Kompas.com - 02/08/2019, 22:34 WIB
Seorang personil pasukan keamanan India berjaga ketika petugas menggeledah bagasi dan kendaraan komuter di ruas jalan di Nagrota, negara bagian Jammu dan Kasmir, Jumat (2/8/2019). AFP / RAKESH BAKSHISeorang personil pasukan keamanan India berjaga ketika petugas menggeledah bagasi dan kendaraan komuter di ruas jalan di Nagrota, negara bagian Jammu dan Kasmir, Jumat (2/8/2019).

KASHMIR, KOMPAS.com - Otoritas India mengimbau kepada para wisatawan untuk meninggalkan wilayah Kashmir karena adanya "ancaman teror".

Imbauan tersebut menyusul laporan media lokal yang mengatakan, sebanyak 25.000 bala bantuan militer telah dikirim ke wilayah yang disengketakan di Himalaya itu.

Kabar tentang pengiriman pasukan tambahan, serta langkah-langkah keamanan lainnya, termasuk seruan untuk menimbun makanan dan bahan bakar, telah mengguncang wilayah mayoritas Muslim, yang juga diklaim Pakistan.

Akibatnya, antrean panjang mobil terjadi di luar pom bensin, sementara warga mengantre membeli persediaan di toko makanan dan menunggu giliran mengambil uang tunai di mesin ATM.

Baca juga: India Kirim 10.000 Tentara Paramiliter di Perbatasan Kashmir

"Adanya masukan intelijen tentang ancaman teror terhadap ziarah besar Hindu dan situasi keamanan yang berlaku, maka para peziarah dan wisatawan harus segera pergi," kata pemerintah negara bagian Jammu dan Kashmir.

Kepala militer India Kashmir, Letnan Jenderal Kanwal Jeet Singh Dhillon, mengatakan sebuah senapan sniper dan sebuah ranjau dengan tanda-tanda Pakistan telah ditemukan pada rute ziarah Amarnath Yatra yang menarik ratusan ribu umat Hindu setiap tahun.

"Ini membuktikan upaya Pakistan untuk menyerang Yatra," kata Singh, yang telah memimpin 500.000 tentara di Kashmir dalam melawan pemberontakan selama tiga dekade terakhir.

India dan Pakistan membagi Kashmir ketika mereka merdeka pada tahun 1947 dan telah terlibat dua dari tiga perang sejak saat saat itu.

Pemerintah India telah mengakui bahwa 10.000 tentara tambahan dikirim ke Kashmir pekan yang lalu, dan laporan media mengatakan 25.000 personel lagi telah diperintahkan ke sana pekan ini.

Ketegangan terus meningkat di wilayah itu, dengan bentrokan terjadi hampir setiap hari antara pasukan India melawan gerilyawan separatis dan pasukan Pakistan di seberang perbatasan.

Baca juga: Trump Mengaku Diminta Jadi Penengah Konflik Kashmir India dan Pakistan

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.