Kompas.com - 04/06/2019, 10:11 WIB

CARACAS, KOMPAS.com - Keputusasaan masyarakat Venezuela terhadap kehidupan mereka semakin meningkat. Banyak dari mereka harus menderita akibat krisis ekonomi yang melanda negara tersebut.

Eks pekerja minyak Jairo Pena bahkan tidak tahu lagi harus berbuat apa agar terjadi perubahan. Dia memilih untuk berbaring di selembar karton, sementara kepalanya dibungkur perban.

Matanya berkaca-kaca, setelah petugas medis membujuknya untuk menyesap air. Di leher pria berusia 65 tahun itu tergantung papan bertuliskan alasannya menolak makan.

Baca juga: Inflasi Venezuela Sepanjang 2018 Dilaporkan Capai 1,7 Juta Persen

"Huelga de Hambre," bunyi tulisan itu, yang berarti mogok makan.

Melansir dari NBC News, Selasa (4/6/2019), Pena dan puluhan mantan pekerja minyak lainnya meminta upah dan kompensasi yang dijanjikan pemerintah lebih dari satu dekade lalu.

Sekilas, 40 pria itu nampak seperti tunawisma. Beberapa dari mereka tidak memakai alas kaki dan bertelanjang dada untuk memamerkan tubuh kurus,

Mereka adalah para pekerja minyak yang pernah menjadi tulang punggung pemerintahan era Presiden Hugo Chavez.

Dulunya, mereka memegang pekerjaan yang paling diidamkan di negeri itu, yaitu bekerja untuk perusahaan minyak seperti ExxonMobil dan raksasa minya Venezuela, PDVSA.

Bukannya menikmati masa pensiun, mereka menghabiskan 16 bulan terakhir jauh dari rumah untuk berkumpul di alun-alun Caracas, mengajukan petisi kepada pemerintah.

Salah satu putri Pena, Jinny, berada di samping ayahnya sambil berlinangan air mata.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber NBC News
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.