Kisah Peluncuran "Discovery STS-51G", Bawa Astronot Muslim Pertama

Kompas.com - 17/06/2019, 19:13 WIB
STS 51-G meluncurvimeo STS 51-G meluncur

KOMPAS.com - Penjelajahan antariksa menjadi sorotan serius oleh berbagai negara di dunia. Berbagai negara berusaha untuk bisa mencapai antariksa dan mengungkap misteri yang terkandung di dalamnya.

Selama ini dua negara yang mendominasi adalah Amerika Serikat dengan astronotnya dan Rusia dengan kosmonotnya. Mereka berusaha menentukan siapa yang tercepat dalam perlombaan yang biasa dikenal sebagai "Space Race" atau balapan antariksa.

Pada era 1980-an, astonot dari negara lain juga ikut serta dalam misi tersebut. Tercatat, seorang asal Arab Saudi bernama Sultan bin Salman Al Saud ikut andil dalam misi penjelahan antariksa.


Bersama dengan lembaga antariksa Amerika Serikat (NASA), Sultan bin Salman Al Saud terbang menuju angkasa bersama pesawat ulang alik Discovery STS-51G.

Discovery lepas landas dari Kennedy Space Center, Florida pada 17 Juni 1985 dengan membawa tiga satelit komunikasi sebagai muatan utamanya.

Dalam penerbangan kali ini, Al Saud sebagai spesialis muatan bersama Patrick Baudry dari Perancis. Sementara itu Daniel C Brandenstein selaku komandan, John O Creighton selaku pilot, Shannon W Lucid, Steven R Nagel, dan John M Fabian selaku spesialis misi berasal dari Amerika Serikat.

Keberhasilan ini memantapkannya sebagai orang Arab Saudi pertama yang menjelajahi antariksa, sekaligus Muslim pertama dunia yang bisa meluncur ke angkasa.

Baca juga: Sederet Wahana Luar Angkasa yang Tercatat dalam Rekor Antariksa

Keturunan kerajaan

Kru yang tergabung dalam Discovery  STS 51-G Spacefact Kru yang tergabung dalam Discovery STS 51-G

Sultan bin Salman Al Saud atau Sultan bin Salman Abdulaziz Al Saud lahir di Riyadh, Arab Saudi pada 27 Juni 1956. Dia merupakan astronot warga negara Arab Saudi pertama sekaligus anggota pertama keluarga kerajaan yang bepergian ke luar angkasa.

Dia mendapatkan pendidikan di Amerika Serikat dan gelar komunikasi dari University of Denver (Colorado).

Setelah itu dia mendapatkan gelar master dalam ilmu sosial dan politik dari Maxwell School of Citizenship and Public Affairs di Syracuse University (New York).

Dilansir dari Britannica, setelah lulus dia bekerja di Kementerian Informasi di Arab Saudi sebagai peneliti dan menjabat sebagai wakil direktur untuk Komite Informasi Olimpiade Arab Saudi pada Olimpiade 1984 di Los Angeles.

Pada 1985, ia ditugaskan sebagai perwira di Angkatan Udara Kerajaan Saudi dan bertugas sebagai pilot pesawat tempur.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Trump Mengaku Diminta Jadi Penengah Konflik Kashmir India dan Pakistan

Trump Mengaku Diminta Jadi Penengah Konflik Kashmir India dan Pakistan

Internasional
Trump: Jika Saya Mau Perang, Afghanistan Bisa Terhapus dari Muka Bumi Ini

Trump: Jika Saya Mau Perang, Afghanistan Bisa Terhapus dari Muka Bumi Ini

Internasional
Tinggal Seorang Diri, Pensiunan Ditemukan Telah Meninggal Selama 7 Bulan

Tinggal Seorang Diri, Pensiunan Ditemukan Telah Meninggal Selama 7 Bulan

Internasional
Trump Puji Peran Pakistan dalam Proses Perdamaian Afghanistan

Trump Puji Peran Pakistan dalam Proses Perdamaian Afghanistan

Internasional
Langgar Wilayah Udara Korea Selatan, Jet Tempur Rusia Disambut Tembakan Peringatan

Langgar Wilayah Udara Korea Selatan, Jet Tempur Rusia Disambut Tembakan Peringatan

Internasional
Berkomentar soal Menembak Anggota Kongres di Facebook, Seorang Polisi AS Dipecat

Berkomentar soal Menembak Anggota Kongres di Facebook, Seorang Polisi AS Dipecat

Internasional
Kim Jong Un Kunjungi Proyek Pembangunan Kapal Selam Korut

Kim Jong Un Kunjungi Proyek Pembangunan Kapal Selam Korut

Internasional
Iran Klaim Bongkar Jaringan Mata-mata AS, Ini 5 Faktanya

Iran Klaim Bongkar Jaringan Mata-mata AS, Ini 5 Faktanya

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

Internasional
2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

Internasional
Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Internasional
Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Internasional
Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Internasional
Trump: Klaim Iran Tangkap Agen Rahasia CIA Benar-benar Ngawur

Trump: Klaim Iran Tangkap Agen Rahasia CIA Benar-benar Ngawur

Internasional
Abe: Kurangi Ketegangan AS dengan Iran, Jepang Akan Lakukan Segala Cara

Abe: Kurangi Ketegangan AS dengan Iran, Jepang Akan Lakukan Segala Cara

Internasional
Close Ads X