Kompas.com - 24/06/2019, 17:39 WIB

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengakui, Penasihat Keamanan Nasional John Bolton dikenal mempunyai pendekatan yang agresif.

Dalam wawancara dengan NBC's Meet the Press yang disiarkan Minggu (23/6/2019), Trump berujar pendekatan Bolton bisa membuat AS terlibat sejumlah konflik internasional.
Baca juga: Trump Mengaku Tak Kirim Pesan Peringatan ke Iran

Dalam wawancara yang dikutip Russian Today Senin (24/6/2019), pemandu acara Chuck Todd bertanya apakah Trump "dipaksa" untuk menerapkan aksi militer kepada Iran.

Trump kemudian menjawab bahwa dia mempunyai dua golongan di dalam pemerintahannya. Yakni golongan dengan pendekatan kalem, dan yang mengutamakan pendekatan agresif.

"John Bolton jelas sosok dengan pendekatan agresif. Jika terserah dia, maka kami bisa terlibat perang dengan seluruh dunia, oke," kata presiden 73 tahun itu.

Meski begitu, Trump berusaha menepis sorotan akan pengaruh Bolton yang juga pernah mengabdi di Gedung Putih pada era Presiden Ronald Reagan dan George W Bush.

"Tidak apa karena saya ingin masukan dari kedua pandangan," tuturnya. Trump kemudian mengatakan dia sejatinya merupakan seorang pendukung perdamaian.

Dia menentang invasi Irak pada 2003 dan juga keputusannya membatalkan serangan ke Iran buntut drone pengintai mereka yang ditembak pada Rabu pekan lalu (19/6/2019).

Trump menjelaskan dia langsung menginstruksikan pembatalan setelah mendapat laporan dari pejabat pertahanan bahwa korban tewas serangan itu bisa mencapai 150 orang.

Sebelumnya pada Sabtu (22/6/2019), Trump menyatakan bahwa Bolton telah "menjalankan tugasnya dengan baik". Namun, dia "tidak sepakat" dengan si penasihat soal Timur Tengah.

Sementara itu, Bolton berada di Yerusalem, Israel, dan memperingatkan Iran untuk tidak menganggap sikap "kehati-hatian" AS sebagai sebuah kelemahan.

Sejak dilantik pada 2018 lalu, Bolton menggunakan posisinya untuk menyerukan adanya pergantian rezim di Iran dan Venezuela.

Dia pun dianggap sebagai arsitek adanya upaya untuk menggulingkan Presiden Nicolas Maduro yang semakin meningkat.

Baca juga: Trump Kesal Penasihatnya Malah Mendorongnya Perang dengan Iran

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.