Tuduh Istrinya Berselingkuh, Pria di Pakistan Bunuh 9 Anggota Keluarganya

Kompas.com - 01/07/2019, 20:43 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

ISLAMABAD, KOMPAS.com - Seorang pria di Pakistan tega membunuh sembilan anggota keluarganya, termasuk istri dan kedua anaknya, setelah menuduh pasangannya berselingkuh.

Tersangka yang bernama Muhammad Ajmal, tega melakukan tindakan pembunuhan itu setelah yakin bahwa istrinya, Kiran, telah mengkhianati ikatan pernikahan mereka.

Ajmal bahkan rela kembali dari Arab Saudi, tempatnya bekerja sebagai penjahit, untuk melakukan pembunuhan itu. Demikian kata Imran Mehmood, petugas kepolisian distrik di kota Multan, tempat insiden pembunuhan itu terjadi.

"Tersangka kembali dari Arab Saudi sekitar 25 hari lalu. Dia kemudian menembak istri, dua anak mereka, dan enam anggota keluarga sang istri, sebelum membakar jenazah mereka bersama rumah keluarganya," kata pihak polisi, Senin (1/7/2019).


Baca juga: Seorang Suami Bunuh Istrinya karena Sering Marah-marah dan Tak Mau Diantar Kerja

"Tersangka telah mengakui perbuatannya. Ini jelas merupakan pembunuhan yang dilakukan demi menjaga kehormatan," kata Mehmood.

"Tersangka melihat foto istrinya sedang bersama dengan pria lain dan yakin jika istrinya telah berselingkuh. Dia tidak menyesali tindakan pembunuhan itu," tambahnya, dikutip Reuters.

Selain membunuh istri dan kedua anak mereka, tersangka juga membunuh tiga saudara iparnya, dua keponakan, dan ibu mertuanya.

"Ajmal dan ayahnya, yang ada bersamanya saat pembunuhan terjadi, telah ditahan dan didakwa dengan pembunuhan," kata Mahmood, menambahkan pihak polisi masih mencari saudara tersangka yang diyakini ikut terlibat.

Saudara laki-laki Kiran, Ali Raza, mengungkapkan kepada Reuters, tersangka dan istrinya mengalami masalah rumah tangga sejak kembali ke Pakistan dan tinggal bersama keluarganya.

"Kini tinggal saya dan ayah saya yang tersisa, seluruh keluarga saya telah pergi," ujarnya.

Pakistan telah mengadopsi undang-undang yang melarang tindakan pembunuhan demi kehormatan pada 2016, memberlakukan hukuman berat dan menutup celah hukum yang memungkinkan para pembunuh untuk bebas meski mendapat ampunan dari anggota keluarga korban.

Baca juga: Bunuh 2 Anaknya karena Diperintahkan Tuhan, Ibu Ini Dipenjara 120 Tahun

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Reuters
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bubarkan Demonstran, Polisi Hong Kong 'Tak Sengaja' Tembakkan Meriam Air ke Arah Masjid

Bubarkan Demonstran, Polisi Hong Kong "Tak Sengaja" Tembakkan Meriam Air ke Arah Masjid

Internasional
Patuhi Kesepakatan Gencatan Senjata, Pasukan Kurdi Suriah Tinggalkan 'Zona Aman'

Patuhi Kesepakatan Gencatan Senjata, Pasukan Kurdi Suriah Tinggalkan "Zona Aman"

Internasional
Mutiara Berusia 8.000 Tahun Bakal Dipamerkan Pertama Kali di Abu Dhabi

Mutiara Berusia 8.000 Tahun Bakal Dipamerkan Pertama Kali di Abu Dhabi

Internasional
Hadiri Pelantikan Jokowi, Ini Kerja Sama Bilateral yang Ingin Ditingkatkan PM Singapura

Hadiri Pelantikan Jokowi, Ini Kerja Sama Bilateral yang Ingin Ditingkatkan PM Singapura

Internasional
Berusaha Bunuh Pasukan SAS Inggris, ISIS Pasang Bom Bunuh Diri di Bra

Berusaha Bunuh Pasukan SAS Inggris, ISIS Pasang Bom Bunuh Diri di Bra

Internasional
Mahathir Tiba di Jakarta untuk Hadiri Pelantikan Jokowi-Ma'ruf Amin

Mahathir Tiba di Jakarta untuk Hadiri Pelantikan Jokowi-Ma'ruf Amin

Internasional
Lagi, Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Diserang Orang Tak Dikenal

Lagi, Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Diserang Orang Tak Dikenal

Internasional
Pria di Harlem Tembak Tetangga Apartemen karena Terlalu Berisik

Pria di Harlem Tembak Tetangga Apartemen karena Terlalu Berisik

Internasional
Erdogan Ancam Bakal 'Hancurkan Kepala' Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Erdogan Ancam Bakal "Hancurkan Kepala" Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Internasional
ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

Internasional
Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Internasional
Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Internasional
Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Internasional
Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Internasional
Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X