Presiden Iran: Kami Tidak Berniat Mempermalukan AS

Kompas.com - 26/06/2019, 17:24 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump (kiri) dan Presiden Iran Hassan Rouhani.AFP /IRANIAN PRESIDENCY/HO/NICHOLAS KAMM Presiden Amerika Serikat Donald Trump (kiri) dan Presiden Iran Hassan Rouhani.

TEHERAN, KOMPAS.com - Presiden Iran Hassan Rouhani menegaskan, negaranya tidak ingin berkonflik dengan Amerika Serikat ( AS). Namun menegaskan tak bakal memberi ampun jika mereka diserang.

"Saya tidak ingin berkata kami berniat mempermalukan AS. Karena pada dasarnya kami tidak ingin mempermalukan siapa pun," kata Rouhani dalam pertemuan dengan pejabat kementerian kesehatan.

Namun seperti dilansir IRNA via Newsweek Selasa (25/6/2019), Rouhani memperingatkan AS maupun negara asing lain yang coba-coba mendekati wilayah mereka.

Baca juga: Trump: Iran Bakal Lenyap jika Serang Orang Amerika


Rouhani menyatakan wilayah negaranya "tidak bisa diganggu gugat". Dia menegaskan negara mempunyai kewajiban untuk bertahan dari setiap pesawat yang melintasi wilayahnya.

"Ketika negara penyerang memasuki wilayah kami, mereka bakal hancur dalam satu detik. Ini merupakan bukti kekuatan kami," tegas presiden yang berkuasa sejak 2013 itu.

Rouhani dan Presiden AS Donald Trump terlibat perang komentar dan bertukar ancaman sepanjang pekan ini. Rouhani menyebut AS menderita "keterbelakangan mental".

Selain itu juga melabeli Washington bertindak seakan sudah "tidak waras" setelah Trump mengumumkan sanksi kepada sejmlah petinggi Iran pada Senin (24/6/2019).

Trump dalam kicauannya di Twitter membalas dengan mengatakan ucapan Rouhani sangatlah menghina dan terkesan mengacuhkan, dan mengancam bakal "melenyapkan" Iran jika menyerang warga AS.

Tensi antara AS dan Iran semakin panas setelah Teheran mengklaim menghancurkan drone pengintai Global Hawk dengan lokasi yang masih jadi perdebatan pekan lalu.

Washington menyatakan drone itu ditembak di Selat Hormuz yang merupakan perairan internasional. Sementara Iran mengklaim drone itu sudah melanggar wilayah mereka.

Dalam pemberitaan media AS, Trump sempat mengizinkan serangan balasan pada Kamis malam (20/6/2019) dengan jet tempur sudah diterbangkan dan kapal perang berlayar di lokasi target.

Namun presiden 73 tahun itu mengungkapkan dia membatalkan serangan itu 10 menit terakhir setelah mendapat laporan bahwa sedikitnya 150 orang bakal tewas.

Meski Trump mengisyaratkan dia siap berunding tanpa syarat, juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Abbas Mousavi mencetuskan mereka tidak berniat bertemu AS.

Sebabnya, mereka menganggap Trump sudah menutup "pintu diplomasi" dengan menjatuhkan sanksi seraya berkata AS sudah menghancurkan mekanisme internasional untuk menjaga perdamaian.

Baca juga: Terkait Sanksi Baru Terhadap Iran, Rusia Sebut AS Gegabah

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

DPR AS Tolak Usulan Pemakzulan Presiden Donald Trump

DPR AS Tolak Usulan Pemakzulan Presiden Donald Trump

Internasional
Cuaca Buruk, Pesawat Penumpang di India Nyaris Kehabisan Bahan Bakar

Cuaca Buruk, Pesawat Penumpang di India Nyaris Kehabisan Bahan Bakar

Internasional
Kebakaran Studio Animasi di Jepang, Diduga Disengaja

Kebakaran Studio Animasi di Jepang, Diduga Disengaja

Internasional
AS 'Tendang' Turki dari Program Jet Tempur F-35

AS "Tendang" Turki dari Program Jet Tempur F-35

Internasional
Bocah Usia 8 Tahun Tulis Surat Terbuka agar McDonald's Hapus Hadiah Mainan Happy Meal

Bocah Usia 8 Tahun Tulis Surat Terbuka agar McDonald's Hapus Hadiah Mainan Happy Meal

Internasional
Sebut Penumpang Lain Teroris, 2 Perempuan Diturunkan Paksa dari Pesawat

Sebut Penumpang Lain Teroris, 2 Perempuan Diturunkan Paksa dari Pesawat

Internasional
Hari Ini dalam Sejarah: Marie dan Pierre Curie Temukan Polonium

Hari Ini dalam Sejarah: Marie dan Pierre Curie Temukan Polonium

Internasional
Gedung Putih Tegaskan Turki Akan Dikeluarkan dari Program F-35

Gedung Putih Tegaskan Turki Akan Dikeluarkan dari Program F-35

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Motif Pembunuhan Selebgram Bianca Devins | Mantan Raja Malaysia Diisukan Bercerai

[POPULER INTERNASIONAL] Motif Pembunuhan Selebgram Bianca Devins | Mantan Raja Malaysia Diisukan Bercerai

Internasional
Gembong Narkoba Meksiko 'El Chapo' Dijatuhi Penjara Seumur Hidup

Gembong Narkoba Meksiko "El Chapo" Dijatuhi Penjara Seumur Hidup

Internasional
Rudal yang Disita Polisi Italia dari Kelompok Neo-Nazi Dijual Qatar pada 1994

Rudal yang Disita Polisi Italia dari Kelompok Neo-Nazi Dijual Qatar pada 1994

Internasional
LSM Israel Ajukan Petisi Jual Kapal Tanker Iran yang Disita untuk Kompensasi Korban Hamas

LSM Israel Ajukan Petisi Jual Kapal Tanker Iran yang Disita untuk Kompensasi Korban Hamas

Internasional
Laporkan Remaja yang Berciuman di Taman ke Polisi, Anggota Parlemen Bangladesh Dikecam

Laporkan Remaja yang Berciuman di Taman ke Polisi, Anggota Parlemen Bangladesh Dikecam

Internasional
Taliban Tutup Puluhan Fasilitas Kesehatan di Afghanistan

Taliban Tutup Puluhan Fasilitas Kesehatan di Afghanistan

Internasional
Kamboja Bakal Pulangkan 1.600 Ton Sampah Plastik ke AS dan Kanada

Kamboja Bakal Pulangkan 1.600 Ton Sampah Plastik ke AS dan Kanada

Internasional
Close Ads X