"Aksi 2 Juta Orang" Tolak UU Ekstradisi, Pemimpin Hong Kong Minta Maaf

Kompas.com - 17/06/2019, 11:01 WIB
Masyarakat saat menghadiri gerakan dukungan untuk memprotes UU Ekstradisi yang digulirkan pada Jumat (14/6/2019). Reuters/JORGE SILVAMasyarakat saat menghadiri gerakan dukungan untuk memprotes UU Ekstradisi yang digulirkan pada Jumat (14/6/2019).

HONG KONG, KOMPAS.com - Chief Executive Hong Kong Carrie Lam menyampaikan permintaan maaf buntut aksi protes menentang UU Ekstradisi yang diklaim diikuti jutaan orang.

Jimmy Sham dari Civil Human Rights Front selaku koordinator menyatakan aksi protes yang terjadi pada Minggu (16/6/2019) itu diikuti oleh dua juta orang.

Dilansir SCMP, "aksi dua juta orang" itu terjadi setelah Lam dalam konferensi pers mengumumkan dia bakal menunda pembahasan UU Ekstradisi Sabtu (15/6/2019).

Baca juga: Protes UU Ekstradisi, 2 Juta Orang Diklaim Penuhi Jalanan Hong Kong

Dalam pernyataan resminya, kantor Lam menuturkan kekurangan dalam pemerintahannya telah menyebabkan kontroversi dan perselisihan, kemudian kekecewaan dari warga.

"Beliau meminta maaf atas insiden ini dan berjanji menerapkan kejujuran dan sikap rendah hati untuk menerima kritikan dan peningkatan pelayanan publik," lanjut kantor Lam.

Ucapan minta maaf itu muncul enam jam setelah peserta aksi protes memenuhi kawasan Admiralty, Wan Chai, dan Central dengan partisipan mengenakan kaus hitam.

Sumber dari internal pemerintahan mengungkapkan lambat laun UU Ekstradisi yang diusulkan itu bakal "mati secara alami" tanpa sempat dibahas kembali.

Unjuk rasa yang berlangsung pada Minggu merupakan aksi kedua setelah Minggu pekan lalu (9/6/2019). Namun kali ini, jumlahnya lebih besar dan memenuhi jalanan utama.

Mengenakan kaus hitam di tengah terpaan cuaca musim panas, warga Hong Kong dari segala kalangan berbaris dan meneriakkan "Jangan tembak anak kami!".

Ada juga yang berteriak "pelajar bukanlah perusuh" buntut dari komentar Lam yang menyatakan bahwa unjuk rasa pada Rabu (13/6/2019) adalah kerusuhan.

Mereka mengecam polisi karena menembakkan gas air mata dan peluru karet kepada pengunjuk rasa, dan mendesak pemerintah menarik kembali ucapan mereka soal demo Rabu.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Presiden Bolivia Evo Morales Mengaku Kepalanya Dihargai Rp 703 Juta

Mantan Presiden Bolivia Evo Morales Mengaku Kepalanya Dihargai Rp 703 Juta

Internasional
Pemadam Kebakaran Hutan Australia Kirim Pesan Menyentuh ke Pemilik Rumah yang Mereka Selamatkan

Pemadam Kebakaran Hutan Australia Kirim Pesan Menyentuh ke Pemilik Rumah yang Mereka Selamatkan

Internasional
Dokter Keluarkan Potongan Kertas yang Masuk di Mata Gadis 7 Tahun Ini

Dokter Keluarkan Potongan Kertas yang Masuk di Mata Gadis 7 Tahun Ini

Internasional
Meski Hamil 14 Pekan, Wanita Ini Berjibaku Padamkan Kebakaran Hutan Australia

Meski Hamil 14 Pekan, Wanita Ini Berjibaku Padamkan Kebakaran Hutan Australia

Internasional
Dunia Internasional Puji Cara Indonesia Perlakukan Napi Teroris

Dunia Internasional Puji Cara Indonesia Perlakukan Napi Teroris

Internasional
Sungai di Korea Selatan Berubah Merah karena Terkena Darah Babi

Sungai di Korea Selatan Berubah Merah karena Terkena Darah Babi

Internasional
Venesia Dilanda Banjir akibat Gelombang Pasang Tertinggi dalam 50 Tahun Terakhir

Venesia Dilanda Banjir akibat Gelombang Pasang Tertinggi dalam 50 Tahun Terakhir

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Bocah 10 Tahun Hamil Diperkosa Kakak | Penyebab Pria Hong Kong Dibakar Hidup-hidup

[POPULER INTERNASIONAL] Bocah 10 Tahun Hamil Diperkosa Kakak | Penyebab Pria Hong Kong Dibakar Hidup-hidup

Internasional
Guru di AS Ini Terekam Pukul Murid Berkebutuhan Khusus hingga Tersungkur

Guru di AS Ini Terekam Pukul Murid Berkebutuhan Khusus hingga Tersungkur

Internasional
Pria Ini Ditangkap dan Diborgol karena Makan Sandwich Saat Menunggu Kereta

Pria Ini Ditangkap dan Diborgol karena Makan Sandwich Saat Menunggu Kereta

Internasional
Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Internasional
Mengungsi ke Meksiko, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Janji Kembali Lebih Kuat

Mengungsi ke Meksiko, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Janji Kembali Lebih Kuat

Internasional
Dilarang Berhubungan Seks di Rumah, Pria Ini Bunuh Anjing Ibunya

Dilarang Berhubungan Seks di Rumah, Pria Ini Bunuh Anjing Ibunya

Internasional
Diperkosa Kakak Sendiri, Bocah 10 Tahun Hamil 8 Bulan

Diperkosa Kakak Sendiri, Bocah 10 Tahun Hamil 8 Bulan

Internasional
Dilecehkan 2 'Suami' di China, Gadis 13 Tahun asal Kamboja Diselamatkan

Dilecehkan 2 "Suami" di China, Gadis 13 Tahun asal Kamboja Diselamatkan

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X