Kompas.com - 06/08/2019, 11:30 WIB
Warga berdatangkan ke TK MacArthur untuk melihat apakah ada keluarga atau teman mereka yang menjadi korban penembakan massal di Walmart El Paso, Texas, Amerika Serikat, yang menewaskan 20 orang pada Sabtu (3/8/2019). REUTERS/Briana Sanchez / El Paso TimesWarga berdatangkan ke TK MacArthur untuk melihat apakah ada keluarga atau teman mereka yang menjadi korban penembakan massal di Walmart El Paso, Texas, Amerika Serikat, yang menewaskan 20 orang pada Sabtu (3/8/2019).

EL PASO, KOMPAS.com - Tersangka pelaku penembakan massal di El Paso, Texas, yang membunuh 22 orang, menuju pusat perbelanjaan Walmart karena merasa lapar, menurut laporan pihak kepolisian.

Polisi meyakini, tersangka pelaku, yang diidentifikasi sebagai Patrick Crusius (21), sempat makan sebelum melakukan serangan. Dia disebut mengelilingi toko dan masuk ke dalam tanpa membawa senjata.

"Dia melakukan perjalanan selama 10 hingga 11 jam dari rumahnya di Allen menuju El Paso pada Sabtu (3/8/2019) pagi," kata Kepala Polisi El Paso, Greg Allen, dikutip New York Post.

"Begitu tiba di sini, dia sempat tersesat di lingkungan sekitar. Tapi kemudian dia menemukan jalan menuju Walmart, karena dia merasa lapar. Hal itu yang bisa saya sampaikan sejauh ini tanpa terlalu banyak detail," tambahnya.

Baca juga: Suami Istri Ini Tewas demi Lindungi Bayi Mereka dalam Penembakan Massal Texas

Mengenai apakah Walmart telah menjadi target pelaku sejak awal, polisi mengatakan belum dapat memberi komentar dan masih melakukan penyelidikan.

Allen menambahkan pihak polisi masih menginterogasi tersangka yang menyerah setelah melakukan aksinya menembaki pengunjung pusat perbelanjaan dan hasil penyelidikan polisi sejauh ini menduga tersangka makan sebelum melakukan serangan menggunakan senapan serbu AK-47.

Sebelumnya diberitakan bahwa jumlah korban tewas dalam serangan penembakan massal di Walmart El Paso bertambah dua orang, setelah korban yang dirawat di rumah sakit meninggal.

Delapan korban tewas dalam serangan yang diduga bermotif kebencian rasial itu diketahui merupakan warga negara Meksiko. Demikian diungkapkan Menteri Hubungan Luar Negeri Meksiko Marcelo Ebrard.

Hal itu mendorong pemerintah Meksiko untuk secara resmi menganggap insiden penembakan massal di El Paso sebagai serangan teroris dan sedang mengupayakan langkah hukum untuk dapat mengekstradisi tersangka agar dapat diadili di Meksiko.

Baca juga: Sebut Penembakan Massal di Texas Kejahatan Teroris, Meksiko Ingin Pelaku Diekstradisi

Selain itu ditambahkan Allen, seorang korban tewas lainnya berkewarganegaraan Jerman, sedangkan 13 lainnya warga negara AS.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X