"Jika Situasi Hong Kong Memburuk, China Tidak Akan Diam dan Duduk Manis"

Kompas.com - 15/08/2019, 19:12 WIB
Pengunjuk rasa melemparkan kembali kaleng gas air mata yang ditembakkan polisi anti-huru hara dalam aksi protes di Yuen Long, Hong Kong, Sabtu (27/7/2019). AFP / ANTHONY WALLACEPengunjuk rasa melemparkan kembali kaleng gas air mata yang ditembakkan polisi anti-huru hara dalam aksi protes di Yuen Long, Hong Kong, Sabtu (27/7/2019).

LONDON, KOMPAS.com - Duta Besar China untuk Inggris menerangkan, mereka tidak akan berpangku tangan dan siap "menanganinya" jika krisis di Hong Kong memburuk.

"Jika situasi yang ada tidak bisa dihadapi oleh pemerintah Region Administrasi Khusus (SAR), maka China tidak akan diam dan duduk manis," kata Liu Xiaoming.

Baca juga: Pasukan Paramiliter China Gelar Latihan di Perbatasan Hong Kong

"Kami mempunyai cukup solusi dan cukup kekuatan untuk mengatasi kerusuhan secara mulus," tegasnya dalam konferensi pers dilansir AFP Kamis (15/8/2019).

Gambar yang diambil berbagai media menunjukkan ribuan pasukan China melambaikan bendera merah dan berparade di stadion Shenzhen, kota yang berbatasan dengan Hong Kong.

Puluhan kendaraan lapis baja angkut personel dan truk pendukung suplai juga diparkir di luar stadion. Liu berujar, dia berharap krisis itu bisa berakhir.

"Namun, sementara ini kami akan bersiap untuk yang terburuk," ujarnya. Dia melanjutkan dengan memprotes adanya "keterlibatan asing" dalam aksi tersebut.

Liu kemudian mendesak pemerintahan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson untuk "bertindak hati-hati". "Saya rasa masih ada orang di sini yang masih menganggap Hong Kong bagian dari Kerajaan Inggris," sindirnya.

Aksi demo di Hong Kong awalnya menentang usul penerapan UU Ekstradisi. Namun dalam perkembangannya berubah menjadi tuntutan reformasi demokrasi.

Pergerakan itu menjadi tantangan besar bagi China sejak mereka menerima Hong Kong dari Inggris pada 1997, dan menjamin kebebasan melalui "satu negara, dua sistem".

Beijing sempat memperingatkan Inggris untuk tidak ikut campur setelah Menteri Luar Negeri Dominic Raab menelepon Kepala Eksekutif Hong Kong, Carrie Lam.

Dalam percakapan telepon, Raab menekankan kepada Lam untuk melakukan dialog politik dan penyelidikan independen yang merupakan tuntutan dari massa pro-demokrasi.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying menyebut masa di mana London memerintah Hong Kong sudah usai, meminta supaya Inggris berhenti melakukan "klaim ngawur".

Baca juga: Situasi Hong Kong Memanas, Ponsel Warga yang Hendak ke China Daratan Diperiksa



Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X