Kompas.com - 18/06/2019, 14:20 WIB
|

BANGKOK, KOMPAS.com - Menyukai sesuatu secara berlebihan alias kecanduan merupakan hal yang bisa merugikan banyak orang, termasuk kecanduan game.

Inilah yang terjadi pada Sak Duanjan (29), seorang pria warga Sisaket, wilayah timur laut Thailand.

Beberapa hari lalu, Sak Duanjan pulang ke rumah dalam kondisi mabuk.

Setibanya di rumah, Sak malah langsung memainkan game di ponselnya dengan volume amat kencang sehingga mengganggu orangtuanya yang tengah tidur.

Baca juga: Militer Irak Sebut Banyak Tentaranya Kecanduan Game Online PUBG

Ayah tirinya, Chakri Khamruang (52) akhirnya terbangun dan sebagai upaya menghentikan Duanjan bermain game online, dia mematikan wifi.

Begitu wifi di rumah itu mati dan membuatnya tak bisa bermain, Sak amat marah. 
Dia memaki-maki ayah tirinya dan memukuli dinding rumah.

Chakri mengatakan, dia tak punya pilihan lain selain menampar Duanjan demi menenangkannya.

Masalah nampaknya selesai ketika Sak akhirnya masuk ke dalam kamar dan tidur.

Namun, keesokan harinya, sang ibu Suban Duanjan (51) menemukan pestisida yang tak larut dalam air sumur di kebun milik keluarga.

Suban menemukan pestisida di dalam sumur itu saat akan mengambil air untuk memasak beras.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Mirror
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.