Gabung Koalisi Maritim AS, Korea Selatan Bakal Kirim Kapal Perang ke Selat Hormuz

Kompas.com - 29/07/2019, 11:41 WIB
Kapal angkatan laut Korea Selatan saat berpartisipasi dalam latihan militer gabungan. ANTARA FOTO / REPUBLIC OF KOREA NAVY / YONHAP via REUTERSKapal angkatan laut Korea Selatan saat berpartisipasi dalam latihan militer gabungan.

SEOUL, KOMPAS.com - Korea Selatan berencana untuk bergabung dengan pasukan maritim yang dipimpin Amerika Serika di perairan Timur Tengah.

Seoul mengatakan bakal mengirimkan unit kapal angkatan lautnya, termasuk sebuah kapal perusak, guna membantu menjaga keamanan dan keselamatan kapal-kapal tanker minyak yang berlayar melalui Selat Hormuz.

Pengerahan tersebut sebagai jawaban atas permintaan AS yang ingin kepada sekutunya untuk mengerahkan angkatan laut mereka ke Timur Tengah.

Dilaporkan surat kabar bisnis Maekyung, yang mengutip pernyataan seorang pejabat senior pemerintah, bahwa Korea Selatan telah memutuskan untuk mengirim unit anti-perompak Cheonghae, yang saat ini beroperasi di perairan Somalia, kemungkinan dengan tambahan helikopter.

Baca juga: Kapal Kargo Korea Selatan Diserang Perompak di Dekat Selat Singapura

Kementerian Pertahanan Korea Selatan mengatakan pemerintah saat ini tengah menjajaki langkah-langkah untuk melindungi kapal-kapalnya di Selat Hormuz, namun belum membuat keputusan.

"Jelas bahwa kita harus melindungi kapal-kapal kita yang melalui Selat Hormuz, bukan? Karenanya saat ini kami sedang mempertimbangkan sejumlah kemungkinan," ujar wakil juru bicara kementerian, Ro Jae-cheon, dalam konferensi pers reguler, Senin (29/7/2019).

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, mengatakan, Washington telah meminta negara-negara sekutunya, termasuk Korea Selatan, Jepang, Perancis, Jerman, Australia, dan lainnya, untuk mengirimkan angkatan lautnya ke Selat Hormuz.

Penasihat keamanan nasional AS John Bolton jugua telah mengunjungi Seoul pada minggu lalu dan bertemu menteri pertahanan Korsel, tetapi Ro mengatakan dalam pertemuan tidak membahas permintaan resmi terkait pengerahan tersebut.

Unit anti-perompak, Cheonghae, milik Angkatan Laut Korea Selatan telah ditempatkan di Teluk Aden sejak 2009 untuk menangkal para perompak.

Baca juga: Langgar Wilayah Udara Korea Selatan, Jet Tempur Rusia Disambut Tembakan Peringatan

Unit yang diperkuat kapal perusak seberat 4.500 ton itu bekerja sama dengan negara-negara Afrika, juga AS dan Uni Eropa. Unit tersebut juga memiliki helikopter anti-kapal selam, Lynx, serta tiga kapal cepat, menurut surat kabar pertahanan Korea Selatan 2018.

Ketegangan antara Iran dengan AS yang terus meningkat telah berdampak pada peningkatan ketegangan di Selat Hormuz.

Sejumlah serangan terhadap kapal-kapal tanker dari berbagai negara telah menyebabkan situasi kian buruk.

Iran mengklaim telah menahan satu kapal tanker Inggris, yang disebut sebagai tindakan balasan atas hal serupa yang dilakukan Marinir Inggris di perairan Gibraltar.

AS juga menuduh Iran bertanggung jawab atas serangkaian serangan terhadap kapal tanker asing di Selat Hormuz, tuduhan yang langsung dibantah Teheran.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Sumber Reuters
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER INTERNASIONAL] Pria Malaysia Bunuh dan Berniat Setubuhi Jenazah Perawat | Iran Bakal Perang jika Diserang AS

[POPULER INTERNASIONAL] Pria Malaysia Bunuh dan Berniat Setubuhi Jenazah Perawat | Iran Bakal Perang jika Diserang AS

Internasional
Pasang Tulisan 'Bersertifikasi Non-Halal', Toko Daging di Australia Diprotes

Pasang Tulisan "Bersertifikasi Non-Halal", Toko Daging di Australia Diprotes

Internasional
Jet Tempur F-16 Belgia Jatuh, Pilot Tersangkut di Kabel Listrik Tegangan Tinggi

Jet Tempur F-16 Belgia Jatuh, Pilot Tersangkut di Kabel Listrik Tegangan Tinggi

Internasional
Kilang Minyak Aramco Diserang, Pompeo: AS Ingin Resolusi Damai dengan Iran

Kilang Minyak Aramco Diserang, Pompeo: AS Ingin Resolusi Damai dengan Iran

Internasional
Pria Malaysia Nekat Bunuh dan Berniat Setubuhi Jenazah Perawat Asal China di Singapura

Pria Malaysia Nekat Bunuh dan Berniat Setubuhi Jenazah Perawat Asal China di Singapura

Internasional
Salah Sasaran, Serangan Drone yang Incar Anggota ISIS Tewaskan 9 Warga Sipil di Afghanistan

Salah Sasaran, Serangan Drone yang Incar Anggota ISIS Tewaskan 9 Warga Sipil di Afghanistan

Internasional
Uni Emirat Arab Susul Saudi Gabung Koalisi Maritim AS di Teluk

Uni Emirat Arab Susul Saudi Gabung Koalisi Maritim AS di Teluk

Internasional
Satu Keluarga di AS Selamat dari Kebakaran Berkat Anjing Peliharaan Mereka

Satu Keluarga di AS Selamat dari Kebakaran Berkat Anjing Peliharaan Mereka

Internasional
Ditanya jika AS Menyerang, Jawaban Menlu Iran: Perang Habis-habisan

Ditanya jika AS Menyerang, Jawaban Menlu Iran: Perang Habis-habisan

Internasional
Besarkan Cucu, Nenek Ini Minta Anak dan Menantunya Membayar

Besarkan Cucu, Nenek Ini Minta Anak dan Menantunya Membayar

Internasional
Komandan Garda Revolusi: Iran Sering Dituduh karena Negara Iran Sangat Kuat

Komandan Garda Revolusi: Iran Sering Dituduh karena Negara Iran Sangat Kuat

Internasional
Cuci Kotak Makan Pakai Deterjen Baju, Kepala Sekolah di China Dipecat

Cuci Kotak Makan Pakai Deterjen Baju, Kepala Sekolah di China Dipecat

Internasional
Polisi Rusia Tahan Seorang 'Dukun' Siberia yang Ingin 'Usir' Presiden Putin

Polisi Rusia Tahan Seorang "Dukun" Siberia yang Ingin "Usir" Presiden Putin

Internasional
Bermuka Coklat Saat Foto pada Pesta Sekolah 2001 Silam, PM Kanada Minta Maaf

Bermuka Coklat Saat Foto pada Pesta Sekolah 2001 Silam, PM Kanada Minta Maaf

Internasional
Panda Mati di Kebun Binatang Thailand, China Kirim Ahli untuk Gelar Penyelidikan

Panda Mati di Kebun Binatang Thailand, China Kirim Ahli untuk Gelar Penyelidikan

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X