Boris Johnson, Sosok Kontroversial Kandidat Perdana Menteri Inggris

Kompas.com - 16/06/2019, 17:46 WIB
Mantan Menteri Luar Negeri Inggris, Boris Johnson. EPA/GuardianMantan Menteri Luar Negeri Inggris, Boris Johnson.

Salah satu yang mengungkapkan kekhawatiran itu adalah Kenneth Clarke, anggota parlemen paling senior dari Partai Konservatif yang menyebut kolega dari partainya yang cemas.

"Sebagian sangat kha.watir dengan kemungkinan dia (Boris) menjadi perdana menteri. Ini bukan reality show. Kita tidak memilih pemenang kontes, yang kita bahas adalah pemerintahan dan kebijakan," ujarnya.

Baca juga: Trump Dukung Boris Johnson Jadi PM Inggris Berikutnya

Di samping itu, Clarke menyebut jika Boris tidak tahu apa yang dia ingin lakukan jika nantinya menjabat sebagai perdana menteri

Para kritikus menyindir Boris sebagai sosok yang hanya tahu bagaimana memainkan hati publik demi meningkatkan popularitasnya.

Dengan gaya rambutnya yang kerap acak-acakan dan cara berpakaian yang tidak rapi, kerap membuat dia dibandingkan dengan Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

Selain itu, sosok yang menghabiskan masa mudanya sebagai jurnalis ini juga kerap dikecam sebagai oportunis politik yang hanya menginginkan kekuasaan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Banyak yang terkejut ketika Boris menyatakan berkampanye mendukung Inggris keluar dari Uni Eropa pada referendum 2016. Mereka menilai Boris memilih posisi politik itu demi memuluskan ambisinya menjadi perdana menteri.

Setelah kemenangan kubu yang memilih keluar dari Uni Eropa dalam referendum, Boris sempat diramalkan akan menjadi perdana menteri menggantikan David Cameron.

Baca juga: PM Inggris Umumkan Pengunduran Diri

Namun ternyata dia memutuskan tidak mencalonkan diri, setelah mantan sekutu politiknya Michael Gove memutuskan maju dalam pemilihan.

Boris sempat ditunjuk menjadi Menteri Luar Negeri oleh Theresa May. Namun jabatan itu hanya diembannya selama 2 tahun.

Dia mengundurkan diri pada bulan Juli 2018 karena perbedaan pendapat dengan May mengenai kesepakatan Brexit May yang menurutnya terlalu lemah.

Kali ini setelah menunggu tiga tahun, Boris tampak telah lebih matang mempersiapkan kampanyenya.

Gove yang saat ini menjabat sebagai Menteri Lingkungan, Pangan, dan Urusan Rural kembali menjadi salah satu lawan terkuatnya, selain juga ada nama Menteri Luar Negeri Jeremy Hunt.

Salah satu janji kampanyenya yang paling lantang dia suarakan adalah dia akan membawa keluar Inggris dari Uni Eropa pada 31 Oktober, baik dengan kesepakatan ataupun tanpa kesepakatan Brexit.

Baca juga: May Mundur, Ini 4 Hal soal Pertarungan Merebut Kursi PM Inggris...

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X