Bahas Situasi Yaman, Putra Mahkota Abu Dhabi Temui Raja Salman

Kompas.com - 12/08/2019, 23:57 WIB
Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed al-Nahyan (kanan) bertemu dengan Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz, di Mekkah, Senin (12/8/2019). Pertemuan itu guna membahas situasi di Yaman. AFP / MOHAMMED AL-HAMMADIPutra Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed al-Nahyan (kanan) bertemu dengan Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz, di Mekkah, Senin (12/8/2019). Pertemuan itu guna membahas situasi di Yaman.

MEKKAH, KOMPAS.com - Putra mahkota Abu Dhabi, Mohammed bin Zayed al-Nahyan berkunjung ke Arab Saudi untuk bertemu Raja Salman guna membahas situasi di Yaman, Senin (12/8/2019).

Kunjungan putra mahkota Abu Dhabi tersebut menyusul terjadinya bentrokan antara pasukan loyalis pemerintah Yaman yang didukung Saudi dengan pasukan yang didukung Uni Emirat Arab.

Pertempuran di Aden, kota kedua Yaman, terjadi antara pasukan pemerintah Yaman melawan pasukan Sabuk Keamanan (SBF) yang dilatih UEA. Kedua pasukan tersebut sama-sama memerangi kelompok pemberontak Houthi sejak 2015.

Baca juga: Kelompok Separatis Yaman Kuasai Istana Presiden dan Kamp Militer di Aden


Sementara kedua pasukan secara teknis didukung koalisi militer Saudi dan UEA, pasukan SBF sebagian besar merupakan pejuang yang menentang Presiden Abedrabbo Mansour Hadi dan ingin mewujudkan kemerdekaan Yaman Selatan.

Setelah bertemu dengan Raja Salman di Mekkah, Senin (12/8/2019), Putra Mahkota Abu Dhabi mengatakan bahwa cara untuk menyelesaikan konflik di Yaman adalah melalui dialog.

Dalam pernyataan yang dirilis kantor berita resmi UEA, WAM, putra mahkota Abu Dhabi selama kunjungan singkatnya di Saudi, mendukung pertemuan mendesak antara pihak-pihak yang bertikai.

"Pertemuan mendesak diperlukan untuk mewujudkan kepentingan bersama demi stabilitas Yaman," ujar Pangeran Mohammed, dikutip AFP.

Baca juga: Houthi Desak Pasukan Koalisi Pimpinan Saudi Tinggalkan Yaman

Pangeran Mohammed turut mendesak kepada faksi-faksi Yaman untuk mengambil kesempatan ini, guna melakukan pembicaraan demi tercapainya konsensus yang akan membawa kepentingan terbaik rakyat Yaman.

Diberitakan sebelumnya, pertempuran terjadi pada Sabtu (10/8/2019) akhir pekan lalu, di mana pasukan SBF merebut istana kepresidenan di Aden dan kamp-kamp militer di kota kedua Yaman tersebut.

Konflik tersebut berpeluang membuka kembali perang saudara yang telah lama menghancurkan Negara Arab termiskin itu.

Pemerintah Yaman telah menuding UEA dan kelompok separatis Dewan Transisi Selatan (STC), yang diperkuat pasukan SBF, melakukan "kudeta" terhadap pemerintah yang sah.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ayah di Suriah yang Ajari Anaknya Tertawa Saat Dengar Ledakan Bom: Suatu Hari, Dia Akan Tahu Ini Suara Kematian

Ayah di Suriah yang Ajari Anaknya Tertawa Saat Dengar Ledakan Bom: Suatu Hari, Dia Akan Tahu Ini Suara Kematian

Internasional
Erdogan Ancam Bakal Serang Suriah, Begini Peringatan Rusia

Erdogan Ancam Bakal Serang Suriah, Begini Peringatan Rusia

Internasional
Jika Suriah Tak Tarik Pasukannya, Erdogan Ancam Gelar Operasi Militer 'Secepatnya'

Jika Suriah Tak Tarik Pasukannya, Erdogan Ancam Gelar Operasi Militer "Secepatnya"

Internasional
Mantan PM Australia Sebut Ada Pejabat Malaysia Yakin Pilot Malaysia Airlines MH370 Bunuh Diri

Mantan PM Australia Sebut Ada Pejabat Malaysia Yakin Pilot Malaysia Airlines MH370 Bunuh Diri

Internasional
Pemerintah China Sebut Tindakan AS Curigai Medianya Tak Bisa Diterima

Pemerintah China Sebut Tindakan AS Curigai Medianya Tak Bisa Diterima

Internasional
Strategi China Atasi Virus Corona Dianggap Tepat oleh WHO

Strategi China Atasi Virus Corona Dianggap Tepat oleh WHO

Internasional
Tutup Perbatasan, Rusia Larang Warga China Masuk Negaranya

Tutup Perbatasan, Rusia Larang Warga China Masuk Negaranya

Internasional
WHO Puji Singapura Terkait Penanganan Virus Corona

WHO Puji Singapura Terkait Penanganan Virus Corona

Internasional
Korea Selatan Konfirmasi Lonjakan Kasus Korban Infeksi Virus Corona Sebanyak 50 Persen

Korea Selatan Konfirmasi Lonjakan Kasus Korban Infeksi Virus Corona Sebanyak 50 Persen

Internasional
WNI Penderita Virus Corona di Singapura Dinyatakan Sembuh

WNI Penderita Virus Corona di Singapura Dinyatakan Sembuh

Internasional
Perawat, Orangtua, dan Saudaranya Meninggal di Wuhan akibat Virus Corona

Perawat, Orangtua, dan Saudaranya Meninggal di Wuhan akibat Virus Corona

Internasional
Inggris Bakal Larang Pekerja yang Tak Bisa Bahasa Inggris dan Tidak Terampil

Inggris Bakal Larang Pekerja yang Tak Bisa Bahasa Inggris dan Tidak Terampil

Internasional
Iran Sebut Trump Tidak Berani Perang, Takut Kalah Pilpres

Iran Sebut Trump Tidak Berani Perang, Takut Kalah Pilpres

Internasional
Penumpang Kapal Pesiar Diamond Princess yang Negatif Virus Corona Keluar

Penumpang Kapal Pesiar Diamond Princess yang Negatif Virus Corona Keluar

Internasional
AS Curigai 5 Media China di Bawah Kendali Beijing

AS Curigai 5 Media China di Bawah Kendali Beijing

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X