"Greenland Terbuka untuk Bisnis Tetapi Tidak untuk Dijual"

Kompas.com - 16/08/2019, 22:25 WIB
Ilustrasi Greenland. SHUTTERSTOCKIlustrasi Greenland.

"Itu pasti merupakan lelucon April Mop yang tidak pada waktunya," kata mantan perdana menteri Denmark Lars Lokke Rasmussen di Twitter.

Sementara ditambahkan pejabat Partai Rakyat Denmark, hal itu menjadi bukti kegilaan presiden berusia 73 tahun tersebut.

"Jika dia benar-benar memikirkan hal ini, maka ini adalah bukti akhir, bahwa dia sudah gila," kata juru bicara urusan luar negeri Partai Rakyat Denmark, Soren Espersen, kepada radio DR.

"Gagasan tentang Denmark menjual 50.000 warganya (di Greenland) ke Amerika Serikat benar-benar konyol," tambahnya.

Greenland, wilayah pulau di antara Atlantik Utara dan Samudera Arktik, memiliki pemerintahan sendiri namun masih menjadi bagian dari Denmark dan bergabung pada dukungan ekonomi negara itu.

Baca juga: Trump Sebut Kim Jong Un Sudah Meminta Maaf untuk Uji Coba Rudal Korea Utara

Pemerintah Denmark menduduki kawasan pulau seluas 2 juta kilometer persegi itu pada abad ke-18 dan kini menjadi rumah bagi hampir 57.000 penduduk, yang sebagian besar masih lekat dengan komunitas adar Inuit.

Pulau itu menjalankan urusan dalam negerinya sendiri, namun untuk urusan pertahanan dan kebijakan luar negeri mengikuti Kopenhagen.

Greenland mendapat perhatian dari sejumlah negara besar termasuk China, Rusia, dan Amerika Serikat karena lokasinya yang strategis dan kaya akan sumber daya mineral.

Pada tahun 1917 Denmark menjual pulau-pulau di wilayah Hindia Barat kepada AS. Saat itu seharga 25 juta dollar AS dan kemudian dinamai Washingotn dengan Kepulauan Virgin.

Baca juga: Trump: Atas Permintaan Saya, Korea Selatan Membayar Rp 14 Triliun

Halaman:


Sumber Reuters
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X