Paus Fransiskus Minta Maaf kepada Komunitas Gipsi di Romania

Kompas.com - 03/06/2019, 10:08 WIB
Paus Fransiskus bertemu dengan anggota komunitas Rom di distrik Barbu Lautaru di Blaj, Romania, Minggu (2/6/2019). (Vatican Media via Reuters) VATICAN MEDIAPaus Fransiskus bertemu dengan anggota komunitas Rom di distrik Barbu Lautaru di Blaj, Romania, Minggu (2/6/2019). (Vatican Media via Reuters)

BUKARES, KOMPAS.com - Paus Fransiskus menyampaikan permintaan maaf kepada orang Rom atau Romani atau Gipsi di Romania atas diskriminasi Gereja Katolik terhadap mereka.

Seperti diketahui, banyak orang Rom telah menghadapi penganiayaan di Eropa selama berabad-abad. Ratusan ribu dari mereka diperkirakan telah terbunuh selama peristiwa Holocaust.

Saat ini, sekitar 10 persen dari 20 juta penduduk Romania merupakan orang Rom, kelompok etnik minoritas yang berbahasa Romani.

"Saya meminta maaf atas nama Gereja, dan saya meminta maaf kepada kalian," katanya kepada Komunitas Rom di pusat kota Blaj, Minggu (2/6/2019).

Baca juga: Paus Fransiskus Bersedia Hadapi Trump untuk Menentang Tembok Perbatasan

"Untuk semua waktu dalam sejarah saat kami mendiskriinasi, menganiaya, dan kelihatan tidak setuju dengan Anda," ucapnya, seperti dikutip dari AFP.

"Hati saya berat, terbebani oleh banyak pengalaman diskriminasi, segregasi, dan penganiayaan yang dialami komunitas kalian," imbuhnya.

Pertemuan dengan Komunitas Rom digelar setelah upacara beatifikasi 7 uskup yang dipenjara dan disiksa selama pemerintahan Komunis di Romania.

Kala itu, pihak berwenang menahan mereka pada 1948 karena berkhianat setelah menolak untuk pindah agama menjadi Kristen Ortodoks. Para uskup meninggal dalam penjara dan dimakamkan secara rahasia.

Diwartakan BBC, 7 uskup itu merupakan bagian dari Gereja Katolik Timur, kelompok agama yang mempraktikkan ritual Kristen Ortodoks tapi mengakui otoritas Paus.

Ketika rezim Komunis mengambil alih kekuasaan di Romania setelah berakhirnya Perang Dunia II, pihak berwenang melarang keberadaan Katolik Timur.

Menurut data sensus 2011, hanya sekitar 150.000 umat Katolik Timur yang tersisa di Romania.

Sejarawan meyakini, ribuan orang penduduk Romania telah dieksekusi oleh otoritas Komunis, dan banyak lagi yang dipenjara dan disiksa.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber BBC,AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Internasional
Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Internasional
Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Internasional
Pria Thailand Kisahkan Cacing Pita Diduga Sepanjang 10 Meter Keluar dari Anus Saat BAB

Pria Thailand Kisahkan Cacing Pita Diduga Sepanjang 10 Meter Keluar dari Anus Saat BAB

Internasional
Menang Telak di Pemilu Inggris, Apa Resep Kemenangan Boris Johnson?

Menang Telak di Pemilu Inggris, Apa Resep Kemenangan Boris Johnson?

Internasional
Keluarga Gajah Terekam Menginvasi Hotel di Zambia untuk Sarapan

Keluarga Gajah Terekam Menginvasi Hotel di Zambia untuk Sarapan

Internasional
Trump Kritik Greta Thunberg: Pergilah Menonton Film Bersama Teman!

Trump Kritik Greta Thunberg: Pergilah Menonton Film Bersama Teman!

Internasional
Perdana Menteri Boris Johnson Raih Kursi Mayoritas di Pemilu Inggris

Perdana Menteri Boris Johnson Raih Kursi Mayoritas di Pemilu Inggris

Internasional
Myanmar Dituduh Genosida Rohingya, Ini Peringatan Aung San Suu Kyi

Myanmar Dituduh Genosida Rohingya, Ini Peringatan Aung San Suu Kyi

Internasional
AS Uji Coba Rudal Balistik ke Samudra Pasifik

AS Uji Coba Rudal Balistik ke Samudra Pasifik

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] AU AS Unggul dari Rusia dan China | Bocah Tendang Mobil yang Tabrak Ibunya

[POPULER INTERNASIONAL] AU AS Unggul dari Rusia dan China | Bocah Tendang Mobil yang Tabrak Ibunya

Internasional
Studi: Angkatan Udara AS Unggul Jauh dari Rusia dan China

Studi: Angkatan Udara AS Unggul Jauh dari Rusia dan China

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X