Malaysia Ingin Beli Peralatan Militer dengan Kelapa Sawit

Kompas.com - 26/08/2019, 20:37 WIB
Bendera Malaysia. ThinkstockBendera Malaysia.

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com - Malaysia sedang bernegosiasi dengan enam negara untuk membeli peralatan militer dengan minyak kelapa sawit.

Berdasarkan laporan Malay Mail, Senin (26/8/2019), negosiasi tentang rencana barter tersebut dimulai dengan Cina, Rusia, India, Pakistan, Tukri dan Iran.

Malaysia sedang berusaha memperbarui peralatan dan memotong anggaran pertahanan dalam beberapa tahun ini.

Upaya tersebut dilakukan untuk menggantikan kapal laut yang beberapa di antaranya telah beroperasi selama 35 tahun lebih.

"Selain kapal-kapal baru, Malaysia juga ingin membeli pesawat pengintai jarak jauh, kendaraan udara tak berawak dan kapal pencegat cepat," kata Menteri Pertahanan Malaysia Mohammad Sabu.

Meski mendapat peringkat sebagai negara dengan ekonomi terbesar ketiga di Asia Tenggara, biaya telah menjadi rintangan besar bagi Malaysia saat ini.

Baca juga: Kasus Sabu 30,8 Kg Asal Malaysia Disimpan di Drum Oli, Pelaku Diupah Rp 15 Juta, Kini Terancam Hukuman Mati

Mohamad Sabu berharap cara ini dapat membantu membayar dan membuka jalan untuk meningkatkan pertahanan militer.

"Kami sangat senang jika negara-negara tersebut bersedia untuk barter dengan kelapa sawit. Kami memiliki banyak kelapa sawit," kata Mohamad.

Malaysia dan Indonesia merupakan dua produsen minyak kelapa sawit terbesar di dunia yang turut memasok sekitar 85 persen minyak kelapa sawit dunia.

Sebagian besar minyak kelapa sawit tersebut digunakan untuk masakan dan kosmetik seperti lipstik dan sabun.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X