3.500 Pengungsi Rohingya di Bangladesh Dibebaskan untuk Kembali ke Myanmar

Kompas.com - 19/08/2019, 21:53 WIB
Kamp pengungsian warga Rohingya di Kutupalong, Ukhia, Bangladesh. AFP / MUNIR UZ ZAMANKamp pengungsian warga Rohingya di Kutupalong, Ukhia, Bangladesh.

DHAKA, KOMPAS.com - Sekitar 3.500 pengungsi Rohingya di Bangladesh telah dibebaskan untuk kembali ke Myanmar mulai pekan ini, setelah hampir dua tahun mengungsi.

Ratusan ribu warga Muslim Rohingya melarikan diri ke Bangladesh pada Agustus 2017, setelah mendapat serangan militer di Myanmar, yang mengklaim menargetkan kelompok pemberontak bersenjata.

Sekitar 740.000 warga Rohingya bergabung dengan 200.000 orang lainnya yang sudah lebih dulu mengungsi ke Bangladesh.

Antara Bangladesh dengan Myanmar telah mencapai kesepakatan untuk proses pemulangan, namun hampir tidak ada warga Rohingya yang menyatakan bersiap kembali secara sukarela.


Baca juga: Mahathir Janji Bantu Muslim Rohingya Cari Perlindungan di Malaysia

Kendati demikian, komisioner pengungsi Bangladesh, Mohammad Abdul Kalam, tetap optimis dengan rencana proses pemulangan terbaru yang dijadwalkan akan dimulai Kamis (22/8/2019) pekan ini.

Upaya sebelumnya pada November 2018 untuk memulangkan sekitar 2.260 warga Rohingya gagal terlaksana, setelah mereka menolak meninggalkan kamp pengungsian tanpa ada jaminan keselamatan saat mereka kembali ke Myanmar.

"Segalanya telah disiapkan. Titik transit darat telah disiapkan," kata Kalam kepada wartawan, Senin (19/8/2019), seusai pertemuan dengan pejabat Myanmar di Cox's Bazar, Bangladesh tenggara, tempat para pengungsi tinggal di kamp-kamp besar.

Kalam pun kembali menegaskan bahwa tidak akan ada warga Rohingya yang dipaksa kembali selain secara sukarela.

Dilansir AFP, sebanyak 300 warga Rohingya akan dipulangkan setiap harinya, hingga sekitar 3.500 pengungsi yang telah dibebaskan untuk melakukan perjalanan pulang ke kampung halaman mereka di Myanmar.

Baca juga: Nasib Pengungsi Rohingya, Edarkan Narkoba dan Ditembak Pasukan Bangladesh

Dorongan untuk pemulangan tersebut menyusul dilakukannya kunjungan para pejabat tinggi Myanmar yang dipimpin Menteri Luar Negeri Myint Thu, ke kamp-kamp pengungsian pada bulan lalu.

Kalam menambahkan, para pejabat Myanmar bersama dengan PBB, akan bertemu dengan para pengungsi yang terpilih pada Selasa (20/8/2019), demi mendorong mereka untuk bersedia kembali secara sukarela ke Rakhine.

Etnis Rohingya, yang berasal dari negara bagian Rakhine, dan sebagian besar adalah Muslim, tidak diakui sebagai etnis minoritas resmi oleh pemerintah Myanmar, meski banyak dari mereka yang telah tinggal di Myanmar selama beberapa generasi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berusia 34 Tahun, Wanita asal Finlandia Ini Bakal Jadi Perdana Menteri Termuda di Dunia

Berusia 34 Tahun, Wanita asal Finlandia Ini Bakal Jadi Perdana Menteri Termuda di Dunia

Internasional
Reformasi Arab Saudi: Cabut Aturan Pemisahan Pria dan Wanita hingga Izinkan Turis Tak Menikah Menginap Bareng

Reformasi Arab Saudi: Cabut Aturan Pemisahan Pria dan Wanita hingga Izinkan Turis Tak Menikah Menginap Bareng

Internasional
Gunung Meletus di Pulau Selandia Baru, 5 Orang Tewas

Gunung Meletus di Pulau Selandia Baru, 5 Orang Tewas

Internasional
Arab Saudi Cabut Aturan Memisahkan Pria dan Wanita di Restoran

Arab Saudi Cabut Aturan Memisahkan Pria dan Wanita di Restoran

Internasional
Tentara Arab Saudi Menonton Video Penembakan Massal Sebelum Menyerang Pangkalan AL AS

Tentara Arab Saudi Menonton Video Penembakan Massal Sebelum Menyerang Pangkalan AL AS

Internasional
Kebakaran di Pabrik yang Diduga Ilegal di India, 43 Orang Tewas

Kebakaran di Pabrik yang Diduga Ilegal di India, 43 Orang Tewas

Internasional
Jelang Peringatan 6 Bulan Demo, Ratusan Ribu Orang Padati Jalanan Hong Kong

Jelang Peringatan 6 Bulan Demo, Ratusan Ribu Orang Padati Jalanan Hong Kong

Internasional
Korea Utara Gelar Uji Coba, Trump: Kim Jong Un Bisa Kehilangan Semuanya

Korea Utara Gelar Uji Coba, Trump: Kim Jong Un Bisa Kehilangan Semuanya

Internasional
Ditanya Apakah Benci Trump, Ketua DPR AS: Saya Mendoakannya Setiap Hari

Ditanya Apakah Benci Trump, Ketua DPR AS: Saya Mendoakannya Setiap Hari

Internasional
Korea Utara Klaim Gelar Tes yang 'Sangat Penting'

Korea Utara Klaim Gelar Tes yang "Sangat Penting"

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kalimat Terakhir Gadis Dibakar Hidup-hidup | Pria di China Gores Mobil BMW

[POPULER INTERNASIONAL] Kalimat Terakhir Gadis Dibakar Hidup-hidup | Pria di China Gores Mobil BMW

Internasional
'Saya Tak Ingin Mati, Saya Ingin Melihat Mereka Dihukum Mati'

"Saya Tak Ingin Mati, Saya Ingin Melihat Mereka Dihukum Mati"

Internasional
Beredar Foto Tentara Arab Saudi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola

Beredar Foto Tentara Arab Saudi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola

Internasional
Trump Tak Akan Masukkan Kartel Narkoba Meksiko sebagai Teroris

Trump Tak Akan Masukkan Kartel Narkoba Meksiko sebagai Teroris

Internasional
Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X