Kompas.com - 02/06/2019, 18:49 WIB

COLOMBO, KOMPAS.com - Kepala polisi Sri Lanka yang ditangguhkan telah mengajukan petisi ke Mahkamah Agung dan menuduh Presiden Maithripala Sirisena telah gagal mencegah serangan bom Minggu Paskah yang menewaskan 258 orang.

Dalam dokumen keluhan setebal 20 halaman, Inspektur Jenderal Pujith Jayasundara mengungkapkan adanya kesenjangan komunikasi yang serius antara badan-badan intelijen dengan badan keamanan pemerintah yang semuanya berada di bawah tanggung jawab presiden.

Sementara dalam petisi yang diajukan ke pengadilan Sri Lanka pekan lalu, dan sempat dilihat oleh AFP, Minggu (2/6/2019), Jenderal Jayasundara mengatakan, agen mata-mata utama negara, SIS, memerintahkannya untuk menghentikan penyelidikan terhadap para militan yang sedang dilakukan polisi, tahun lalu.

SIS, yang melapor langsung kepada presiden, menginginkan Departemen Investigasi Teroris di kepolisian untuk menghentikan seluruh penyelidikan terhadap faksi-faksi ekstremis, termasuk National Thowheeth Jamaath (NTJ) yang disebut sebagai pelaku pemboman Minggu Paskah.

Baca juga: Presiden Sri Lanka Perpanjang Keadaan Darurat Negara selama 30 Hari

Jenderal Jayasundara mengatakan, kepala SIS, Nilantha Jayawardena, tidak menganggap serius intelijen yang dibagikan oleh negara tetangga, India, yang memperingatkan tentang serangan oleh kelompok militan NTJ.

Jayasundara mengatakan, meski SIS tidak membagi peringatan tersebut dengan kepolisian, dirinya telah memulai langkah untuk memperingatkan para pejabat seniornya. Tetapi dia tidak menerima masukan dari agen mata-mata utama.

Presiden Sirisena sebelumnya telah menangguhkan Jenderal Jayasundara setelah dia menolak menerima tanggung jawab atas serangan mematikan di tiga hotel dan tiga gereja itu.

Jayasundara mengklaim dirinya dijanjikan jabatan diplomatik apabila menerima kesalahan dan mengundurkan diri, tetapi dia menolak karena merasa yakin tidak bertanggung jawab atas insiden kegagalan intelijen tersebut.

Dia mengatakan telah lama dikesampingkan oleh presiden, sejak terjadinya keretakan politik antara presiden dengan perdana menteri Ranil Wickremesinghe sejak bulan Oktober.

Petisi Jayasundara datang beberapa hari setelah Presiden Sirisena secara terbuka menegur pejabat intelijen lainnya, Sisira Mendis, setelah ia mengatakan kepada panel parlemen bahwa bom bunuh diri Paskah bisa dihindari.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.