UEA Disebut Bayar Pengusaha untuk Memata-matai Pemerintahan Trump

Kompas.com - 11/06/2019, 15:18 WIB
Presiden AS Donald Trump. AFP/JIM WATSONPresiden AS Donald Trump.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Uni Emirat Arab dyakini membayar seorang pengusaha untuk memata-matai pemerintahan Presiden AS Donald Trump.

Demikian laporan The Intercept pada Senin (10/6/2019), seperti dikutip oleh kantor berita AFP.

Pengusaha asal UEA Rashid al-Malik dilaporkan menerima puluhan ribu dollar per bulan karena mengumpulkan informasi tentang kebijakan admnistrasi Trump terhadap Timur Tengah pada 2017.

Baca juga: Penasihat Keamanan Nasional AS Hampir Yakin Iran Dalangi Sabotase Kapal di UEA

Laporan The Intercept tersebut mengutip keterangan dari seorang pejabat AS dan mengutip dokumen-dokumen AS.

Al-Malik juga terkait dengan penyelidikan sumbangan ilegal untuk kampanye politik Trump.

Pria tersebut melapor kepada Badan Intelijen Nasional UEA mengenai berbagai topik yang menarik bagi negara Teluk.

Topik itu termasuk upaya AS untuk menengahi perselisihan kawasan Teluk dengan Qatar, dan pertemuan antara pejabat AS dan Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran Mohammed bin Salman.

Pada akhir tahun lalu, The New York Times dan Wall Street Journal menyebut jaksa federal AS sedang menyelidiki keterkaitan orang asing dalam menyalurkan sumbangan ilegal kepada komite pelantikan Trump dan penggalangan dana pro-Trump.

Al-Malik yang merupakan pemimpin perusahaan investasi Hayah Holdings juga dimintai keterangan oleh penasihat khusus Robert Muller sebagai bagian dari penyelidikan.

Investigasi tersebut berfokus pada kemungkinan orang-orang dari Qatar, Arab Saudi dan UEA memanfaatkan pemberian dana kepada Trump dengan harapan dapat memengaruhi kebijakan AS.

Halaman:


Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X