Kompas.com - 13/08/2019, 18:10 WIB

Pemerintah China menangguhkan program yang memungkinkan warga dari 47 kota untuk mengajukan izin perjalanan individual ke Taiwan.

Kementerian Pariwisata China mengatakan penangguhan tersebut dengan alasan perkembangan hubungan lintas-selat saat ini.

Taiwan telah mengalami penurunan tajam dalam wisatawan dari China daratan sejak Tsai menjabat tiga tahun lalu, dan Partai Progresif Demokratik (DPP) menuduh Beijing menggunakan pengunjung "sebagai senjata" untuk mengancam pemerintahannya.

Baca juga: Taiwan Terus Siapkan Strategi demi Incar Wisatawan Indonesia

DPP menolak untuk mengakui gagasan bahwa Taiwan adalah bagian pemerintah China di bawah gagasan "Satu China".

Sebagai hukuman, Beijing telah memutus komunikasi resmi, meningkatkan latihan militer, membasmi sekutu diplomatik, dan meningkatkan tekanan ekonomi di pulau itu.

Operator pariwisata mengaitkan penurunan tersebut lantaran media China yang menggambarkan Taiwan dengan lebih negatif, bersamaan dengan peningkatan promosi tur oleh agen perjalanan besar China.

"Sejak 2016, China terus menggunakan turisnya sebagai senjata untuk mengancam DPP," kata pihak Tsai dalam pernyataannya.

Baca juga: Menlu China: AS, Jangan Bermain Api soal Taiwan

"Taiwan tidak akan tunduk pada tekanan politik semacam itu dan akan membuka lebih lebar untuk merangkul turis dari lebih banyak negara," kata DPP.

Beijing masih mengklaim pulau demokratis yang memerintah sendiri itu sebagai bagian dari wilayahnya dan masih menunggu untuk penyatuan kembali, bahkan jika perlu dengan kekerasan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.