Demi Muluskan Brexit, PM Inggris Boris Johnson Bekukan Parlemen

Kompas.com - 29/08/2019, 11:40 WIB
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson di depan kantor sekaligus rumah dinasnya di 10 Downing Street, London. AFP / TOLGA AKMENPerdana Menteri Inggris Boris Johnson di depan kantor sekaligus rumah dinasnya di 10 Downing Street, London.

LONDON, KOMPAS.com — Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengejutkan publik dengan mengumumkan pembekuan parlemen demi memuluskan langkahnya terkait Brexit.

Dilaporkan BBC Rabu (28/8/2019), Ratu Elizabeth II selaku Kepala Negara Inggris Raya telah menyetujui pembekuan yang diajukan meski hanya sebatas formalitas.

Dengan persetujuan itu, Parlemen Inggris akan berhenti beroperasi selama lima pekan terhitung mulai 9 September hingga 14 Oktober di mana semua sesi akan dihentikan.

Baca juga: Ada No Deal Brexit, Defisit Anggaran Inggris Melonjak

Taktik Hentikan Oposisi terhadap No Deal?

Pemerintahan Johnson membantah pembekuan parlemen adalah taktik politik untuk menghalangi oposisi membentuk koalisi untuk menunda Brexit.

Sesuai dengan yang telah disepakati, Inggris dijadwalkan akan meninggalkan Uni Eropa, dikenal juga sebagai Brexit, pada 31 Oktober.

Menteri senior kabinet yang menangani Brexit, Michael Gove, menyampaikan ada banyak waktu untuk membahas Brexit sebelum tenggat 31 Oktober.

Namun, kubu oposisi dengan lantang menyuarakan kemarahannya terhadap keputusan pengganti Theresa May itu.

Mereka mengecam pembekuan ini sama saja seperti kudeta politik untuk memuluskan keluarnya Inggris dari Uni Eropa tanpa kesepakatan atau No Deal. Pemimpin oposisi dari Partai Buruh Jeremy Corbyn berjanji akan menghentikan pembekuan.

Rekan separtai Johnson, mantan Menteri Keuangan Philip Hammond yang berbeda haluan politik dengan Johnson mengenai Brexit, mencerca pembekuan sebagai tindakan yang sangat tidak demokratis.

Pembekuan berpotensi mengacaukan rencana kubu oposisi untuk merancang legislasi menghentikan No Deal.

Penyebabnya adalah semakin pendeknya waktu bersidang akibat pembekuan. Para anggota akan kembali ke parlemen pada 3 September. Yang berarti oposisi hanya punya sepekan sebelum pembekuan pada 9 September.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber BBC
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Internasional
Pria Thailand Kisahkan Cacing Pita Diduga Sepanjang 10 Meter Keluar dari Anus Saat BAB

Pria Thailand Kisahkan Cacing Pita Diduga Sepanjang 10 Meter Keluar dari Anus Saat BAB

Internasional
Menang Telak di Pemilu Inggris, Apa Resep Kemenangan Boris Johnson?

Menang Telak di Pemilu Inggris, Apa Resep Kemenangan Boris Johnson?

Internasional
Keluarga Gajah Terekam Menginvasi Hotel di Zambia untuk Sarapan

Keluarga Gajah Terekam Menginvasi Hotel di Zambia untuk Sarapan

Internasional
Trump Kritik Greta Thunberg: Pergilah Menonton Film Bersama Teman!

Trump Kritik Greta Thunberg: Pergilah Menonton Film Bersama Teman!

Internasional
Perdana Menteri Boris Johnson Raih Kursi Mayoritas di Pemilu Inggris

Perdana Menteri Boris Johnson Raih Kursi Mayoritas di Pemilu Inggris

Internasional
Myanmar Dituduh Genosida Rohingya, Ini Peringatan Aung San Suu Kyi

Myanmar Dituduh Genosida Rohingya, Ini Peringatan Aung San Suu Kyi

Internasional
AS Uji Coba Rudal Balistik ke Samudra Pasifik

AS Uji Coba Rudal Balistik ke Samudra Pasifik

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] AU AS Unggul dari Rusia dan China | Bocah Tendang Mobil yang Tabrak Ibunya

[POPULER INTERNASIONAL] AU AS Unggul dari Rusia dan China | Bocah Tendang Mobil yang Tabrak Ibunya

Internasional
Studi: Angkatan Udara AS Unggul Jauh dari Rusia dan China

Studi: Angkatan Udara AS Unggul Jauh dari Rusia dan China

Internasional
Satu-satunya Kapal Induk Milik Rusia Terbakar

Satu-satunya Kapal Induk Milik Rusia Terbakar

Internasional
Pemerintahan Baru Gagal Terbentuk, Israel Bakal Gelar Pemilu Ketiga dalam Setahun

Pemerintahan Baru Gagal Terbentuk, Israel Bakal Gelar Pemilu Ketiga dalam Setahun

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X