Erdogan Ingin Bujuk Trump untuk Tidak Mengeluarkan Turki dari Program F-35

Kompas.com - 13/06/2019, 10:50 WIB
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.AFP/ADEM ALTAN Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

ANKARA, KOMPAS.com - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, pada Rabu (12/6/2019), mengatakan bakal membujuk Presiden Amerika Serikat Donald Trump agar tidak mengeluarkan negaranya dari proyek jet tempur F-35.

Erdogan berencana untuk bertemu dengan Trump akhir bulan ini, pada kesempatan KTT G20 di Jepang pada 28-29 Juni mendatang.

"Saya ingin membahas masalah ini melalui telepon dan membalikkan situasi saat ini kembali ketika kami memulainya," kata Erogan dalam pidatonya yang disiarkan televisi.

Washington memberi kesempatan kepada Turki hingga akhir Juli untuk membatalkan pembelian sistem pertahanan rudal dari Rusia, yang dianggap tidak sesuai dengan partisipasi Ankara dalam proyek pengembangan jet tempur siluman F-35 milik AS.

Baca juga: Hendak Dikeluarkan, Begini Peran Turki dalam Program Jet Tempur F-35 AS

Pentagon mengumumkan, pada Jumat (7/6/2019), bahwa jika hingga akhir Juli Turki tidak menghentikan proses pembelian S-400 dari Rusia, maka Ankara akan diblokir dari pembelian F-35 dan pilotnya yang saat ini sedang berlatih di AS akan dikeluarkan.

Erdogan pun berjanji akan mencari jawaban atas ancaman pengecualian Turki dari proyek F-35 dan menyebutnya didasarkan pada alasan yang tidak rasional dan tidak sah.

Turki tidak hanya menjadi pelanggan dari AS dalam pembelian jet tempur F-35, namun juga mitra program pengembangan pesawat tempur siluman mutakhir itu.

Turki telah berencana untuk membeli sebanyak 100 unit jet tempur F-35 dan industri pertahanannya telah memberi investasi yang signifikan dalam produkti pesawat tempur itu.

"Kami sejauh ini telah membayar sebesar 1,25 miliar dollar AS (sekitar Rp 17,8 triliun)," ujar Erdogan, dikutip AFP.

Namun Erdogan menambahkan, tidak dapat mundur dari rencana mendapatkan sistem pertahanan udara S-400 dari Rusia karena telah menyelesaikan proses pembelian.

Baca juga: AS Mulai Tarik Turki dari Program Jet Tempur F-35

"Saya tidak mengatakan jika Turki akan membeli sistem pertahanan S-400, saya katakan bahwa Turki telah membelinya," ujar Erdogan.

"Kami telah menyelesaikan urusan bisnis. Sistem itu akan dikirimkan ke negara kami bulan depan," tambahnya.

Erdogan mengatakan, negaranya memutuskan membeli sistem pertahanan dari Rusia karena tawaran yang lebih baik, termasuk harga yang wajar dan janji untuk produksi bersama.

"Ini bukan sistem serangan, melainkan sistem pertahanan. Tidakkan kita akan mengambil tindakan yang diperlukan untuk mempertahankan negara kita?" ujarnya.

"Apakah kami meminta sistem pertahanan seperti itu kepada Amerika? Ya, kami melakukannya. Apakah mereka (AS) memberikannya? Tidak," lanjut Erdogan.

Sementara, Penjabat Menteri Pertahanan AS Patrick Shanahan mengatakan bahwa AS telah memberikan penawaran yang sangat kompetitif untuk pembelian sistem pertahanan Patriot kepada Turki.

Shanahan juga mengatakan telah mengirimkan surat kepada Menhan Turki, Hulusi Akan, tentang keputusan Washington yang akan mengeluarkan Ankara dari program F-35, kecuali bersedia membatalkan pembelian S-400.

Baca juga: AS Larang Pilot Turki Terbangkan Jet Tempur F-35



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

2020, Negara Bagian Australia Ini Larang Ponsel di Sekolah Negeri

2020, Negara Bagian Australia Ini Larang Ponsel di Sekolah Negeri

Internasional
Tangkal Ancaman Bom Rakitan, Pengguna Ponsel di Thailand Selatan Wajib Serahkan Foto Diri

Tangkal Ancaman Bom Rakitan, Pengguna Ponsel di Thailand Selatan Wajib Serahkan Foto Diri

Internasional
Iran: AS Kaget Kami Bisa Tembak Drone Mereka

Iran: AS Kaget Kami Bisa Tembak Drone Mereka

Internasional
Trump: Jika Terjadi Perang, Melawan Iran Bakal Berlangsung Cepat

Trump: Jika Terjadi Perang, Melawan Iran Bakal Berlangsung Cepat

Internasional
Presiden Irak: Kami Tidak Ingin Terlibat Perang Lain

Presiden Irak: Kami Tidak Ingin Terlibat Perang Lain

Internasional
Trump: Jika Jepang Diserang, Kami Bakal Memulai Perang Dunia III

Trump: Jika Jepang Diserang, Kami Bakal Memulai Perang Dunia III

Internasional
Presiden Meksiko: Tentara di Perbatasan Tak Berhak Tahan Migran yang Ingin Menyeberang

Presiden Meksiko: Tentara di Perbatasan Tak Berhak Tahan Migran yang Ingin Menyeberang

Internasional
Disanksi Trump, Pemimpin Tertinggi Iran Ogah Berunding dengan AS

Disanksi Trump, Pemimpin Tertinggi Iran Ogah Berunding dengan AS

Internasional
Sebulan di Sarang Beruang dan Luka Parah, Pria Ini Bertahan Hidup

Sebulan di Sarang Beruang dan Luka Parah, Pria Ini Bertahan Hidup

Internasional
Spanyol Dilanda Gelombang Panas: Neraka Sudah Datang

Spanyol Dilanda Gelombang Panas: Neraka Sudah Datang

Internasional
Uji Coba Rampung, Sistem Rudal S-500 Rusia Siap Masuki Tahap Produksi Seri

Uji Coba Rampung, Sistem Rudal S-500 Rusia Siap Masuki Tahap Produksi Seri

Internasional
Raja Malaysia Hentikan Rombongannya untuk Tolong Korban Kecelakaan

Raja Malaysia Hentikan Rombongannya untuk Tolong Korban Kecelakaan

Internasional
Antisipasi Pencurian, Gerobak Bakso Ikan di Manila Dilengkapi CCTV

Antisipasi Pencurian, Gerobak Bakso Ikan di Manila Dilengkapi CCTV

Internasional
Cuaca di Jerman Panas, Seorang Pria Naik Motor Sambil Bugil

Cuaca di Jerman Panas, Seorang Pria Naik Motor Sambil Bugil

Internasional
Malaysia Gagalkan Penyelundupan 5.000 Ekor Kura-kura

Malaysia Gagalkan Penyelundupan 5.000 Ekor Kura-kura

Internasional

Close Ads X