Diancam Taliban, Radio Swasta di Afghanistan Memilih Tutup

Kompas.com - 15/07/2019, 21:18 WIB
Ilustrasi siaran radio.SHUTTERSTOCK Ilustrasi siaran radio.

KABUL, KOMPAS.com - Sebuah stasiun radio swasta di Afghanistan memutuskan untuk tutup setelah menerima serangkaian ancaman dari seseorang yang mengaku sebagai komandan Taliban.

Ancaman yang disampaikan itu berkaitan dengan kebijakan stasiun radio yang mempekerjakan wanita sebagai presenter, demikian disampaikan pejabat stasiun radio itu, Senin (15/7/2019).

Stasiun radio swasta, Samaa, telah menyiarkan program acara politik, agama, sosial, dan hiburan dari kantor mereka di provinsi Ghazni sejak 2013.

Mereka melakukan siaran dalam dua bahasa utama di Afghanistan, yakni bahasa Dari dan Pashto, serta mempekerjakan 13 karyawan, termasuk tiga presenter perempuan.


Baca juga: Pejabat Senior Taliban: Para Pemberontak Tetap Ingin Perdamaian

Direktur stasiun radio, Ramez Azimi, mengatakan komandan Taliban di daerah itu telah mengirim peringatan tertulis dan menelepon pihak radio untuk memberitahu stasiun radio agar berhenti mempekerjakan wanita.

"Taliban bahkan juga datang ke rumah saya dan mengeluarkan ancaman," kata Azimi, menambahkan dirinya sampai harus menunda siaran karena ancaman itu.

Namun disampaikan, juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid, pihaknya menyangkal bahwa seorang komandan Taliban telah mengeluarkan ancaman.

"Kami akan berusaha mencari detail atas masalah ini," kata Mujahid, dikutip Reuters.

Mujahid menambahkan, banyak orang yang telah secara salah mengidentifikasi diri mereka sebagai Taliban, seringkali dalam proses perselisihan pribadi.

Taliban mengendalikan sejumlah distrik di Ghazni dan memegang kendali sekitar setengah wilayah Afghanistan dan telah mengintensifkan serangan meski saat ini sedang dilakukan upaya perjanjian damai untuk mengakhiri perang selama 18 tahun.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Pemilik Serang Mobil Turis, Restoran di Albania Diratakan Pakai Buldoser

Pemilik Serang Mobil Turis, Restoran di Albania Diratakan Pakai Buldoser

Internasional
Trump Batal Berkunjung karena Greenland, PM Denmark Marah

Trump Batal Berkunjung karena Greenland, PM Denmark Marah

Internasional
Kereta Peluru di Jepang Melaju 280 Km Per Jam dengan Pintu Terbuka

Kereta Peluru di Jepang Melaju 280 Km Per Jam dengan Pintu Terbuka

Internasional
Lebih dari 100 Anggota Polis Diraja Malaysia Positif Narkoba

Lebih dari 100 Anggota Polis Diraja Malaysia Positif Narkoba

Internasional
Trump Berniat Beli Greenland, Politisi Denmark: Ada Wilayah AS yang Bisa Dijual?

Trump Berniat Beli Greenland, Politisi Denmark: Ada Wilayah AS yang Bisa Dijual?

Internasional
Batal Berkunjung Gara-gara Greenland, Trump Dianggap Hina Ratu Denmark

Batal Berkunjung Gara-gara Greenland, Trump Dianggap Hina Ratu Denmark

Internasional
Jalani Operasi Pembesaran Payudara secara Diam-diam, Ibu Muda Ini Justru Meninggal

Jalani Operasi Pembesaran Payudara secara Diam-diam, Ibu Muda Ini Justru Meninggal

Internasional
Video Ungkap Detik-detik Pesawat Jatuh ke Laut

Video Ungkap Detik-detik Pesawat Jatuh ke Laut

Internasional
Jadi Sebab Pembatalan Kunjungan Trump ke Denmark, Ini 5 Fakta Greenland yang Perlu Diketahui

Jadi Sebab Pembatalan Kunjungan Trump ke Denmark, Ini 5 Fakta Greenland yang Perlu Diketahui

Internasional
Serang Pemiliknya, 3 Ekor Singa Afrika Terpaksa Ditembak Mati

Serang Pemiliknya, 3 Ekor Singa Afrika Terpaksa Ditembak Mati

Internasional
Trump Batalkan Kunjungan karena Isu Greenland, Denmark Kaget

Trump Batalkan Kunjungan karena Isu Greenland, Denmark Kaget

Internasional
Yunani Mengaku Tak Ada Permintaan Berlabuh dari Kapal Tanker Iran

Yunani Mengaku Tak Ada Permintaan Berlabuh dari Kapal Tanker Iran

Internasional
Intelijen AS Sebut ISIS Masih Punya 18.000 Tentara dan Dana Perang Rp 5,7 Triliun

Intelijen AS Sebut ISIS Masih Punya 18.000 Tentara dan Dana Perang Rp 5,7 Triliun

Internasional
AS Hendak Jual Jet Tempur F-16 Terbaru ke Taiwan, China Ancam Berikan Sanksi

AS Hendak Jual Jet Tempur F-16 Terbaru ke Taiwan, China Ancam Berikan Sanksi

Internasional
Greenland Tak Dijual, Trump Batalkan Kunjungan ke Denmark

Greenland Tak Dijual, Trump Batalkan Kunjungan ke Denmark

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X