Rusia Disebut Tembak Malaysia Airlines MH17, Mahathir: Buktinya Mana?

Kompas.com - 31/05/2019, 15:25 WIB
Pesawat Malaysia Airlines MH17 yang  jatuh pada Juli 2014 menewaskan seluruh 298 penumpang dan awaknya. BBCPesawat Malaysia Airlines MH17 yang jatuh pada Juli 2014 menewaskan seluruh 298 penumpang dan awaknya.

TOKYO, KOMPAS.com - Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad angkat suara terkait tuduhan Rusia yang telah menembak pesawat Malaysia Airlines MH17 2014 silam.

Sebelumnya Tim Investigasi Gabungan (JIT) menyatakan rudal Buk yang disinyalir jadi penyebab jatuhnya pesawat MH17 ditembakkan Brigade Anti-serangan Udara Rusia ke-53

Dilansir Bernama via Russian Today Jumat (31/5/2019), Mahathir berkata Malaysia menerima laporan Belanda bahwa rudal yang ditembakkan "dibuat oleh Rusia".

Baca juga: Rusia: Ada Bukti Ukraina yang Tembak Jatuh Malaysia Airlines MH17

Namun menurutnya, untuk memastikan Rusia yang bertanggung jawab merontokkan pesawat yang tengah terbang di kawasan timur Ukraina itu membutuhkan banyak bukti.

"Mereka menuduh Rusia. Namun buktinya mana?" tanya PM berjuluk Dr M itu ketika menjadi pembicara dalam acara Japanese Foreign Correspondents Club (FCCJ) di Tokyo, Jepang.

Mahathir menjelaskan, bisa saja rudal itu ditembakkan oleh kelompok pemberontak Ukraina, atau malah pasukan Ukraina sendiri. "Anda butuh bukti kuat bahwa rudal itu ditembakkan Rusia," jelasnya.

PM berusia 83 tahun itu menuturkan, dia pribadi tidak terlalu yakin jika Rusia maupun kelompok yang berafiliasi dengan mereka adalah pelaku penembakan.

Namun dia melanjutkan teori itu bergantung kepada penyelidikan yang dilakukan profesional. "Saya tidak yakin organisasi yang sangat disiplin jadi pelakunya," papar dia.

Dia melanjutkan meski Malaysia merupakan anggota JIT, namun negaranya dilarang untuk mendapatkan akses memperoleh data rekaman penerbangan pesawat.

Mahathir mengaku tidak tahu mengapa Malaysia tidak diperbolehkan mendapat akses ke kotak hitam. Dia menduga kasus tersebut sudah sarat akan muatan politis.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X