Spanyol Dilanda Gelombang Panas: Neraka Sudah Datang

Kompas.com - 26/06/2019, 19:45 WIB
Sekelompok pemuda bermain voli di sebuah kolam air mancur di Paris, Perancis. AFP via BBCSekelompok pemuda bermain voli di sebuah kolam air mancur di Paris, Perancis.

PARIS, KOMPAS.com - Pemerintah region di Perancis memutuskan menutup sekolah setelah gelombang panas yang mendera membuat suhu diprediksi mencapai 40 derajat Celsius.

Sekitar 50 sekolah di Regon Essonne, sebelah selatan Paris, ditutup karena mereka tidak mempunyai pendingin ruangan yang cukup, diwartakan BBC Rabu (26/6/2019).

Baca juga: Cuaca di Jerman Panas, Seorang Pria Naik Motor Sambil Bugil

Kemudian pada Kamis (27/6/2019), kanal setempat BFMTV memberitakan, sekolah yang berada di kawasan Val-de-Marne dan Seine-et-Marne juga akan ditutup.


Pemerintah Perancis juga mengumumkan hanya kendaraan ramah lingkungan yang boleh melintasi jalanan kota Paris dan Lyon karena temperatur yang panas.

Berupaya mengajak warga yang punya kendaraan pribadi untuk naik transportasi umum, otoritas setempat menawarkan lahan parkir gratis yang bisa mereka gunakan.

Negeri "Anggur" itu nampaknya masih trauma dengan serangan panas yang menghantam pada 2003, dan dianggap sebagai penyebab meninggalnya sekitar 15.000 orang.

Hampir seluruh kawasan di Perancis kini dilaporkan berada dalam warna kuning. Kini pemerintah pun menerbitkan imbauan agar warganya bisa tetap merasa sejuk.

Selain di Perancis, gelombang panas juga mendera kawasan Eropa lainnya. Di Jerman, seorang pria harus dihentikan polisi setelah naik motor sambil bugil.

Di Spanyol, seorang pemandu ramalan cuaca Silvia Laplana mengunggah peta di mana hampir sebagian besar wilayah Spanyol berubah jadi merah pekat.

"Neraka sudah datang," ujar Laplana dalam unggahannya di Twitter. Pakar mulai menghubungkan gelombang panas ini dengan perubahan iklim sebagai akibat industrialisasi.

Gelombang panas puncak di Spanyol diprediksi terjadi Jumat (28/6/2019), di mana 33 dari 50 provinsi bakal terkena temperatur ekstrem, dengan suhu mencapai 44 derajat Celsius di Girona.

Institut klimatologi yang berada di Postdam, Jerman, menjelaskan lima musim panas terparah Eropa sejak 1500 silam semuanya terjadi pada abad ke-21.

Baca juga: Belasan Monyet di India Ditemukan Mati di Hutan, Diduga karena Gelombang Panas

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber BBC
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bubarkan Demonstran, Polisi Hong Kong 'Tak Sengaja' Tembakkan Meriam Air ke Arah Masjid

Bubarkan Demonstran, Polisi Hong Kong "Tak Sengaja" Tembakkan Meriam Air ke Arah Masjid

Internasional
Patuhi Kesepakatan Gencatan Senjata, Pasukan Kurdi Suriah Tinggalkan 'Zona Aman'

Patuhi Kesepakatan Gencatan Senjata, Pasukan Kurdi Suriah Tinggalkan "Zona Aman"

Internasional
Mutiara Berusia 8.000 Tahun Bakal Dipamerkan Pertama Kali di Abu Dhabi

Mutiara Berusia 8.000 Tahun Bakal Dipamerkan Pertama Kali di Abu Dhabi

Internasional
Hadiri Pelantikan Jokowi, Ini Kerja Sama Bilateral yang Ingin Ditingkatkan PM Singapura

Hadiri Pelantikan Jokowi, Ini Kerja Sama Bilateral yang Ingin Ditingkatkan PM Singapura

Internasional
Berusaha Bunuh Pasukan SAS Inggris, ISIS Pasang Bom Bunuh Diri di Bra

Berusaha Bunuh Pasukan SAS Inggris, ISIS Pasang Bom Bunuh Diri di Bra

Internasional
Mahathir Tiba di Jakarta untuk Hadiri Pelantikan Jokowi-Ma'ruf Amin

Mahathir Tiba di Jakarta untuk Hadiri Pelantikan Jokowi-Ma'ruf Amin

Internasional
Lagi, Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Diserang Orang Tak Dikenal

Lagi, Aktivis Pro-Demokrasi Hong Kong Diserang Orang Tak Dikenal

Internasional
Pria di Harlem Tembak Tetangga Apartemen karena Terlalu Berisik

Pria di Harlem Tembak Tetangga Apartemen karena Terlalu Berisik

Internasional
Erdogan Ancam Bakal 'Hancurkan Kepala' Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Erdogan Ancam Bakal "Hancurkan Kepala" Pasukan Kurdi Jika Tak Keluar dari Zona Aman

Internasional
ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

ISIS Pakai Jenazah Anak-anak untuk Jebakan Granat, Nyaris Lukai Pasukan Khusus Inggris SAS

Internasional
Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Warga Protes Kenaikan Harga Tiket Kereta, Presiden Chile Umumkan Keadaan Darurat

Internasional
Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Dari 80 Detik hingga 19 Jam, Inilah Penerbangan Tersingkat dan Terlama di Dunia

Internasional
Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Pemilu Kanada 2019, Bagaimana Peluang PM Justin Trudeau untuk Kembali Terpilih?

Internasional
Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Presiden Meksiko Dukung Keputusan Pihak Keamanan Bebaskan Putra El Chapo

Internasional
Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Korban Tewas Ledakan di Masjid Afghanistan Jadi 62 Orang, Taliban Bantah Terlibat

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X