Bahas Situasi Yaman, Putra Mahkota Abu Dhabi Temui Raja Salman

Kompas.com - 12/08/2019, 23:57 WIB
Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed al-Nahyan (kanan) bertemu dengan Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz, di Mekkah, Senin (12/8/2019). Pertemuan itu guna membahas situasi di Yaman.AFP / MOHAMMED AL-HAMMADI Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed al-Nahyan (kanan) bertemu dengan Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz, di Mekkah, Senin (12/8/2019). Pertemuan itu guna membahas situasi di Yaman.

MEKKAH, KOMPAS.com - Putra mahkota Abu Dhabi, Mohammed bin Zayed al-Nahyan berkunjung ke Arab Saudi untuk bertemu Raja Salman guna membahas situasi di Yaman, Senin (12/8/2019).

Kunjungan putra mahkota Abu Dhabi tersebut menyusul terjadinya bentrokan antara pasukan loyalis pemerintah Yaman yang didukung Saudi dengan pasukan yang didukung Uni Emirat Arab.

Pertempuran di Aden, kota kedua Yaman, terjadi antara pasukan pemerintah Yaman melawan pasukan Sabuk Keamanan (SBF) yang dilatih UEA. Kedua pasukan tersebut sama-sama memerangi kelompok pemberontak Houthi sejak 2015.

Baca juga: Kelompok Separatis Yaman Kuasai Istana Presiden dan Kamp Militer di Aden


Sementara kedua pasukan secara teknis didukung koalisi militer Saudi dan UEA, pasukan SBF sebagian besar merupakan pejuang yang menentang Presiden Abedrabbo Mansour Hadi dan ingin mewujudkan kemerdekaan Yaman Selatan.

Setelah bertemu dengan Raja Salman di Mekkah, Senin (12/8/2019), Putra Mahkota Abu Dhabi mengatakan bahwa cara untuk menyelesaikan konflik di Yaman adalah melalui dialog.

Dalam pernyataan yang dirilis kantor berita resmi UEA, WAM, putra mahkota Abu Dhabi selama kunjungan singkatnya di Saudi, mendukung pertemuan mendesak antara pihak-pihak yang bertikai.

"Pertemuan mendesak diperlukan untuk mewujudkan kepentingan bersama demi stabilitas Yaman," ujar Pangeran Mohammed, dikutip AFP.

Baca juga: Houthi Desak Pasukan Koalisi Pimpinan Saudi Tinggalkan Yaman

Pangeran Mohammed turut mendesak kepada faksi-faksi Yaman untuk mengambil kesempatan ini, guna melakukan pembicaraan demi tercapainya konsensus yang akan membawa kepentingan terbaik rakyat Yaman.

Diberitakan sebelumnya, pertempuran terjadi pada Sabtu (10/8/2019) akhir pekan lalu, di mana pasukan SBF merebut istana kepresidenan di Aden dan kamp-kamp militer di kota kedua Yaman tersebut.

Konflik tersebut berpeluang membuka kembali perang saudara yang telah lama menghancurkan Negara Arab termiskin itu.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Jika Terjadi Konflik, Rudal China Bisa Merontokkan Pangkalan AS di Asia dalam Hitungan Jam

Jika Terjadi Konflik, Rudal China Bisa Merontokkan Pangkalan AS di Asia dalam Hitungan Jam

Internasional
Sandera Penumpang Pakai Pistol Mainan, Pelaku Pembajakan Bus Ditembak Mati Polisi

Sandera Penumpang Pakai Pistol Mainan, Pelaku Pembajakan Bus Ditembak Mati Polisi

Internasional
Perdana Menteri Italia Ingin Mengundurkan Diri

Perdana Menteri Italia Ingin Mengundurkan Diri

Internasional
AS Peringatkan Pelabuhan Yunani untuk Tak Bantu Kapal Tanker Iran

AS Peringatkan Pelabuhan Yunani untuk Tak Bantu Kapal Tanker Iran

Internasional
Ambil Pasir dari Pantai Italia, Pasangan Turis dari Perancis Terancam Dipenjara

Ambil Pasir dari Pantai Italia, Pasangan Turis dari Perancis Terancam Dipenjara

Internasional
Hari Ini dalam Sejarah: Leon Trotsky Dibunuh di Meksiko

Hari Ini dalam Sejarah: Leon Trotsky Dibunuh di Meksiko

Internasional
Viral Ikan Terperangkap Kantong Plastik, Begini Kisah di Baliknya

Viral Ikan Terperangkap Kantong Plastik, Begini Kisah di Baliknya

Internasional
Keluar dari Perjanjian Nuklir, AS Uji Coba Rudal Jelajah Jarak Menengah

Keluar dari Perjanjian Nuklir, AS Uji Coba Rudal Jelajah Jarak Menengah

Internasional
Pegawai Konsulat Hong Kong Diduga Ditahan di China, Inggris Khawatir

Pegawai Konsulat Hong Kong Diduga Ditahan di China, Inggris Khawatir

Internasional
Trump Berjanji Tak Akan Lakukan Ini di Greenland

Trump Berjanji Tak Akan Lakukan Ini di Greenland

Internasional
Terungkap, China Pakai Twitter dan Facebook untuk Lawan Peserta Demo Hong Kong

Terungkap, China Pakai Twitter dan Facebook untuk Lawan Peserta Demo Hong Kong

Internasional
Seekor Anjing Pit Bull Selamatkan Tuannya dari Gigitan Hiu

Seekor Anjing Pit Bull Selamatkan Tuannya dari Gigitan Hiu

Internasional
Trump Setuju AS Jual 66 Unit Jet Tempur F-16 ke Taiwan

Trump Setuju AS Jual 66 Unit Jet Tempur F-16 ke Taiwan

Internasional
Robot Biksu, Cara Kuil Buddha Berusia 400 Tahun di Jepang Gaet Kaum Muda

Robot Biksu, Cara Kuil Buddha Berusia 400 Tahun di Jepang Gaet Kaum Muda

Internasional
Angkatan Laut AS Siap Jalankan Misi 'Apa Pun' di Venezuela

Angkatan Laut AS Siap Jalankan Misi "Apa Pun" di Venezuela

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X