Dituduh Bohong soal Brexit, Boris Johnson Akan Hadapi Persidangan

Kompas.com - 29/05/2019, 21:28 WIB
Mantan Menteri Luar Negeri Inggris Boris Johnson. (REUTERS/Darren Staples) Toby MelvilleMantan Menteri Luar Negeri Inggris Boris Johnson. (REUTERS/Darren Staples)

LONDON, KOMPAS.com - Mantan Menteri Luar Negeri Inggris sekaligus kandidat terdepan untuk menjadi Perdana Menteri Inggris berikutnya, Boris Johnson, harus menghadapi pengadilan.

Pasalnya, dia dituduh secara sadar berbohong dalam kampanye referendum Brexit.

Diwartakan kantor berita AFP, Rabu (29/5/2019), Johnson akan dipanggil untuk hadir di pengadilan.

Baca juga: Boris Johnson Samakan Salam Adu-Hidung Maori dengan Aksi Headbutt


Dia dituding berbohong tentang Brexit, dengan mengklaim Inggris telah mengirim 350 juta poundsterling (Rp 6,3 triliun) setiap pekan ke Uni Eropa.

Jumlah pasti kontribusi Inggris secara bersih terhadap Uni Eropa menjadi slaah satu masalah terbesar selama kampanye refendum Brexit pada 2016.

Pengusaha bernama Marcus Ball telah mendanai penuntutan tersebut secara pribadi.

Melalui pengacaranya, Ball menuding Johnson telah berulang kali berbohong dan menyesatkan rakyat Inggris mengenai biaya keanggotaan Uni Eropa.

Ball menyebut mantan wali kota London itu tahu klaim semacam itu adalah bohong dan menyesatkan.

Dalam putusan tertulisnya, Hakim Distrik Margot Colemam mempertimbangkan kembali kasus tersebut.

"Terduga akan diminta untuk menghadapi pengadilan terkait pemeriksaan pendahuluan, dan kasus tersebut akan dikirim ke pengadilan negara untuk diadili," katanya.

Melansir Reuters, pengacara Johnson berpendapat kasus tersebut tidak lebih dari aksi keras oleh mereka yang menentang Brexit.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Reuters,AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dibilang 'Muka Dua', PM Kanada Akui Bergosip soal Trump di Pertemuan NATO

Dibilang "Muka Dua", PM Kanada Akui Bergosip soal Trump di Pertemuan NATO

Internasional
Kembali Disebut Trump 'Pria Roket', Kim Jong Un Tidak Senang

Kembali Disebut Trump "Pria Roket", Kim Jong Un Tidak Senang

Internasional
Trump Sebut Perdana Menteri Kanada 'Si Muka Dua' di Pertemuan NATO

Trump Sebut Perdana Menteri Kanada "Si Muka Dua" di Pertemuan NATO

Internasional
13 Orang di Filipina Tewas akibat Amukan Topan Kammuri

13 Orang di Filipina Tewas akibat Amukan Topan Kammuri

Internasional
Penembakan di Pangkalan Pearl Harbor, 3 Orang Tewas Termasuk Pelaku

Penembakan di Pangkalan Pearl Harbor, 3 Orang Tewas Termasuk Pelaku

Internasional
Jokowi Raih Asian of the Year 2019, Dianggap Pemimpin Jujur dan Efektif

Jokowi Raih Asian of the Year 2019, Dianggap Pemimpin Jujur dan Efektif

Internasional
Presiden Jokowi Dinobatkan sebagai Asian of the Year 2019 oleh Media Singapura The Straits Times

Presiden Jokowi Dinobatkan sebagai Asian of the Year 2019 oleh Media Singapura The Straits Times

Internasional
Trump Batalkan Konferensi Pers Terakhir di Pertemuan NATO, Ada Apa?

Trump Batalkan Konferensi Pers Terakhir di Pertemuan NATO, Ada Apa?

Internasional
AS Pertimbangkan Kirim 14.000 Tentara Tambahan ke Timur Tengah

AS Pertimbangkan Kirim 14.000 Tentara Tambahan ke Timur Tengah

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] China Beri Peringatan kepada AS | Pemimpin Dunia Ketahuan Bergosip soal Trump

[POPULER INTERNASIONAL] China Beri Peringatan kepada AS | Pemimpin Dunia Ketahuan Bergosip soal Trump

Internasional
Ibu Ini Ditangkap Setelah Jual Bayinya Seharga Rp 31 Juta

Ibu Ini Ditangkap Setelah Jual Bayinya Seharga Rp 31 Juta

Internasional
Korut Rilis Gambar Kim Jong Un Tunggangi Kuda Putih di Gunung Keramat Paektu

Korut Rilis Gambar Kim Jong Un Tunggangi Kuda Putih di Gunung Keramat Paektu

Internasional
Sempat Calon Unggulan, Senator Kamala Harris Mundur dari Pertarungan Pilpres AS 2020

Sempat Calon Unggulan, Senator Kamala Harris Mundur dari Pertarungan Pilpres AS 2020

Internasional
6 Orang Tewas Diserang di Afghanistan, Salah Satunya Dokter asal Jepang

6 Orang Tewas Diserang di Afghanistan, Salah Satunya Dokter asal Jepang

Internasional
UU soal Muslim Uighur Disahkan, China: AS Bakal Membayar Akibatnya

UU soal Muslim Uighur Disahkan, China: AS Bakal Membayar Akibatnya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X