Balas Serangan Roket, Israel Tembakkan Rudal yang Tewaskan 3 Tentara Suriah

Kompas.com - 02/06/2019, 14:52 WIB
Ilustrasi peluncuran rudal dari pangkalan udara Palmachim di pusat Israel pada Juli 2018 lalu. THE TIMES OF ISRAEL / ISRAEL DEFENSE MINISTRYIlustrasi peluncuran rudal dari pangkalan udara Palmachim di pusat Israel pada Juli 2018 lalu.

DAMASKUS, KOMPAS.com - Setidaknya tiga tentara Suriah tewas dan tujuh lainnya cedera, akibat serangan rudal yang dilancarkan Israel ke provinsi Quneitra, Minggu (2/6/2019).

Serangan misil itu disebut Israel sebagai balasan atas dua roket yang ditembakkan oleh Suriah dari Gunung Hermon, Dataran Tinggi Golan, Sabtu (1/6/2019) malam.

"Setelah menargetkan pinggiran ibu kota Damaskus, Israel memperbarui agresinya dengan menembakkan beberapa rudal ke wilayah pedesaan di timur Quneitra," tulis kantor berita resmi Suriah, SANA, dalam laporannya, Minggu (2/6/2019).

"Agresi tersebut mengakibatkan tiga tentara menjadi martir dan tujuh lainnya terluka, dengan tambahan kerugian material," lanjut laporan tersebut, seperti dikutip AFP.


Baca juga: Peta Kemenlu AS Masukkan Dataran Tinggi Golan sebagai Wilayah Israel

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa dia telah memerintahkan serangan tersebut, yang disebutnya sebagai balasan atas serangan ke wilayah negaranya.

"Kami tidak akan mentolerir tembakan ke wilayah kami dan akan menanggapi dengan paksa setiap agresi terhadap kami," kata Netanyahu.

Pernyataan militer Israel menyatakan mereka mengarahkan serangan ke dua artileri Suriah, sejumlah pos pengamatan dan intelijen di Dataran Tinggi Golan, serta sebuah sistem pertahanan udara SA-2.

Badan Observasi Suriah untuk Hak Asasi Manusia, yang bermarkas di Inggris, mengatakan, gudang dan posisi di wilayah Kesswa, di mana pasukan Suriah dan Iran, serta Hezbollah Lebanon ditempatkan, juga menjadi sasaran serangan.

Israel telah melancarkan ratusan kali serangan udara ke Suriah, dengan sebagian besar diklaim menargetkan keberadaan Iran dan sekutunya, Hezbollah.

Israel berulang kali menegaskan bakal bertekad mencegah Iran memperluas keberadaan militernya di Suriah, di mana Teheran menjadi pendukung rezim pemerintahan Presiden Bashar al-Assad, dalam peperangan selama delapan tahun yang telah menewaskan lebih dari 370.000 orang.

Negara Yahudi itu menegaskan bahwa mereka memiliki hak untuk terus menargetkan posisi di Suriah yang dikendalikan Iran maupun Hezbollah Lebanon.

Baca juga: Serangan Udara Rusia di Suriah Tewaskan 10 Warga Sipil

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Internasional
Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Internasional
Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Internasional
Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Internasional
Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Internasional
Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung 'Teroris' di Suriah

Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung "Teroris" di Suriah

Internasional
Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Internasional
Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Internasional
Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Internasional
Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak 'Rahasiakan' Halaman Depan

Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak "Rahasiakan" Halaman Depan

Internasional
Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Internasional
Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Internasional
Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Internasional
Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Internasional
Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X