Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 06/09/2019, 15:54 WIB

BERLIN, KOMPAS.com - Dua ekor bayi panda yang lahir di kebun binatang Jerman menjadi perhatian publik. Terlebih setelah muncul usulan nama "Hong" dan "Kong".

Dua ekor bayi itu lahir dari rahim Meng Meng, panda raksasa yang dipinjamkan dari China, pada Sabtu pekan lalu, seperti dilansir BBC Jumat (6/9/2019).

Baca juga: Meng Meng, Panda Betina di Kebun Binatang Jerman Lahirkan Anak Kembar

Salah satu media terkemuka di Berlin, Der Tagesspiegel, kemudian merilis jajak pendapat kepada publik Jerman soal nama apa yang cocok bagi dua bayi itu.

Daftar teratas pun muncul: "Hong" dan "Kong". Salah satu pembaca mengemukakan, mereka harus menunjukkan solidaritas kepada perjuangan warga Hong Kong.

Sementara ada juga pembaca yang menyarankan nama Joshua Wong Chi-fung dan Agnes Chow Ting, dua aktivis berpengaruh dalam pergerakan demokrasi Hong Kong.

Meminjamkan panda raksasa ke kebun binatang seantero dunia merupakan bagian dari diplomasi halus China demi menenangkan simpati dan dukungan publik setempat.

Karena dua bayi itu harus kembali ke China setelah berusia 2-3 tahun, Der Tagesspiegel dengan bercanda menyarankan agar hewan itu bisa tetap di Jerman.

Jajak pendapat itu sebenarnya tidak mengikat atau berkaitan dengan kebun binatang. Namun harian besar Jerman lainnya, Bild, menggunakan usulan itu dengan lebih keras.

"Bild memilih menamakan dua bayi panda itu Hong dan Kong karena inilah politik brutal China yang terpampang pada dua hewan itu," ulas Bild Kamis (5/9/2019).

Harian degan sirkulasi 1,5 juta pada 2018 itu kemudian mendesak pemerintah Jerman untuk bertindak dalam koridor politik berkaitan dengan penamaan dua hewan tersebut.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Sumber BBC
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.