Pemimpin Kudeta Ini Terpilih Jadi Perdana Menteri Thailand

Kompas.com - 06/06/2019, 15:49 WIB
Prayuth Chan-ocha ReutersPrayuth Chan-ocha

BANGKOK, KOMPAS.com - Eks pemimpin militer Thailand Prayut Chan-o-cha dilaporkan terpilih jadi perdana menteri sipil pertama sejak kudeta yang dia laksanakan di 2014.

Dalam pengumuman yang disampaikan Rabu malam waktu setempat (5/6/2019), Chan-o-cha mengalahkan miliuner Thanathorn Juangroongruangkit yang memimpin blok anti-militer.

Dilanir AFP via Channel News Asia Kamis (6/6/2019), eks jenderal itu mendapatkan 500 suara. Sementara Juangroongruangkit memperoleh 244 suara.

Baca juga: Kelabui Petugas, 2 Warga Thailand Nekat Telan Narkoba

Keberhasilan Chan-o-cha dikarenakan dukungan 250 senat yang dipilih sendiri dan pengaruh swing voter yang baru menentukan pilihan setelah dilakukan lobi.

Senat yang ditunjuk oleh junta militer, berisikan sejumlah perwira dan loyalis, dapat dikenali ketika membacakan nama Chan-o-cha dengan rambut cepak.

Kemenangannya seakan menjadi klimaks perjalanan Chan-o-cha dari jenderal yang melakukan kudeta hingga menjadi perdana menteri dengan klaim meyakinkan.

Meski begitu, Thailand masih terbelah buntut 13 tahun selalu terjadi kudeta, aksi protes yang berujung kepada kekerasan, hingga pemerintah yang berumur pendek.

Di akar rumput, terjadi rivalitas antara konservatif pro-militer dengan pendukung demokrasi yang disokong kelas menengah dan bawah yang khawatir dengan kepemimpinan sang mantan jenderal.

Kritik yang berhembus menyatakan Chan-o-cha dianggap kurang mempunyai visi sebagai pemimpin sipil. Dia dianggap gagal menghidupkan kembali ekonomi Thailand.

Selain itu, petahana berusia 65 tahun tersebut juga dianggap tak bisa menjembatani ketidaksetaraan hingga memulihkan perpecahan politik yang terjadi.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X