Trump Puji Peran Pakistan dalam Proses Perdamaian Afghanistan

Kompas.com - 23/07/2019, 14:08 WIB
Perdana Menteri Pakistan Imran Khan dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump di Kantor Oval Gedung Putih, Washington, pada 22 Juli 2019. REUTERS PHOTO/JONATHAN ERNSTPerdana Menteri Pakistan Imran Khan dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump di Kantor Oval Gedung Putih, Washington, pada 22 Juli 2019.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump memuji peran Pakistan dalam proses perdamaian antara pemerintah Afghanistan dengan Taliban.

Pernyataan itu dia sampaikan saat bertemu Perdana Menteri Pakistan Imran Khan di Kantor Oval, dalam upaya memperbaiki relasi dua negara yang tegang akibat konflik Afghanistan.

Baca juga: Pakistan Akhiri Pembatasan Wilayah Udaranya untuk Penerbangan Sipil

Dilansir AFP Selasa (23/7/2019), Islamabad merupakan negara pendukung utama kelompok Taliban ketika mengambil alih kekuasaan di Afghanistan 1990-an silam.

Pengaruh Pakistan dalam kelompok itu dianggap sebagai kunci dalam memfasilitasi penyelesaian politik dengan pemerintahan Presiden Ashraf Ghani.

"Kami membuat perkembangan bagus selama dua pekan terakhir, dan Pakistan telah membantu kami mencapai perkembangan itu," kata Trump dalam pertemuan dengan Khan.

Kemudian setelah bertatap muka dengan Khan, Trump memuji PM 66 tahun itu sebagai pemimpin yang bakal membawa perubahan bersifat positif bagi Pakistan.

Dia menambahkan seperti dikutip BBC sebelum Khan menjabat tahun lalu, Pakistan sudah "merusak" kepentingan AS dan tidak menghormati kepemimpinan mereka.

Sejak memimpin pada 2017, pemerintahan Trump menuduh Pakistan mendukung ekstremis dan berusaha menyesatkan AS, tuduhan yang kemudian dibantah Pakistan.

Dalam kicauannya Januari 2018 lalu, Trump mengeluhkan selama 15 tahun terakhir, Washington sudah membantu Pakistan hingga 33 miliar dollar AS, atau Rp 461,4 triliun.

"Mereka menjadi surga persembunyian bagi teroris yang kami buru di Afghanistan. Mereka tak memberikan apa pun selain kebohongan," keluh Trump saat itu.

Ketika Khan kemudian memenangkan pemilu Pakistan, dia menyerukan adanya "hubungan menguntungkan" dengan AS namun tetap mengkritik taktik anti-teror seperti serangan drone.

Lebih lanjut, Khan menjawab bahwa dia memuji Trump karena bersedia mendesak pihak bertikai supaya menempuh jalan perdamaian. "Saya termasuk yang percaya tidak ada solusi militer," paparnya.

Shamila Chaudhary, peneliti senior di lembaga think tank New America mengatakan, kunjungan Khan ke Washington merupakan "hadiah" perbuatan baik selama negosiasi dengan Taliban.

Pakistan ingin memperbaiki hubungan dengan AS setelah otak serangan 9/11 Osama bin Laden yang terbunuh di Pakistan melalui penyergapan 2011 silam.

Baca juga: Mengenal Hamza bin Laden, Putra Osama bin Laden, yang Dihargai Rp 14 Miliar oleh AS

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Sumber BBC,AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dampak Virus Corona, Cathay Pacific dan Singapore Airlines Liburkan Pegawainya Tanpa Dibayar

Dampak Virus Corona, Cathay Pacific dan Singapore Airlines Liburkan Pegawainya Tanpa Dibayar

Internasional
Arab Saudi Tangguhkan Visa Umrah, Ini Negara Tetangganya yang Positif Virus Corona

Arab Saudi Tangguhkan Visa Umrah, Ini Negara Tetangganya yang Positif Virus Corona

Internasional
Kerusuhan India, 23 Orang Tewas dalam Demo Menentang UU Kewarganegaraan

Kerusuhan India, 23 Orang Tewas dalam Demo Menentang UU Kewarganegaraan

Internasional
23 Orang Tewas di Kerusuhan India, tapi Ada Juga Demo yang Berlangsung Sunyi

23 Orang Tewas di Kerusuhan India, tapi Ada Juga Demo yang Berlangsung Sunyi

Internasional
Keturunan WNI Tanpa Identitas di Malaysia Bertemu Ibu Kandung Setelah 15 Tahun

Keturunan WNI Tanpa Identitas di Malaysia Bertemu Ibu Kandung Setelah 15 Tahun

Internasional
Mahathir Mohamad Merasa Belum Waktunya Mundur

Mahathir Mohamad Merasa Belum Waktunya Mundur

Internasional
Korban Meninggal karena Virus Corona di Iran Bertambah Empat, Total Ada 19

Korban Meninggal karena Virus Corona di Iran Bertambah Empat, Total Ada 19

Internasional
Mahathir Mohamad Ingin Bentuk Pemerintahan yang Pro pada Kepentingan Nasional

Mahathir Mohamad Ingin Bentuk Pemerintahan yang Pro pada Kepentingan Nasional

Internasional
Virus Corona, Perancis Umumkan Kematian Pertama dari Warga Negaranya

Virus Corona, Perancis Umumkan Kematian Pertama dari Warga Negaranya

Internasional
Pertama Kalinya, Liga Sepak Bola Putri Arab Saudi Diluncurkan

Pertama Kalinya, Liga Sepak Bola Putri Arab Saudi Diluncurkan

Internasional
Cerita Warga Codogno, Kota Berjuluk 'Wuhannya Italia', di Tengah Wabah Virus Corona

Cerita Warga Codogno, Kota Berjuluk "Wuhannya Italia", di Tengah Wabah Virus Corona

Internasional
Kerusuhan New Delhi Kian Mencekam, Total 20 Orang Tewas

Kerusuhan New Delhi Kian Mencekam, Total 20 Orang Tewas

Internasional
Wabah Virus Corona, Ritual Rabu Abu di Filipina Berubah

Wabah Virus Corona, Ritual Rabu Abu di Filipina Berubah

Internasional
Tentara AS yang Bertugas di Korea Selatan Terinfeksi Virus Corona

Tentara AS yang Bertugas di Korea Selatan Terinfeksi Virus Corona

Internasional
Telanjang Dada di Depan Anak Tiri, Wanita Ini Dibawa ke Pengadilan

Telanjang Dada di Depan Anak Tiri, Wanita Ini Dibawa ke Pengadilan

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X