Tentara Mulai Amankan Desa Tempat Terjadinya Konflik Antarsuku di Papua Niugini

Kompas.com - 12/07/2019, 16:47 WIB
Ilustrasi Papua Niugini. SHUTTERSTOCKIlustrasi Papua Niugini.

PORT MORESBY, KOMPAS.com - Tentara telah mulai mengamankan desa tempat terjadinya penyerangan bermotif konflik antarsuku di pedalaman barat daya Papua Niugini.

Sedikitnya 24 orang dilaporkan tewas, termasuk dua perempuan hamil dan anak dalam kandungannya, dalam serangan yang terjadi dalam tiga hari.

Insiden penyerangan bersenjata itu terjadi di dua desa di Provinsi Hela, Papua Niugini.

Para korban tewas telah dikubur, sementara pencarian para pelaku pembunuhan juga telah dimulai.

Dilansir Reuters, lebih dari selusin orang tewas dalam serangan di desa dataran tinggi, Karida, sekitar 630 kilometer arah barat laut ibu kota Port Moresby, Senin (8/9/2019), dalam serangan pembalasan atas bentrokan antarsuku yang terjadi sebelumnya.

Baca juga: Konflik Antarsuku Tewaskan 24 Orang di Papua Niugini, Termasuk Dua Wanita Hamil

"Kami menguburkan jenazah-jenazah itu di bawah pengawalan ketat polisi dan pasukan pertahanan," kata Pills Pimua Kolo, seorang pekerja kesehatan di Karida, dalam pesan singkat kepada Reuters.

Sementara ditambahkan Komandan Polisi, Teddy Augwi, lebih banyak tentara yang dikirim dari provinsi yang bertetangga, pada Kamis (11/7/2019).

"Mereka sedang dalam perjalanan ke sini saat ini, saat saya sedang berbicara. Saya akan mengirimkan setiap orang yang tersedia dengan tim pertahanan ke Karida," ujar Teddy kepada stasiun televisi EMTV.

Konflik kekerasan antarsuku telah lama melanda negara miskin namun kaya sumber daya itu, di mana ada lebih dari 800 bahasa asli. Meski demikian, serangan yang terjadi pada awal pekan lalu di Karida tetap mengejutkan.

Para korban dibungkus dengan kelambu dan diletakkan di tepi jalan dengan beralaskan daun kelapa, sebelum akhirnya dikuburkan dan ditutup beton dan besi bergelombang pada Rabu (10/7/2019).

Tampak warga desa lainnya berdiri di sekitar kuburan, dengan pasukan bersenjata lengkap berpatroli di dekatnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Reuters
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wanita di China Lempar Anak Kucing karena Tak Dapat 'Refund' dari Toko Hewan

Wanita di China Lempar Anak Kucing karena Tak Dapat "Refund" dari Toko Hewan

Internasional
Bertemu Mahathir, Anwar Ibrahim Kembali Tegaskan akan Jadi PM Malaysia

Bertemu Mahathir, Anwar Ibrahim Kembali Tegaskan akan Jadi PM Malaysia

Internasional
Selamatkan Penumpang, Dokter Ini Isap 800 Ml Urine di Tengah Penerbangan

Selamatkan Penumpang, Dokter Ini Isap 800 Ml Urine di Tengah Penerbangan

Internasional
Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar atas Tuduhan Genosida Rohingya di Sidang PBB

Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar atas Tuduhan Genosida Rohingya di Sidang PBB

Internasional
Tolak Tawaran dari Perusahaan China, Tuvalu Mantap Mendukung Taiwan

Tolak Tawaran dari Perusahaan China, Tuvalu Mantap Mendukung Taiwan

Internasional
'Dibully' Teman Sekelas, Balasan Murid di Malaysia Bikin Kagum Netizen

"Dibully" Teman Sekelas, Balasan Murid di Malaysia Bikin Kagum Netizen

Internasional
Paduan Suara Muslim Thailand Lantunkan 'Doa Perdamaian' untuk Paus Fransiskus

Paduan Suara Muslim Thailand Lantunkan "Doa Perdamaian" untuk Paus Fransiskus

Internasional
Didakwa Korupsi, Perdana Menteri Israel Bersumpah Tidak Akan Mundur

Didakwa Korupsi, Perdana Menteri Israel Bersumpah Tidak Akan Mundur

Internasional
Terlalu Memperhatikan Anaknya, Ibu 17 Tahun Ini Ditembak Mati Tunangan

Terlalu Memperhatikan Anaknya, Ibu 17 Tahun Ini Ditembak Mati Tunangan

Internasional
Perdana Menteri Israel Didakwa Lakukan Korupsi

Perdana Menteri Israel Didakwa Lakukan Korupsi

Internasional
Bocah 12 Tahun Jadi Terdakwa Termuda Demonstrasi di Hong Kong

Bocah 12 Tahun Jadi Terdakwa Termuda Demonstrasi di Hong Kong

Internasional
Hanya Minta Uang Receh, Pengemis di Brasil Ditembak Mati

Hanya Minta Uang Receh, Pengemis di Brasil Ditembak Mati

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Israel Serang Iran di Suriah | Abu Sayyaf Sandera 3 Nelayan Indonesia

[POPULER INTERNASIONAL] Israel Serang Iran di Suriah | Abu Sayyaf Sandera 3 Nelayan Indonesia

Internasional
China Tuduh AS Berusaha 'Menghancurkan' Hong Kong lewat UU HAM dan Demokrasi

China Tuduh AS Berusaha "Menghancurkan" Hong Kong lewat UU HAM dan Demokrasi

Internasional
Berhubungan Seks dengan Remaja 17 Tahun di Mobil Patroli, Mantan Polisi Ini Ditangkap

Berhubungan Seks dengan Remaja 17 Tahun di Mobil Patroli, Mantan Polisi Ini Ditangkap

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X