Tiga Ekor Gajah Liar Ditemukan Mati Diracun di Malaysia

Kompas.com - 07/06/2019, 14:44 WIB
Kawanan gajah liar terlihat di Malaysia. SHUTTERSTOCKKawanan gajah liar terlihat di Malaysia.

JOHOR, KOMPAS.com - Tiga bangkai gajah liar ditemukan mati di dekat kawasan perkebunan kelapa sawit di Malaysia. Ketiga gajah itu diketahui mati karena diracun.

Kasus ini menjadi kesekian kalinya yang menimpa hewan terancam punah itu yang mati di dekat permukiman manusia.

Kepolisian negara bagian Johor, Malaysia selatan, menemukan bangkai gajah itu pada Selasa (4/6/2019) lalu dan langsung melaporkannya pada petugas satwa liar.

"Kami melakukan pemeriksaan pasca-kematian pada tiga bangkai gajah betina berusia antara 18 hingga 22 tahun itu. Dari hasil pemeriksaan diketahui jika ketiga gajah itu mati karena racun," kata Direktur Jenderal Departemen Taman Margasatwa dan Taman Nasional Malaysia Abdul Kadir Abu Hashim, kepada AFP, Jumat (7/6/2019).

Baca juga: Sedang Meditasi, Biksu Ini Tewas Diinjak Gajah Liar

Tiga ekor gajah yang mati diyakini merupakan bagian dari kawanan gajah dari hutan cagar alam terdekat yang terdiri dari sekitar 30 ekor gajah.

Pagar listrik yang dibangun untuk menjauhkan gajah dari perkebunan milik warga desa kerap kali tidak mampu menghalangi gajah-gajah itu untuk menerobos hingga memasuki wilayah perkebunan

Warga desa pun akhirnya mengambil langkah membunuh gajah yang dianggap sebagai hama itu dengan racun.

"Kami telah mengambil sampel hati dan ginjal dari gajah yang mati untuk diperiksa demi mengetahui jenis racun yang digunakan," kata Menteri Sumber Daya Alam, Xavier Jayakumar Arulanandam.

Malaysia telah mencatat serentetan kasus pembunuhan gajah liar akibat permukiman manusia serta perkebunan dan pertanian yang semakin luas hingga mendekati habitat hewan itu.

Tahun lalu, enam ekor gajah Borneo ditemukan mati diracun di perkebunan kelapa sawit di negara bagian Sabah, Malaysia timur.

Halaman:


Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X