Pendukung Biksu Radikal "Buddhist bin Laden" Protes Perintah Penangkapan Polisi Myanmar

Kompas.com - 31/05/2019, 09:39 WIB
Ashin Wirathu. Seorang biksu yang dianggap sebagai penghasut. Dia kini diburu polisi setelah berkomentar menghina Aung San Suu Kyi. AFP/Sai Aung MainAshin Wirathu. Seorang biksu yang dianggap sebagai penghasut. Dia kini diburu polisi setelah berkomentar menghina Aung San Suu Kyi.

NAYPYIDAW, KOMPAS.com - Ratusan pendukung biksu nasionalis Ashin Wirathu menggelar demonstrasi memprotes perintah penangkapan yang dilayangkan polisi Myanmar.

Dilaansir Channel News Asia Kamis (30/5/2019) ratusan pendukung biksu radikal berjuluk "Buddhist bin Laden" itu menggelar unjuk rasa di pagoda paling suci.

Wirathu dikenal karena retorika kerasnya terhadap Muslim minoritas, namun perintah penangkapannya terjadi sejak dia dianggap menghina Aung San Suu Kyi.

Baca juga: Polisi Myanmar Buru Biksu Radikal Berjuluk Buddhist bin Laden


Sedikitnya 300 orang berkumpul di luar Pagoda Shwedagon di Yangon. Mereka memprotes pasal penghasutan yang dituduhkan kepada Wirathu, seperti dikutip Reuters.

Salah seorang akticis bernama Win Ko Ko Lat kepada awak media mengatakan, Wirathu hanya mengkritik pemerintah secara terbuka sebagai warga negara.

"Menggunakan pasal upaya menghasut kepadanya adalah perbuatan tidak adil," kecam Win. Perintah penangkapan diterbitkan oleh Pengadilan Yangon pada Selasa (28/5/2019).

Polisi dilaporkan masih belum menetapkan dasar yang tepat berdasarkan pasal "membawa ujaran kebencian atau penghinaan" dalam menyuarakan ketidakpuasan kepada pemerintah.

Dalam pidato terbarunya, Wirathu menuduh pemerintah Suu Kyi melakukan korupsi dan berusaha mengganti konstitusi yang bisa mengurangi otoritas militer.

Selama puluhan tahun, militer menguasai Myanmar hingga terjadi transisi kekuasaan kepada kalangan sipil pada 2011. Wirathu pun menjadi sosok berpengaruh sejak transisi itu.

Biksu itu dilaporkan berada di kota Mandalay. Namun baik polisi maupun para pendukungnya tidak bisa mengetahui di mana sang biksu kini berada.

Jika dia ditangkap, ini bukan kali pertama Wirathu dipenjara. Pada 2003, dia pernah meringkuk di sel di masa junta militer. Namun dibebaskan karena amnesti di 2012.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Internasional
Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Internasional
Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Internasional
Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak 'Rahasiakan' Halaman Depan

Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak "Rahasiakan" Halaman Depan

Internasional
Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Internasional
Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Internasional
Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Internasional
Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Internasional
Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Internasional
Bubarkan Demonstran, Polisi Hong Kong 'Tak Sengaja' Tembakkan Meriam Air ke Arah Masjid

Bubarkan Demonstran, Polisi Hong Kong "Tak Sengaja" Tembakkan Meriam Air ke Arah Masjid

Internasional
Patuhi Kesepakatan Gencatan Senjata, Pasukan Kurdi Suriah Tinggalkan 'Zona Aman'

Patuhi Kesepakatan Gencatan Senjata, Pasukan Kurdi Suriah Tinggalkan "Zona Aman"

Internasional
Mutiara Berusia 8.000 Tahun Bakal Dipamerkan Pertama Kali di Abu Dhabi

Mutiara Berusia 8.000 Tahun Bakal Dipamerkan Pertama Kali di Abu Dhabi

Internasional
Hadiri Pelantikan Jokowi, Ini Kerja Sama Bilateral yang Ingin Ditingkatkan PM Singapura

Hadiri Pelantikan Jokowi, Ini Kerja Sama Bilateral yang Ingin Ditingkatkan PM Singapura

Internasional
Berusaha Bunuh Pasukan SAS Inggris, ISIS Pasang Bom Bunuh Diri di Bra

Berusaha Bunuh Pasukan SAS Inggris, ISIS Pasang Bom Bunuh Diri di Bra

Internasional
Mahathir Tiba di Jakarta untuk Hadiri Pelantikan Jokowi-Ma'ruf Amin

Mahathir Tiba di Jakarta untuk Hadiri Pelantikan Jokowi-Ma'ruf Amin

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X