Kompas.com - 01/07/2019, 12:56 WIB

PANMUNJOM, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump menyebut pendahulunya, Barack Obama, "memohon" untuk bertemu Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.

Trump bertemu dengan Kim di zona demiliterisasi Panmunjon, Korea Selatan (Korsel), dan menjadi presiden pertama AS yang menginjakkan kakinya di Korut.

Baca juga: Trump Undang Kim Jong Un untuk Berkunjung ke AS

Kepada awak media, Trump mengatakan bahwa pemerintahan Obama berusaha untuk melakukan pertemuan dengan Kim. Namun tidak mendapatkan jawaban darinya.

"Pemerintahan Presiden Obama memohon terus-menerus untuk bertemu dan Pemimpin Kim tak menemuinya. Dan untuk sejumlah alasan, kami menemukan keserasian," ujarnya.

Dilansir Newsweek Minggu (30/6/2019), ucapan Trump itu mendapat respons dari mantan Direktur Intelijen Nasional AS di bawah era Obama, James Clapper.

Hadir dalam program televisi CNN's State of the Union Minggu pagi waktu setempat, Clapper hampir tidak bisa menyembunyikan reaksi kala mendengarkan konferensi pers Trump.

"Saya tidak tahu dari mana dia (Trump) mendapatkan kabar itu," terang Clapper. Dia berujar mengikuti kebijakan yang diberikan Obama tentang Korut.

"Saya bisa mengingat Presiden Obama tidak menunjukkan minat untuk bertemu dengan Pemimpin Kim. Ini hal baru bagi saya," lanjut mantan pejabat 78 tahun itu.

Selain itu, purnawirawan Letnan Jenderal Angkatan Udara itu juga mempertanyakan apakah Kim bersedia untuk menyerahkan senjata nuklir kepada Trump.

Clapper juga menuturkan dia mempertanyakan jika Korut bersedia melakukannya setelah melihat Washington menarik diri dari perjanjian nuklir 2015 dengan Iran.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber Newsweek
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.