PM Jepang: Iran Harus "Membangun" Perdamaian di Timur Tengah

Kompas.com - 13/06/2019, 10:12 WIB
Presiden Iran Hassan Rouhani (tengah) menyambut Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe (kiri) yang datang berkunjung ke Teheran, Rabu (12/6/2019). AFP PHOTO / STRINGERPresiden Iran Hassan Rouhani (tengah) menyambut Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe (kiri) yang datang berkunjung ke Teheran, Rabu (12/6/2019).

TEHERAN, KOMPAS.com - Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengunjungi Iran dalam rangka menjadi penengah antara Washington dengan Teheran, Rabu (12/6/2019).

Dalam kunjungannya, Abe yang diterima Presiden Iran Hassan Rouhani, mengatakan bahwa Iran harus berperan konstruktif bagi perdamaian di kawasan Timur Tengah.

"Sangat penting bahwa Iran memainkan peran konstruktif dalam membangun perdamaian dan stabilitas yang solid di Timur Tengah," kata Abe dalam konferensi pers bersama pemimpin Iran di Teheran.

"Ini agar kawasan itu tidak semakin terganggu stabilitasnya lebih lanjut dan tidak akan terjadi bentrokan yang tidak disengaja di tengah meningkatnya ketegangan baru-baru ini," lanjut Abe.

Sementara Rouhani menyampaikan harapannya akan adanya perubahan yang positif di Timur Tengah dan dunia, jika AS dapat menghentikan tekanan ekonominya terhadap Iran melalui sanksi.

Baca juga: Bawa Misi Khusus ke Teheran, PM Jepang Bakal Damaikan Iran dan AS?

"Jika ada ketegangan, akarnya berasal dari perang ekonomi Amerika dengan Iran. Jika suatu saat itu berhenti, kita akan melihat perubahan yang sangat positif di Timur Tengah dan juga dunia," kata Rouhani.

"Kami tidak akan memulai konflik di kawasan itu, bahkan terhadap AS, tetapi jika perang dimulai terhadap kami, kami akan memberi tanggapan yang menghancurkan," tambahnya.

Dilansir AFP, Abe memulai kunjungan pertamanya ke Iran pada Rabu (12/6/2019) dan menjadi perdana menteri Jepang pertama yang melakukannya sejak 41 tahun terakhir.

Kunjungan Abe tersebut bertujuan untuk membantu meredakan ketegangan yang terjadi antara AS dengan Iran.

Jepang telah berhenti membeli minyak mentah dari Iran sejak Mei lalu, untuk memenuhi sanksi AS terhadap negara republik Islam itu.

Rouhani mengatakan, dia melihat minat Jepang untuk terus membeli minyak dari Iran dan memperbaiki masalah keuangan sebagai jaminan untuk pengembangan hubungan bilateral yang sedang berlangsung.

Presiden Iran juga menggarisbawahi persamaan pandangan dengan tamunya seputar masalah senjata nuklir yang sepakat menentang.

Baca juga: Berkunjung ke Iran, PM Jepang Ingin Jadi Penengah Washington dengan Teheran

Abe, pada gilirannya, menyampaikan rasa hormatnya yang mendalam  atas fakta bahwa pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei telah mengulangi fatwa yang menegaskan bahwa "senjata nuklir dan senjata pemusnah massal lainnya adalah bertentangan dengan Islam".

Perdana menteri Jepang itu dijadwalkan untuk bertemu dengan Khamenei pada Kamis (13/6/2019) pagi.



Sumber AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X