Perusahaan China Bikin Komponen Jet Tempur F-35 AS

Kompas.com - 15/06/2019, 10:44 WIB
Jet tempur F-35 Lightning II.Thinkstock Jet tempur F-35 Lightning II.

LONDON, KOMPAS.com - Sebuah perusahaan China disebut terlibat dalam produksi jet tempur F-35 Amerika Serikat (AS) di tengah narasi tuduhan bahwa mereka melakukan spionase.

Exception PCB, perusahaan China yang berbasis di Gloucestershire, Inggris, terlibat dalam pembuatan papan sirkuit yang mengontrol mesin, cahaya. bahan bakar, dan sistem navigasi.

Dilansir Russian Today Sabtu (15/6/2019), Kementerian Pertahanan Inggris menyatakan perusahaan itu merupakan pemasok tetap dan tidak menimbulkan risiko.

Baca juga: Erdogan Ingin Bujuk Trump untuk Tidak Mengeluarkan Turki dari Program F-35


Mantan Menteri Strategi Keamanan Internasional Sir Gerald Howarth mengaku sangat khawatir dengan keterlibatan China di program senjata rahasia itu.

"Kami benar-benar naif tentang peran China itu, dan baru saat ini kami sudah terbangun," ujar politisi berusia 71 tahun itu kepada The Telegraph.

Anggota parlemen dari Partai Konservatif sekaligus anggota tentara cadangan Bob Seely kepada Sky News menuturkan, dia begitu takjub dengan temuan itu.

"Pertanyaannya bukanlah 'Apakah itu buruk?' melainkan "Seberapa buruk yang terjadi?'," terang Seely. Exception PCB dilaporkan dibeli Shenzhen Fastprint pada 2013.

Perusahaan itu tidak mengungkap pemiliknya di China, dan dilaporkan terlibat juga dalam produksi komponen program sensitif lain seperti jet tempur Eurofighter Typhoon dan helikopter Apache.

Juru bicara perusahaan menuturkan terdapat "sekat yang jelas" antara Exception PCB dengan perusahaan induknya di China, dan menyatakan hanya memproduksi papan sirkuit mentah.

Mereka mengaku tidak mendapatkan informasi mengenai sistem elektronik jet tempur. Namun Lockheed Martin selaku pabrikan utama F-35 tidak begitu yakin.

Lockheed menjelekan seperti halnya komponen F-35 yang lain, papan sirkuit itu menjalani pemeriksaan di setiap perusahaan produsen secara berkala dan terus-menerus.

Pabrikan yang bermarkas di Maryland itu mengungkapkan, Exception PCB tidak mempunyai akses atau visibilitas terhadap informasi program bersifat sensitif.

Mereka menuturkan sudah mempunyai perusahaan pengganti jika di kemudian hari, mereka menemukan bahwa Exception PCB merupakan sumber yang belum disetujui.

Laporan itu terjadi di tengah larangan yang diberlakukan AS terhadap raksasa telekomunikasi China Huawei setelah dianggap menjadi mata-mata bagi Beijing.

Menurut Chief Security Officer Huawei John Suffolk, adalah kompetisi yang membuat AS ketakutan dan memuturkan melarang raksasa telekomunikasi tersebut.

Suffolk berkata, AS takut pada persaingan pengembangan teknologi dan kontrol terhadap jaringan telekomunikasi global. "Teknologi AS-lah yang mengawasi seluruh dunia," ucapnya.

Baca juga: AS Larang Pilot Turki Terbangkan Jet Tempur F-35

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Pasukan Iran kepada Kapal Tanker Inggris: Jika Anda Patuh, Anda Bakal Selamat

Pasukan Iran kepada Kapal Tanker Inggris: Jika Anda Patuh, Anda Bakal Selamat

Internasional
Pelaku Pembakaran Studio Animasi Jepang yang Tewaskan 34 Orang Pencandu Game

Pelaku Pembakaran Studio Animasi Jepang yang Tewaskan 34 Orang Pencandu Game

Internasional
Joe Biden Kecam Keras Komentar Tercela Trump kepada 4 Anggota DPR AS

Joe Biden Kecam Keras Komentar Tercela Trump kepada 4 Anggota DPR AS

Internasional
Seorang Ibu Dipenggal Anaknya Disaksikan Bocah 4 Tahun

Seorang Ibu Dipenggal Anaknya Disaksikan Bocah 4 Tahun

Internasional
5 Kisah Anjing Setia: 'Menangis' di Peti Mati hingga Berkorban demi Majikan

5 Kisah Anjing Setia: "Menangis" di Peti Mati hingga Berkorban demi Majikan

Internasional
Iran Sita Kapal Tanker Inggris sebagai Balasan Setelah Kapal Mereka Ditangkap

Iran Sita Kapal Tanker Inggris sebagai Balasan Setelah Kapal Mereka Ditangkap

Internasional
Anjing Setia Ini Berjalan 200 Km Pulang ke Rumah Majikan yang Membuangnya

Anjing Setia Ini Berjalan 200 Km Pulang ke Rumah Majikan yang Membuangnya

Internasional
Terungkap, Ini Alasan Pelaku Pembakaran Studio Animasi Jepang Beraksi

Terungkap, Ini Alasan Pelaku Pembakaran Studio Animasi Jepang Beraksi

Internasional
AS Punya Bukti Kuat Tembak Jatuh Drone Iran

AS Punya Bukti Kuat Tembak Jatuh Drone Iran

Internasional
Ingin Berkencan dengan Awak Kabin Lufthansa, Pria 65 Tahun Buat Ancaman Bom Palsu

Ingin Berkencan dengan Awak Kabin Lufthansa, Pria 65 Tahun Buat Ancaman Bom Palsu

Internasional
Mantan Ratu Kecantikan Rusia Bantah Bercerai dari Eks Raja Malaysia

Mantan Ratu Kecantikan Rusia Bantah Bercerai dari Eks Raja Malaysia

Internasional
Pengacara Benarkan Mantan Raja Malaysia Bercerai dari Eks Miss Moscow

Pengacara Benarkan Mantan Raja Malaysia Bercerai dari Eks Miss Moscow

Internasional
Sempat Batal, India Jadwalkan Ulang Peluncuran Roket ke Bulan Senin Depan

Sempat Batal, India Jadwalkan Ulang Peluncuran Roket ke Bulan Senin Depan

Internasional
Inggris: Iran Memilih Langkah Berbahaya dengan Menahan Kapal Tanker

Inggris: Iran Memilih Langkah Berbahaya dengan Menahan Kapal Tanker

Internasional
Ingin Pergi ke Ghana, Seorang Pria Panjat Mesin Pesawat yang Hendak Terbang

Ingin Pergi ke Ghana, Seorang Pria Panjat Mesin Pesawat yang Hendak Terbang

Internasional
Close Ads X