Malaysia Mulai Kirim 3.000 Ton Limbah Plastik Kembali ke Negara Asal

Kompas.com - 29/05/2019, 12:54 WIB
Menteri Lingkungan Hidup Malaysia, Yeo Bee Yin (tengah) menunjukkan sampel limbah plastik dari Australia yang akan dikirimkan kembali dari Port Klang. AFP / GETTY IMAGES / MOHD RASFANMenteri Lingkungan Hidup Malaysia, Yeo Bee Yin (tengah) menunjukkan sampel limbah plastik dari Australia yang akan dikirimkan kembali dari Port Klang.

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com - Pemerintah Malaysia menegaskan akan mengirimkan ribuan ton sampah plastik yang telah dibuang secara ilegal ke wilayah mereka, kembali ke negara asal.

Disampaikan Menteri Lingkungan Hidup Malaysia, Yeo Bee Yin, pada Selasa (28/5/2019), pemerintah akan mengirim sekitar 3.000 ton limbah plastik yang ditempatkan dalam kontainer-kontainer yang kini berada di pelabuhan Malaysia, kembali ke negara yang memproduksinya.

Sampah-sampah ilegal dalam 60 kontainer itu termasuk limbah kabel dari Inggris, limbah elektronik dan rumah tangga dari Amerika Utara, Jepang, Arab Saudi, dan China, serta limbah kepingan CD dari Bangladesh, dan limbah karton susu terkontaminasi dari Australia. Demikian dilaporkan Newsweek.

Disampaikan Yeo Bee Yin, sebanyak 10 dari 60 kontainer tersebut akan meninggalkan pantai Malaysia dalam waktu dua pekan.

Baca juga: Di Kedalaman 11 Km, Penjelajah Dasar Laut Temukan Sampah Milik Manusia

"Malaysia tidak akan menjadi tempat pembuangan sampah dunia," ujarnya pada April lalu, ketika penyelidikan pemerintah Malaysia menemuka bahwa AS, Australia, Inggris, dan Jerman, telah secara ilegal membuang sampah ke negara itu.

"Kami akan mengirim kembali (limbah) ke negara asal," tegas Yeo Bee Yin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Malaysia telah berada di garis depan "perang" melawan limbah asing sejak tahun lalu, saat Putrajaya menerbitkan undang-undang yang bertujuan menghentikan limbah asing yang terkontaminasi masuk ke pelabuhan.

Menurut The Guardian, Kuala Lumpur sejak itu telah mengembalikan sebanyak lima kontainer sampah ilegal ke Spanyol dan berencana mengirim kembali lebih banyak kontainer limbah ke AS, Inggris, dan juga Australia.

Menurut angka yang dirilis oleh Greenpeace, impor limbah plastik Malaysia mencapai 456.000 ton dalam enam bulan pertama tahun lalu.

Baca juga: Diancam Duterte, Kanada Bakal Ambil Sampah dari Filipina

Amerika Serikat, Inggris, Australia, Jerman, Spanyol, dan Perancis tercatat menjadi negara-negara pengekspor sampah terbesar.

Selain Malaysia, Thailand dan Vietnam juga telah memperkenalkan peraturan guna menangkal impor sampah ilegal, saat negara-negara Asia Tenggara lainnya mulai memerangi masalah serupa, yang muncul pertama kali usai China berhenti menerima limbah plastik dari seluruh dunia.

Larangan itu berdampak pada pasar daur ulang karena lebih dari 50 persen total limbah plastik, kertas, dan logam dunia diproses di China pada 2016.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Newsweek
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.