Kompas.com - 03/09/2019, 10:34 WIB

KABUL, KOMPAS.com - Amerika Serikat berjanji bakal menarik hampir 5.000 tentaranya dari Afghanistan dan menutup lima pangkalannya di negara itu dalam waktu 135 hari jika tercapai kesepakatan damai dengan Taliban.

Hal tersebut sebagaimana termuat dalam rancangan perjanjian perdamaian AS yang telah disepakati dengan Taliban, seperti disampaikan kepala perunding AS Zalmay Khalilzad, Senin (2/9/2019).

"Kesepakatan itu dicapai setelah negosiasi selama berbulan-bulan dengan perwakilan dari pergerakan pemberontak. Tetapi rancangan itu masih harus menunggu persetujuan Presiden AS Donald Trump, sebelum dapat ditandatangani kedua belah pihak," ujar Khalilzad dalam wawancara dengan Tolo News, dikutip Reuters.

"Namun pada prinsipnya, kita sudah sampai di sana (kesepakatan)," tambahnya.

Baca juga: Trump: Pasukan AS Akan Tetap di Afghanistan Meski Ada Kesepakatan Damai dengan Taliban

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, menurut juru bicara, juga telah diberi pengarahan tentang rancangan perjanjian tersebut dan akan melihat secara lebih rinci kesepakatan itu sebelum memberikan pendapat.

Sementara Taliban, pada gilirannya, berkomitmen untuk tidak membiarkan Afghanistan digunakan oleh kelompok militan untuk merencanakan serangan terhadap Amerika Serikat maupun sekutunya.

Kesepakatan damai itu juga memuat ketentuan untuk apa yang disebut pembicaraan "antar-Afghanistan" demi tercapainya penyelesaian politik yang lebih luas dan mengakhiri pertempuran antara kelompok Taliban dengan pemerintah Afghanistan di Kabul.

Akan tetapi rincian negosiasi di masa depan masih belum jelas, dengan Taliban yang hingga saat ini masih menolak untuk berurusan langsung dengan pemerintah Afghanistan, yang dianggap sebagai rezim boneka yang tidak sah.

Baca juga: Taliban Tutup Puluhan Fasilitas Kesehatan di Afghanistan

"Ghani akan bertemu dengan Khalilzad dan bakal mempelajari dan menilai rincian dari rancangan perjanjian itu," kata juru bicara kepresidenan Afghanistan, Sediq Sediqqi, kepada wartawan, Senin (2/9/2019).

"Tetapi bagi kami, perdamaian yang berarti atau jalan menuju perdamaian yang bermakna adalah akhir dari kekerasan dan negosiasi langsung dengan Taliban," tambahnya.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.