Turki Berencana Tempatkan Sistem Pertahanan S-400 di Ankara

Kompas.com - 05/07/2019, 18:33 WIB
Sistem pertahanan udara S-400 buatan Rusia.Shutterstock Sistem pertahanan udara S-400 buatan Rusia.

ANKARA, KOMPAS.com - Apabila tidak ada aral melintang, Turki akan menerima kiriman pertama sistem pertahanan rudal S-400 dari Rusia dalam bulan ini.

Otoritas Turki pun dikabarkan berencana untuk menempatkan sistem pertahanan rudal mutakhir namun kontroversial itu di ibu kota Ankara, di mana sempat terjadi upaya kudeta pemerintah pada 2016.

Para pejabat Turki belum secara resmi mengumumkan rencana penempatan S-400, namun sejumlah media lokal telah melaporkan dua lokasi yang akan menjadi lokasi pengerahan sistem pertahanan udara mutakhir itu.

Surat kabar harian Cumhuriyet melaporkan, Rabu (3/7/2019), bahwa satu dari dua sistem pertahanan rudal S-400 pertama akan dipasang di pangkalan udara di ibu kota Turki.


Baca juga: Trump kepada Erdogan: Beli Sistem Rudal S-400 dari Rusia Itu Bermasalah

Lokasi tersebut sebelumnya dikabarkan ditunjuk sebagai langkah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan untuk mengamankan kekuasaan selama 16 tahunnya dari upaya kudeta di masa yang akan datang.

Menurut Cumhuriyet, lokasi pertama yang akan menjadi tempat pengerahan S-400 adalah pangkalan udara Ankara yang sebelumnya bernama Akinci.

Pangkalan udara itu diduga menjadi pusat komando untuk peristiwa kudeta militer yang gagal pada 15 Juli 2016.

Sedangkan perangkat peluncur rudal S-400 kedua akan dikerahkan di tenggara Turki, menurut harian Daily Sabah yang pro-pemerintah.

Perbatasan tenggara negara mayoritas Kurdi itu berbatasan dengan Suriah dan Irak.

"Sistem S-400 hanya akan diaktifkan saat terjadi peningkatan risiko dan ancaman terhadap keamanan," lapor NTV.

Diberitakan sebelumnya, sistem pertahanan rudal S-400 buatan Rusia yang dipesan Ankara telah mulai dimuat ke dalam pesawat kargo pada Minggu (30/6/2019) lalu.

Baca juga: Segera Dikirim, Rusia Mulai Muat S-400 Pesanan Turki ke Pesawat Kargo

Pengiriman sistem pertahanan S-400 diharapkan bakal tiba di Turki beberapa pekan ke depan, demikian dilaporkan radio swasta Turki, Haberturk, dikutip Reuters.

Ditambahkan laporan itu, S-400 akan dikirim menggunakan dua pesawat kargo yang berangkat dari pangkalan udara militer Rusia.

Sementara tim teknis Rusia yang bertanggung jawab dalam mengawasi pemasangan sistem pertahanan rudal mutakhir itu dijadwalkan tiba di Turki pekan depan.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Jadi Sebab Pembatalan Kunjungan Trump ke Denmark, Ini 5 Fakta Greenland yang Perlu Diketahui

Jadi Sebab Pembatalan Kunjungan Trump ke Denmark, Ini 5 Fakta Greenland yang Perlu Diketahui

Internasional
Serang Pemiliknya, 3 Ekor Singa Afrika Terpaksa Ditembak Mati

Serang Pemiliknya, 3 Ekor Singa Afrika Terpaksa Ditembak Mati

Internasional
Trump Batalkan Kunjungan karena Isu Greenland, Denmark Kaget

Trump Batalkan Kunjungan karena Isu Greenland, Denmark Kaget

Internasional
Yunani Mengaku Tak Ada Permintaan Berlabuh dari Kapal Tanker Iran

Yunani Mengaku Tak Ada Permintaan Berlabuh dari Kapal Tanker Iran

Internasional
Intelijen AS Sebut ISIS Masih Punya 18.000 Tentara dan Dana Perang Rp 5,7 Triliun

Intelijen AS Sebut ISIS Masih Punya 18.000 Tentara dan Dana Perang Rp 5,7 Triliun

Internasional
AS Hendak Jual Jet Tempur F-16 Terbaru ke Taiwan, China Ancam Berikan Sanksi

AS Hendak Jual Jet Tempur F-16 Terbaru ke Taiwan, China Ancam Berikan Sanksi

Internasional
Greenland Tak Dijual, Trump Batalkan Kunjungan ke Denmark

Greenland Tak Dijual, Trump Batalkan Kunjungan ke Denmark

Internasional
Setia, Seekor Anjing Mati 15 Menit Setelah Pemiliknya Meninggal

Setia, Seekor Anjing Mati 15 Menit Setelah Pemiliknya Meninggal

Internasional
Pekerja Konsulat Inggris di Hong Kong Ditangkap China karena Melanggar Aturan

Pekerja Konsulat Inggris di Hong Kong Ditangkap China karena Melanggar Aturan

Internasional
Ketahuan Mencuri Mobil, Pendeta di Nigeria Mengaku Disuruh Setan

Ketahuan Mencuri Mobil, Pendeta di Nigeria Mengaku Disuruh Setan

Internasional
Hari Ini dalam Sejarah: Lukisan Mona Lisa Dicuri

Hari Ini dalam Sejarah: Lukisan Mona Lisa Dicuri

Internasional
Kebakaran Hutan di Brasil Catatkan Rekor Terbaru pada Tahun Ini

Kebakaran Hutan di Brasil Catatkan Rekor Terbaru pada Tahun Ini

Internasional
Baru 3 Bulan Punya Bayi, Meghan dan Harry Sudah Rekrut Pengasuh Ketiga

Baru 3 Bulan Punya Bayi, Meghan dan Harry Sudah Rekrut Pengasuh Ketiga

Internasional
Tidak Lapor Bawa Uang Tunai Rp 5 Milliar ke Singapura, Pria Indonesia Didenda Rp 284 Juta

Tidak Lapor Bawa Uang Tunai Rp 5 Milliar ke Singapura, Pria Indonesia Didenda Rp 284 Juta

Internasional
Jet Tempur F-16 AS yang Dijual ke Taiwan Bisa Dipakai Bertempur hingga 2070

Jet Tempur F-16 AS yang Dijual ke Taiwan Bisa Dipakai Bertempur hingga 2070

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X