Hari Ini dalam Sejarah: 2 Agustus 1934, Saat Hitler Dapat Julukan "Fuhrer"

Kompas.com - 02/08/2019, 13:00 WIB
Adolf Hitler BritannicaAdolf Hitler

JAKARTA, KOMPAS.com - Kerumunan orang terlihat memadati sebuah gedung pertemuan sembari bertepuk tangan.

Di tengah keramaian itu, seorang pemimpin berdiri dan memberikan orasi.

Saat pidato, calon pemimpin Jerman itu terlihat mengepalkan kedua telapak tangan di depan tubuhnya.

Pada 30 Januari 1933 adalah tanggal di mana Kanselir Jerman, Adolf Hitler memberikan pidato pertama kali pasca-terpilih.

Hitler memang dikenal sebagai pembicara yang karismatik.

Ia dapat menyalurkan ketidakpuasan rakyat terhadap pemerintah pasca-perang.

Karisma dan pembawaannya, mampu membantu Partai Buruh Nasional Sosialis Jerman ( NAZI) memenangkan 230 kursi di pemerintahan pada pemilihan umum tahun 1932.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Hitler Gelar Olimpiade 1936 di Berlin

Melansir History, Jumat (2/8/2019), dua tahun kemudian, sosok tersebut menjadi pemimpin absolut Jerman.

Terpilihnya Hitler memegang posisi puncak pemerintahan, didahului oleh peristiwa meninggalnya Presiden Jerman, Paul von Hindenburg.

Sesaat setelah itu, Kabinet Jerman kemudian mengesahkan undang-undang baru mengenai wewenang dan jabatan tertinggi negara.

Kemunculan UU ini menyatukan jabatan kanselir dengan presiden di bawah gelar baru, yakni Führer und Reichskanzler (pemimpin dan kanselir).

Jabatan ini membuat seseorang bisa menduduki dua posisi sekaligus dan tidak terpisah seperti sebelumnya.

Dengan disahkannya UU tersebut, membuat Adolf Hitler yang kala itu masih memegang jabatan sebagai Kanselir, menjadi pemimpin tertinggi.

Tepat pada 2 Agustus 1934, Hitler resmi menyandang gelar Führer atau Pemimpin.

Di bawah kepemimpinannya, Hitler menjanjikan Third Reich di bawah kekuasaannya akan bertahan selama 1.000 tahun kemudian.

Namun, kepemimpinan Nazi runtuh 11 tahun berikutnya.

Hitler menyaksikan demo VWbbc Hitler menyaksikan demo VW
Hitler sebagai Führer

Ketika ekonomi membaik, dukungan rakyat terhadap rezim Hitler menjadi kuat.

Banyak orang mulai memujanya.

Dia bahkan menanamkan ide-ide baru, termasuk ketidaksetaraan ras, serta meninggikan ras Arya di atas suku bangsa lainnya.

Kepemimpinannya dianggap membawa angin segar bagi negara yang baru terpuruk akibat perang itu.

Ternyata, sang Führer juga menyimpan ambisi lain.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: 29 Juli 1981, Pangeran Charles dan Putri Diana Menikah

Menurut Britannica, hingga awal perang pada tahun 1939, Hitler bersama dengan NAZI menerbitkan berbagai macam hukum dan aturan yang membatasi orang Yahudi di kalangan masyarakat Jerman.

Layaknya gunung es, aturan ini menyimpan potensi mengerikan ke depannya.

Hingga akhirnya, pada 1 April 1939, Hitler menerapkan boikot terhadap bisnis orang Yahudi.

Tak berhenti sampai di situ, partai yang ia pimpin juga memisahkan orang Yahudi dari masyarakat Jerman serta melarang mereka memasuki sekolah dan universitas umum.

Pimpinan tertinggi Jerman itu pun menerapkan zona larangan dan area khusus yang boleh dimasuki oleh orang-orang Yahudi.

Mereka wajib membawa kartu identitas dan kartu khusus dengan stempel "J" untuk menujukkan posisinya di masyarakat.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: FBI Berdiri 111 Tahun Lalu

Bukan hanya orang Yahudi yang mendapatkan tekanan. Rezim Hitler pun juga menyasar anak-anak berkebutuhan khusus dan cacat fisik.

Selain itu, ia juga mengesahkan program suntik mati bagi orang dewasa berkebutuhan khusus.

Di masa kepemimpinannya, sang Fuhrer juga menganiaya homoseksual.

Tercatat, selama masa kepemimpinannya, pihak berwenang menangkap 100.000 pria.

Mereka dipenjara atau dikirim ke kamp konsentrasi di berbagai wilayah.

Saat Perang Dunia II sedang berlangsung, pandangan Hitler tentang supremasi Jerman memicu kampanye militer yang menghancurkan perbatasan dan seluruh populasi di Eropa.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X