Boris Johnson, Sosok Kontroversial Kandidat Perdana Menteri Inggris

Kompas.com - 16/06/2019, 17:46 WIB
Mantan Menteri Luar Negeri Inggris, Boris Johnson. EPA/GuardianMantan Menteri Luar Negeri Inggris, Boris Johnson.

LONDON, KOMPAS.com - Partai Konservatif tengah menggelar pemilihan untuk menentukan pemimpin yang pada akhirnya bakal menjabat sebagai perdana menteri baru Inggris.

Dalam pemungutan suara putaran pertama yang digelar pada Kamis (13/6/2019) lalu, Boris Johnson unggul dengan perolehan 114 suara dari kolega partainya yang duduk di parlemen Inggris.

Menjadi kandidat favorit, Boris Johnson pun kini semakin dekat untuk menduduki jabatan perdana menteri Inggris.

Namun siapakah sebenarnya Boris Johnson? Mengapa sosok ini disebut kontroversial sehingga banyak yang tidak mengira dirinya bakal difavoritnya sebagai perdana menteri?

Majunya Boris Johnson sebagai salah satu kandidat pemimpin Partai Konservatif yang akan menempati jabatan perdana menteri Inggris memang menuai pro dan kontra.

Baca juga: Jadi Favorit, Boris Johnson Makin Berpeluang Jabat Perdana Menteri Inggris

Pihak yang mendukung menilai politisi berusia 54 tahun ini adalah sosok yang paling tepat untuk memimpin Inggris keluar dari keanggotaan Uni Eropa.

Boris dinilai sebagai antitesis Theresa May, yang dianggap banyak pihak terlalu lemah dan tidak tegas dalam bernegosiasi dengan Uni Eropa untuk mencapai kesepakatan Brexit yang terbaik bagi kedua belah pihak.

Sementara pemilih akar rumput Partai Konservatif menyukai pembawaan Boris yang kharismatik, humoris, sekaligus santai. Hal itu membawanya dia selalu unggul telak di survei.

Bahkan survei terbaru dari Conservative Home menunjukkan sebesar 54 persen responden menginginkan Boris menjadi perdana menteri.

Akan tetapi tidak sedikit juga yang mengaku khawatir apabila nantinya Boris benar akan memegang kunci 10 Downing Street.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X