Korban Tewas Bangunan Runtuh di Kamboja Capai 24 Orang, Kontraktor China Ditahan

Kompas.com - 24/06/2019, 15:46 WIB
Perdana Menteri Kamboja Hun Sen (tengah, berseragam militer) meninjau lokasi bangunan ambruk di Sihanoukville Minggu (23/6/2019). Sekitar 24 orang dilaporkan tewas setelah bangunan tujuh lantai itu runtuh Sabtu (22/6/2019). AFP/Sun Rethy KunPerdana Menteri Kamboja Hun Sen (tengah, berseragam militer) meninjau lokasi bangunan ambruk di Sihanoukville Minggu (23/6/2019). Sekitar 24 orang dilaporkan tewas setelah bangunan tujuh lantai itu runtuh Sabtu (22/6/2019).

PHNOM PENH, KOMPAS.com - Polisi Kamboja melakukan pengusutan menyusul adanya tambahan korban tewas dalam insiden bangunan runtuh yang terjadi pada Sabtu (22/6/2019).

Dilaporkan The Guardian Minggu (23/6/2019), korban tewas bangunan runtuh di Sihanoukville mencapai 24 orang dengan harapan untuk menemukan korban selamat pun menipis.

Tiga warga negara China dan seorang pemilik tanah setempat yang terlibat dalam proses kontruksi bangunan itu ditangkap, dengan insiden itu diselidiki.

Baca juga: Gedung Runtuh di Kamboja Timbun Puluhan Pekerja, 3 Orang Tewas

Bangunan tujuh lantai yang belum selesai dibangun kolaps pada Sabtu dini hari waktu setempat ketika puluhan pekerja tengah tertidur di lantai dua.

Kondominium itu didirikan di tepi pantai yang berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir di mana para turis berbondong-bondong menuju kasino yang baru didirikan.

Otoritas Provinsi Preah Sihanouk menuturkan, petugas penyelamat menemukan lima jenazah selama melakukan penggalian puing-puing logam dan beton sepanjang malam.

Perdana Menteri Kamboja Hun Sen meninjau lokasi kejadian pada MInggu malam. Dalam foto yang dirilis, terlihat Hun berdiskusi dengan pejabat pemerintah.

Selain 24 korban tewas, 24 pekerja juga terluka. Salah satunya adalah Nhor Chandeun yang tengah tidur bersama istrinya ketika mendengar suara gemuruh.

Dia mengungkapkan tak lama setelah suara gemuruh itu, bangunan mulai bergetar dan runtuh menimpa mereka. Mereka terperangkap selama 12 jam sebelum dievakuasi.

Menurut keterangan kementerian tenaga kerja, terdapat 30 pekerja di lokasi kejadian. Namun Nhor mengaku ada sekitar 55 hingga 60 orang di bawah bangunan.

Kerabat yang putus asa di rumah sakit setempat mengatakan, sekitar selusin orang diyakini masih terkubur di lantai yang sama. Antara lain Khim Pov.

"Saya kehilangan suami dan keponakan saya," ratap perempuan 47 tahun itu. Dia selamat setelah merangkak keluar dari bangunan dan saat ini dirawat karena terluka.

"Saya tidak berharap suami saya bakal selamat. Sebab, jenazah yang dikeluarkan dari reruntuhan gedung sudah menjadi rata," ujar Khim kembali.

Hal senada juga diutarakan seorang tentara yang bekerja di lokasi kejadian kepada AFP. Terdapat sorotan soal standar perusahaan konstruksi China yang beroperasi di Kamboja.

Jur bicara Kementerian Manajemen Tanah, Perencanaan, dan Pembangunan Seng Loth dikutip Xinhua berkata, bangunan yang didirikan itu tidak mempunyai izin.

Seng menerangkan, proyek itu tidak mempunyai lisensi dengan pemerintah setempat sudah dua kali mengeluarkan peringatan kepada kontraktor. Namun tak digubris.

Kedutaan China di Phnom Penh dalam keterangannya Senin (24/6/2019) menyatakan, mereka mendukung penyelidikan dan berhubungan dengan otoritas setempat.

Kedutaan menyampaikan kesedihan atas insiden tersebut dan memerintahkan perusahaan di China untuk mengerahkan alat berat guna membersihkan puing-puing.

Baca juga: Panggung Audisi Pertunjukan Tari Runtuh, Seorang Remaja China Tewas

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Turki, Risma Cerita soal Kelucuan Bonek

Di Turki, Risma Cerita soal Kelucuan Bonek

Internasional
Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Internasional
Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Internasional
Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Internasional
Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Internasional
Korea Utara Kembali Gelar 'Tes Krusial'

Korea Utara Kembali Gelar "Tes Krusial"

Internasional
Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

Internasional
Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Internasional
Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Internasional
Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Internasional
Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Internasional
Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X