Kementerian Kesehatan India Usul Larang Rokok Elektrik, Hukuman Penjara bagi Pelanggar

Kompas.com - 23/08/2019, 14:07 WIB
Salah satu anggota komunitas VapesquadIndo sedang menggunakan rokok elektrik (vaporizer) di toko The Colony Vape Bintaro, Kamis (25/8/2016). Tren rokok elektrik saat ini mulai menjadi gaya hidup baru dan menjadi alternatif bagi para perokok. RADITYO HERDIANTOSalah satu anggota komunitas VapesquadIndo sedang menggunakan rokok elektrik (vaporizer) di toko The Colony Vape Bintaro, Kamis (25/8/2016). Tren rokok elektrik saat ini mulai menjadi gaya hidup baru dan menjadi alternatif bagi para perokok.

INDIA, KOMPAS.com - Kementerian Kesehatan India mengajukan usulan untuk melarang produksi dan impor rokok elektrik.

Pihak kementerian khawatir, rokok elektrik menjadi "epidemi" di kalangan anak-anak dan orang dewasa muda. Rokok elektrik dianggap sebagai pintu masuk bagi penggunaan tembakau.

"Rokok elektrik dan teknologi serupa yang mendorong penggunaan tembakau atau berdampak buruk bagi kesehatan masyarakat berbahaya bagi pengguna aktif maupun pasif," kata kementerian kesehatan India seperti dikutip Reuters, Kamis (22/8/2019).


Rancangan usulan itu juga menyebut soal hukuman penjara selama satu tahun dan denda 1.400 dolar AS (Rp 19 juta) bagi para pelanggar.

Mereka yang melakukan pelanggaran berulang, dikenakan sanksi tiga tahun penjara dan denda maksimal 7.000 dolar AS (Rp 1,2 miliar).

Belum jelas kapan rancangan usulan ini akan disetujui atau direvisi. Sampai saat ini, Kementerian kesehatan India belum memberikan konfirmasi apapun.

Usulan kebijakan ini menjadi pukulan serius bagi perusahaan rokok besar Jull Lab Inc dan Philip Morris yang berencana meluncurkan rokok elektrik di India.

Jull Lab bahkan telah mempekerjakan eksekutif senior dalam beberapa bulan terakhir.

Baca juga: Puntung Rokok dan Plastik Sekali Pakai, Dominasi Sampah di Pantai dan Kawasan Bawah Laut

Hingga kini, dampak kesehatan rokok elektrik masih memicu perdebatan. Menurut para pendukungnya, rokok elektrik lebih aman daripada rokok tembakau.

Namun, banyak aktivis anti-tembakau yang menentang rokok elektrik. Menurut mereka, rokok elektrik dapat memicu kecanduan nikotin dan mendorong orang mengonsumsi tembakau.

"Rokok elektrik dapat menjadi pintu masuk bagi produk-produk tembakau dan mendorong remaja serta orang dewasa muda untuk menggunakan nikotin yang dapat menyebabkan kecanduan," kata kementerian kesehatan dalam dokumen usulan itu.

Tingginya angka perokok di India

India memiliki 106 juta perokok berusia dewasa. Angka tersebut membuat India menduduki peringkat kedua di dunia setelah Cina sebagai negara yang menguntungkan bagi perusahaan-perusahaan seperti Juul dan Philip Morris.

Lebih dari 900.000 orang meninggal setiap tahun di negara itu karena efek samping tembakau.

Enam belas pemerintah negara bagian di India telah melarang rokok elektronik.

Baca juga: Gelapkan Rokok Miliaran Rupiah, Seorang Sopir Ditahan Polisi

Namun, belum ada undang-undang federal untuk menangani produk ini.

Kementerian kesehatan juga berpendapat, rokok elektrik dapat menjadi pintu masuk bagi konsumsi zat selain tembakau, seperti ganja. 

"Perangkat ini membahayakan kesehatan, dan proliferasi produk-produk ini berdampak negatif pada kesehatan masyarakat," kata Kementerian Kesehatan dalam dokumen usulannya.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Sumber Reuters
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Alasan Kiribati Memutuskan Hubungan Diplomatik dengan Taiwan dan Akui China

Ini Alasan Kiribati Memutuskan Hubungan Diplomatik dengan Taiwan dan Akui China

Internasional
Arab Saudi Bakal Bertindak Jika Iran Terbukti Terlibat dalam Serangan ke Kilang Minyak Aramco

Arab Saudi Bakal Bertindak Jika Iran Terbukti Terlibat dalam Serangan ke Kilang Minyak Aramco

Internasional
Ribuan Fans Alien Datangi Area 51 di Padang Pasir Nevada, 5 Orang Ditahan

Ribuan Fans Alien Datangi Area 51 di Padang Pasir Nevada, 5 Orang Ditahan

Internasional
Garda Revolusi: Setiap Negara yang Serang Iran Bakal Jadi 'Medan Perang'

Garda Revolusi: Setiap Negara yang Serang Iran Bakal Jadi "Medan Perang"

Internasional
Anwar Ibrahim, Dipenjara karena Tuduhan Sodomi, Kini Jadi Calon Pewaris Takhta Mahathir

Anwar Ibrahim, Dipenjara karena Tuduhan Sodomi, Kini Jadi Calon Pewaris Takhta Mahathir

Internasional
Mawlamyine, Kota yang Ditinggalkan Penduduknya

Mawlamyine, Kota yang Ditinggalkan Penduduknya

Internasional
Ketika Kopi Membantu Veteran Vietnam Membesarkan Keluarganya

Ketika Kopi Membantu Veteran Vietnam Membesarkan Keluarganya

Internasional
Mahathir: Saya Akan Umumkan Tanggal Penyerahan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim

Mahathir: Saya Akan Umumkan Tanggal Penyerahan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim

Internasional
Diminta Arab Saudi, Pentagon Bakal Kirim Pasukan Bantuan ke Wilayah Teluk

Diminta Arab Saudi, Pentagon Bakal Kirim Pasukan Bantuan ke Wilayah Teluk

Internasional
Pertama Kali, Resepsi Diplomatik Peringatan HUT Kemerdekaan RI Digelar di Gedung Senat AS

Pertama Kali, Resepsi Diplomatik Peringatan HUT Kemerdekaan RI Digelar di Gedung Senat AS

Internasional
Trump Umumkan Sanksi Baru dan Terberat terhadap Iran, tapi..

Trump Umumkan Sanksi Baru dan Terberat terhadap Iran, tapi..

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Kilang Minyak Aramco Diserang | Pelaku Pembunuhan Hwaseong Terungkap

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Kilang Minyak Aramco Diserang | Pelaku Pembunuhan Hwaseong Terungkap

Internasional
Ketinggian Pesawat Turun Lebih dari 9.000 Meter dalam 7 Menit, Penumpang Panik

Ketinggian Pesawat Turun Lebih dari 9.000 Meter dalam 7 Menit, Penumpang Panik

Internasional
Ditolak Rumah Sakit, Seorang Ibu Terpaksa Melahirkan di Bak Mandi Rumahnya

Ditolak Rumah Sakit, Seorang Ibu Terpaksa Melahirkan di Bak Mandi Rumahnya

Internasional
Jika Perang Pecah di Timur Tengah, Cadangan BBM Australia Bisa Habis dalam 3 Minggu

Jika Perang Pecah di Timur Tengah, Cadangan BBM Australia Bisa Habis dalam 3 Minggu

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X