"Aksi 2 Juta Orang" Tolak UU Ekstradisi, Pemimpin Hong Kong Minta Maaf

Kompas.com - 17/06/2019, 11:01 WIB
Masyarakat saat menghadiri gerakan dukungan untuk memprotes UU Ekstradisi yang digulirkan pada Jumat (14/6/2019). Reuters/JORGE SILVAMasyarakat saat menghadiri gerakan dukungan untuk memprotes UU Ekstradisi yang digulirkan pada Jumat (14/6/2019).

HONG KONG, KOMPAS.com - Chief Executive Hong Kong Carrie Lam menyampaikan permintaan maaf buntut aksi protes menentang UU Ekstradisi yang diklaim diikuti jutaan orang.

Jimmy Sham dari Civil Human Rights Front selaku koordinator menyatakan aksi protes yang terjadi pada Minggu (16/6/2019) itu diikuti oleh dua juta orang.

Dilansir SCMP, "aksi dua juta orang" itu terjadi setelah Lam dalam konferensi pers mengumumkan dia bakal menunda pembahasan UU Ekstradisi Sabtu (15/6/2019).

Baca juga: Protes UU Ekstradisi, 2 Juta Orang Diklaim Penuhi Jalanan Hong Kong


Dalam pernyataan resminya, kantor Lam menuturkan kekurangan dalam pemerintahannya telah menyebabkan kontroversi dan perselisihan, kemudian kekecewaan dari warga.

"Beliau meminta maaf atas insiden ini dan berjanji menerapkan kejujuran dan sikap rendah hati untuk menerima kritikan dan peningkatan pelayanan publik," lanjut kantor Lam.

Ucapan minta maaf itu muncul enam jam setelah peserta aksi protes memenuhi kawasan Admiralty, Wan Chai, dan Central dengan partisipan mengenakan kaus hitam.

Sumber dari internal pemerintahan mengungkapkan lambat laun UU Ekstradisi yang diusulkan itu bakal "mati secara alami" tanpa sempat dibahas kembali.

Unjuk rasa yang berlangsung pada Minggu merupakan aksi kedua setelah Minggu pekan lalu (9/6/2019). Namun kali ini, jumlahnya lebih besar dan memenuhi jalanan utama.

Mengenakan kaus hitam di tengah terpaan cuaca musim panas, warga Hong Kong dari segala kalangan berbaris dan meneriakkan "Jangan tembak anak kami!".

Ada juga yang berteriak "pelajar bukanlah perusuh" buntut dari komentar Lam yang menyatakan bahwa unjuk rasa pada Rabu (13/6/2019) adalah kerusuhan.

Mereka mengecam polisi karena menembakkan gas air mata dan peluru karet kepada pengunjuk rasa, dan mendesak pemerintah menarik kembali ucapan mereka soal demo Rabu.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berusia 34 Tahun, Wanita asal Finlandia Ini Bakal Jadi Perdana Menteri Termuda di Dunia

Berusia 34 Tahun, Wanita asal Finlandia Ini Bakal Jadi Perdana Menteri Termuda di Dunia

Internasional
Reformasi Arab Saudi: Cabut Aturan Pemisahan Pria dan Wanita hingga Izinkan Turis Tak Menikah Menginap Bareng

Reformasi Arab Saudi: Cabut Aturan Pemisahan Pria dan Wanita hingga Izinkan Turis Tak Menikah Menginap Bareng

Internasional
Gunung Meletus di Pulau Selandia Baru, 5 Orang Tewas

Gunung Meletus di Pulau Selandia Baru, 5 Orang Tewas

Internasional
Arab Saudi Cabut Aturan Memisahkan Pria dan Wanita di Restoran

Arab Saudi Cabut Aturan Memisahkan Pria dan Wanita di Restoran

Internasional
Tentara Arab Saudi Menonton Video Penembakan Massal Sebelum Menyerang Pangkalan AL AS

Tentara Arab Saudi Menonton Video Penembakan Massal Sebelum Menyerang Pangkalan AL AS

Internasional
Kebakaran di Pabrik yang Diduga Ilegal di India, 43 Orang Tewas

Kebakaran di Pabrik yang Diduga Ilegal di India, 43 Orang Tewas

Internasional
Jelang Peringatan 6 Bulan Demo, Ratusan Ribu Orang Padati Jalanan Hong Kong

Jelang Peringatan 6 Bulan Demo, Ratusan Ribu Orang Padati Jalanan Hong Kong

Internasional
Korea Utara Gelar Uji Coba, Trump: Kim Jong Un Bisa Kehilangan Semuanya

Korea Utara Gelar Uji Coba, Trump: Kim Jong Un Bisa Kehilangan Semuanya

Internasional
Ditanya Apakah Benci Trump, Ketua DPR AS: Saya Mendoakannya Setiap Hari

Ditanya Apakah Benci Trump, Ketua DPR AS: Saya Mendoakannya Setiap Hari

Internasional
Korea Utara Klaim Gelar Tes yang 'Sangat Penting'

Korea Utara Klaim Gelar Tes yang "Sangat Penting"

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kalimat Terakhir Gadis Dibakar Hidup-hidup | Pria di China Gores Mobil BMW

[POPULER INTERNASIONAL] Kalimat Terakhir Gadis Dibakar Hidup-hidup | Pria di China Gores Mobil BMW

Internasional
'Saya Tak Ingin Mati, Saya Ingin Melihat Mereka Dihukum Mati'

"Saya Tak Ingin Mati, Saya Ingin Melihat Mereka Dihukum Mati"

Internasional
Beredar Foto Tentara Arab Saudi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola

Beredar Foto Tentara Arab Saudi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola

Internasional
Trump Tak Akan Masukkan Kartel Narkoba Meksiko sebagai Teroris

Trump Tak Akan Masukkan Kartel Narkoba Meksiko sebagai Teroris

Internasional
Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X