Kompas.com - 15/07/2019, 21:18 WIB

KABUL, KOMPAS.com - Sebuah stasiun radio swasta di Afghanistan memutuskan untuk tutup setelah menerima serangkaian ancaman dari seseorang yang mengaku sebagai komandan Taliban.

Ancaman yang disampaikan itu berkaitan dengan kebijakan stasiun radio yang mempekerjakan wanita sebagai presenter, demikian disampaikan pejabat stasiun radio itu, Senin (15/7/2019).

Stasiun radio swasta, Samaa, telah menyiarkan program acara politik, agama, sosial, dan hiburan dari kantor mereka di provinsi Ghazni sejak 2013.

Mereka melakukan siaran dalam dua bahasa utama di Afghanistan, yakni bahasa Dari dan Pashto, serta mempekerjakan 13 karyawan, termasuk tiga presenter perempuan.

Baca juga: Pejabat Senior Taliban: Para Pemberontak Tetap Ingin Perdamaian

Direktur stasiun radio, Ramez Azimi, mengatakan komandan Taliban di daerah itu telah mengirim peringatan tertulis dan menelepon pihak radio untuk memberitahu stasiun radio agar berhenti mempekerjakan wanita.

"Taliban bahkan juga datang ke rumah saya dan mengeluarkan ancaman," kata Azimi, menambahkan dirinya sampai harus menunda siaran karena ancaman itu.

Namun disampaikan, juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid, pihaknya menyangkal bahwa seorang komandan Taliban telah mengeluarkan ancaman.

"Kami akan berusaha mencari detail atas masalah ini," kata Mujahid, dikutip Reuters.

Mujahid menambahkan, banyak orang yang telah secara salah mengidentifikasi diri mereka sebagai Taliban, seringkali dalam proses perselisihan pribadi.

Taliban mengendalikan sejumlah distrik di Ghazni dan memegang kendali sekitar setengah wilayah Afghanistan dan telah mengintensifkan serangan meski saat ini sedang dilakukan upaya perjanjian damai untuk mengakhiri perang selama 18 tahun.

Taliban sempat memerintah hingga sebagian besar wilayah Afghanistan dari tahun 1996 hingga 2001. Di bawah interpretasi garis keras terhadap hukum Islam, perempuan dilarang perempuan bekerja atau pergi ke sekolah.

Namun baru-baru ini, Taliban mulai memproyeksikan diri sebagai kekuatan yang lebih moderat.

Baca juga: Pentagon Disebut Berencana Mengganti Pengeluaran Taliban

Dalam sebuah pernyataan, Taliban bahkan mengatakan bahwa Islam memberi hak-hak kepada perempuan di berbagai bidang termasuk bisnis dan kepemilikan, warisan, pendidikan, pekerjaan, pemilihan suami, keamanan, dan kesejahteraan.

Tetapi mereka mengecam tindakan aktivis hak-hak perempuan yang mendorong mereka untuk menentang kebiasaan Afghanistan.

Taliban telah melakukan banyak serangan mematikan terhadap media, membawa Afghanistan sebagai salah satu negara paling berbahaya di dunia bagi profesi jurnalis.

Namun Taliban mengatakan hanya menargetkan media yang bias terhadap mereka.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.