Gas Air Mata dan Peluru Karet Tak Mampu Atasi Unjuk Rasa, Polisi Hong Kong Kerahkan Meriam Air

Kompas.com - 12/08/2019, 17:08 WIB
Anggota parlemen pro-demokrasi Hong Kong saat menghadiri demonstrasi penggunaan kendaraan meriam air di kompleks Unit Taktis Polisi di Hong Kong, Senin (12/8/2019).REUTERS / THOMAS PETER Anggota parlemen pro-demokrasi Hong Kong saat menghadiri demonstrasi penggunaan kendaraan meriam air di kompleks Unit Taktis Polisi di Hong Kong, Senin (12/8/2019).

HONG KONG, KOMPAS.com - Kepolisian Hong Kong mulai mengerahkan truk meriam air untuk mengatasi pada pengunjuk rasa pro-demokrasi.

Langkah mengerahkan truk meriam air diambil setelah gas air mata dan peluru karet gagal menghentikan aksi yang telah berlangsung dua bulan itu.

Polisi meluncurkan dua truk meriam air, pada Senin (12/8/2019), sebagai upaya menanggulangi massa pengunjuk rasa. Ini menjadi pertama kalinya otoritas berwajib Hong Kong menggunakan kendaraan itu selama berlangsungnya krisis.

Polisi mendemonstrasikan cara kerja kendaraan tersebut pada sejumlah boneka yang ditempatkan dalam berbagai jarak yang berbeda.


Baca juga: Jika China Sampai Kerahkan Militer untuk Padamkan Krisis Hong Kong, Ini Konsekuensinya

Kendaraan meriam air baru milik Kepolisian Hong Kong itu dilaporkan dipesan sebanyak tiga unit dengan nilai total sekitar 27 juta dollar Hong Kong (sekitar Rp 49 miliar), meski harga tersebut belum dikonfirmasi.

Kepolisian Hong Kong mendemonstrasikan penggunaan kendaraan meriam air di kompleks Unit Taktis Polisi di Hong Kong, Senin (12/8/2019).AFP / MANAN VATSYAYANA Kepolisian Hong Kong mendemonstrasikan penggunaan kendaraan meriam air di kompleks Unit Taktis Polisi di Hong Kong, Senin (12/8/2019).
Kendaraan yang dilengkapi kamera pengawas dan sejumlah pipa semprot tersebut dikerahkan menyusul bentrokan yang terjadi antara pengunjuk rasa dengan aparat keamanan di sejumlah lokasi pada Minggu (11/8/2019).

Dalam bentrokan selama akhir pekan kemarin, polisi anti-huru hara menembakkan gas air mata ke arah massa pengunjuk rasa yang memadati jalan-jalan di wilayah perbelanjaan serta di stasiun kereta bawah tanah.

Sebaliknya, para pengunjuk rasa melemparkan potongan batu dan benda-benda lainnya, selain juga menggunakan semprotan pemadam api dan air ke arah petugas.

Baca juga: Ribuan Pengunjuk Rasa Gelar Aksi di Bandara Hong Kong demi Menyampaikan Kebenaran

Seorang pejabat pemerintah mengatakan sekitar 45 orang terluka akibat bentrokan yang terjadi di sejumlah lokasi tersebut, termasuk dua di antaranya yang dilaporkan dalam kondisi luka serius.

Seorang wanita pengunjuk rasa dilaporkan mengalami cedera serius di bagian wajah setelah terkena lemparan benda tumpul.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Serang Pemiliknya, 3 Ekor Singa Afrika Terpaksa Ditembak Mati

Serang Pemiliknya, 3 Ekor Singa Afrika Terpaksa Ditembak Mati

Internasional
Trump Batalkan Kunjungan karena Isu Greenland, Denmark Kaget

Trump Batalkan Kunjungan karena Isu Greenland, Denmark Kaget

Internasional
Yunani Mengaku Tak Ada Permintaan Berlabuh dari Kapal Tanker Iran

Yunani Mengaku Tak Ada Permintaan Berlabuh dari Kapal Tanker Iran

Internasional
Intelijen AS Sebut ISIS Masih Punya 18.000 Tentara dan Dana Perang Rp 5,7 Triliun

Intelijen AS Sebut ISIS Masih Punya 18.000 Tentara dan Dana Perang Rp 5,7 Triliun

Internasional
AS Hendak Jual Jet Tempur F-16 Terbaru ke Taiwan, China Ancam Berikan Sanksi

AS Hendak Jual Jet Tempur F-16 Terbaru ke Taiwan, China Ancam Berikan Sanksi

Internasional
Greenland Tak Dijual, Trump Batalkan Kunjungan ke Denmark

Greenland Tak Dijual, Trump Batalkan Kunjungan ke Denmark

Internasional
Setia, Seekor Anjing Mati 15 Menit Setelah Pemiliknya Meninggal

Setia, Seekor Anjing Mati 15 Menit Setelah Pemiliknya Meninggal

Internasional
Pekerja Konsulat Inggris di Hong Kong Ditangkap China karena Melanggar Aturan

Pekerja Konsulat Inggris di Hong Kong Ditangkap China karena Melanggar Aturan

Internasional
Ketahuan Mencuri Mobil, Pendeta di Nigeria Mengaku Disuruh Setan

Ketahuan Mencuri Mobil, Pendeta di Nigeria Mengaku Disuruh Setan

Internasional
Hari Ini dalam Sejarah: Lukisan Mona Lisa Dicuri

Hari Ini dalam Sejarah: Lukisan Mona Lisa Dicuri

Internasional
Kebakaran Hutan di Brasil Catatkan Rekor Terbaru pada Tahun Ini

Kebakaran Hutan di Brasil Catatkan Rekor Terbaru pada Tahun Ini

Internasional
Baru 3 Bulan Punya Bayi, Meghan dan Harry Sudah Rekrut Pengasuh Ketiga

Baru 3 Bulan Punya Bayi, Meghan dan Harry Sudah Rekrut Pengasuh Ketiga

Internasional
Tidak Lapor Bawa Uang Tunai Rp 5 Milliar ke Singapura, Pria Indonesia Didenda Rp 284 Juta

Tidak Lapor Bawa Uang Tunai Rp 5 Milliar ke Singapura, Pria Indonesia Didenda Rp 284 Juta

Internasional
Jet Tempur F-16 AS yang Dijual ke Taiwan Bisa Dipakai Bertempur hingga 2070

Jet Tempur F-16 AS yang Dijual ke Taiwan Bisa Dipakai Bertempur hingga 2070

Internasional
Duterte: Kapal Asing Wajib Izin atau Bakal Diperlakukan Tak Ramah

Duterte: Kapal Asing Wajib Izin atau Bakal Diperlakukan Tak Ramah

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X