Bahas Krisis Iran, Menlu AS ke Saudi Bertemu Raja Salman

Kompas.com - 24/06/2019, 20:26 WIB
Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo saat bertemu Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman di Riyadh, pada 14 Januari 2019. AFP/POOL/ANDREW CABALLERO-REYNOLDSMenteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo saat bertemu Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman di Riyadh, pada 14 Januari 2019.

JEDDAH, KOMPAS.com - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat ( AS) Mike Pompeo dilaporkan bertandang ke Arab Saudi untuk bertemu Raja Salman guna membahas krisis Iran.

Baik AS dan Iran sama-sama menyatakan mereka tidak ingin memulai perang. Namun tensi keduanya memanas setelah Teheran mengumumkan menembak jatuh drone pengintai AS.

Baca juga: Iran Sebut Serangan Siber yang Dilancarkan AS Telah Gagal

Saudi dan Uni Emirat Arab mendesak AS supaya bersikap keras kepada Iran di mana Washington mengumumkan bakal menjatuhkan sanksi pada Senin ini (24/6/2019).

Dilansir AFP, Pompeo bertemu dengan Raja Salman dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS) di Jeddah setelah Presiden Donald Trump membatalkan serangan sebagai balasan drone ditembak jatuh.

Menurut keterangan pejabat AS, setelah bertemu Raja Salman Pompeo akan berdiskusi dengan UEA. Menlu 55 tahun itu menyebut Saudi dan UEA adalah "dua sekutu hebat di tengah tantangan Iran".

"Kami akan berdiskusi dengan mereka untuk memastikan bahwa kami terhubung secara strategis dan bagaimana cara membangun sebuah koalisi global," terangnya.

Pompeo menerangkan Washington ingin supaya koalisi ini tidak hanya di negara Teluk. Namun juga di Asia dan Eropa untuk menghadapi "negara pendukung teror terbesar dunia".

Namun kebijakan AS yang dianggap agresif kurang memperoleh dukungan dari sekutu Eropa yang masih mempertahankan perjanjian nuklir di era Presiden Barack Obama.

Trump memutuskan menarik AS dari perjanjian nuklir yang dibuat pada 2015 itu Mei tahun lalu, dan menjatuhkan sanksi yang membuat tensi dengan Iran memanas.

Iran telah mengatakan mereka menjatuhkan drone pengintai itu karena melanggar wilayah udara mereka dan menuduh AS sengaja menghancurkan ekonomi mereka lewat sanksi.

Selain itu, Iran merespon kabar dari media AS bahwa Trump memerintahkan serangan siber yang menyasar sistem pengontrol rudal dan jaringan mata-mata.

Menteri Telekomunikasi Mohammad Javad Azari Jahromi mengklaim tidak ada serangan siber terhadap Iran yang membuahkan kesuksesan. "Meski mereka berusaha keras," ujarnya di Twitter.

Pakar Iran di Institut Internasional dan Hubungan Strategis Perancis (IRIS) Thierry Coville mempertanyakan sanksi apa yang bakal diumumkan Gedung Putih.

"AS sudah menghantam ekonomi Iran dalam rangka memaksa mereka berunding. Jadi, apa lagi yang akan mereka lakukan? Kemungkinan semakin memperketat sanksi," jelasnya.

Baca juga: Nyaris Picu Perang, Inilah Drone Pengintai RQ-4A Global Hawk yang Ditembak Jatuh Iran

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X