Kompas.com - 07/07/2019, 11:49 WIB
Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Sutopo Purwo Nugroho, saat konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta Timur, Rabu (26/12/2018). KOMPAS.com/Devina HalimKepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Sutopo Purwo Nugroho, saat konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta Timur, Rabu (26/12/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - "Ketika ada bencana dan saya harus menggelar konferensi pers, adrenalin saya meningkat dan saya bahkan melupakan rasa sakit saya."

Begitulah ucapan Sutopo Purwo Nugroho, Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana dalam wawancara kepada The New York Times.

Wawancara yang dipublikasikan akhir Desember 2018 itu mengisahkan bagaimana dedikasi Pak Topo, begitu dia disapa, di tengah kanker paru yang menggerogoti.

Baca juga: Masuk Media AS New York Times, Informasi Sutopo Disebut Dinanti Warga Indonesia

Ya, meski divonis dokter dengan kanker paru stadium 4B pada 17 Januari 2018, Sutopo memutuskan untuk menjadi sumber terpercaya masyarakat Indonesia ketika terjadi bencana.

Berbagai penjelasan bencana mulai dari banjir, tanah longsor, hingga tsunami dipuji oleh masyarakat karena disampaikan dalam bahasa yang sangat sederhana.

"Saya juga merasa dia sangat berkomitmen dan mementingkan publik. Meski didera penyakit mematikan, dia masih melaksanakan tugasnya," kata Caroline Maringka kepada The Times.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Media Amerika Serikat (AS) itu mengulik bagaimana pergumulan hati Sutopo ketika mengetahui dirinya divonis dokter hanya bisa hidup antara 1-3 tahun.

Selain itu, dijelaskan bagaimana pria kelahiran Boyolali, Jawa Tengah, tersebut tetap bersemangat dalam menjalankan tugasnya sebagai garda terdepan pemberi informasi bagi masyarakat.

Baca juga: JEO-Lebih Kenal dengan Sutopo Purwo Nugroho...

Selain The Times, media Singapura The Straits Times juga mengganjar Sutopo dengan penghargaan Asians of the Year bersama tiga sosok dan dua organisasi bantuan bencana lainnya.

Dalam penjelasan tertulis Straits Times, Sutopo dipilih karena dianggap bertahan untuk terus menyampaikan perkembangan informasi dan melindungi masyarakat.

Sebagai First Responder, Sutopo mempunyai keberanian, mementingkan publik, pengambilan risiko yang diperhitungkan, dan kehadirannya telah meringankan banyak situasi yang mengerikan.

Dengan menempatkan dirinya dalam bahaya, Sutopo mengubah kekalahan dalam arti tertentu yang dianggap jalan buntu menjadi kemenangan demi kemenangan.

"Asia berhutang budi kepada Anda, keluarga Anda, dan tentunya lembaga-lembaga yang membentuk hidup serta kepribadian Anda," ulas Straits Times dalam penghargaan yang diberikan November 2018.

Sementara AFP mengulas Sutopo sebagai wajah pemerintah Indonesia dalam upayanya memberikan setiap kata perkembangan informasi mengenai bencana yang terjadi.

Gempa dan tsunami yang melanda Sulawesi pada September 2018 menjadi momen terpenting karir Sutopo ketika dia memutuskan untuk memberikan konferensi pers harian.

Baca juga: OBITUARI: Sutopo Purwo Nugroho, Kepala Humas BNPB dalam Kenangan

Dia juga bersedia menerima permintaan telepon dari awak media, dan terus memperbarui informasi di media sosial meski tengah menerima perawatan kanker paru.

Dilaporkan dia sempat berjanji kepada sang istri, Retno Utami Yulianingsih, untuk menurunkan ritme pekerjaan.

Meski begitu, dia dilaporkan masih menyampaikan kabar tanah longsor pada Februari 2018 dari rumah sakit tempatnya dirawat.

Kemudian pada Agustus 2018, dia memberikan informasi soal gempa Lombok yang menewaskan sekitar 563 orang setelah selesai menjalani sesi kemoterapi.

AFP melansir pria yang memperoleh gelar doktoralnya di bidang sumber daya alam dan lingkungan itu bermimpi menjadi profesor, dan bertahun-tahun berprofesi sebagai peneliti.

Hingga akhir hayatnya, Sutopo masih menganggap dirinya sebagai pelayan publik. "Ini bukan tentang berapa lama hidupmu. Tapi tentang apa yang kamu lakukan dalam hidupmu," ujarnya.

Baca juga: Polri Ucapkan Belasungkawa Atas Meninggalnya Sutopo Purwo Nugroho

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.