Perempuan Pelempar Telur ke Kepala PM Australia Resmi Jadi Terdakwa

Kompas.com - 27/05/2019, 20:57 WIB
Amber Holt diamankan petugas setelah melemparkan telur ke kepala PM Morrison. (ABC News/Adam Kennedy) Amber Holt diamankan petugas setelah melemparkan telur ke kepala PM Morrison. (ABC News/Adam Kennedy)

CANBERRA, KOMPAS.com - Amber Holt, perempuan yang melemparkan telur ke kepala Perdana Menteri Australia Scott Morrison saat berkampanye beberapa waktu lalu, resmi dijadikan terdakwa di Pengadilan Albany, Australia Barat.

PM Morrison saat itu sedang berbicara dengan pendukungnya dalam kampanye pemilu bersama organiasi Country Women's Association (CWA) awal Mei lalu.

Perempuan berusia 24 tahun itu didakwa melakukan penyerangan. Dia juga kedapatan memiliki obat terlarang setelah melemparkan telur ke kepala PM Morrison.

Baca juga: Saat Kampanye, Kepala PM Australia Dilempari Telur

Polisi menemukan ganja ketika melakukan pemeriksaan terhadap Holt. Dia telah ditahan sejak peristiwa pada 7 Mei itu.

Dalam persidangan pada Senin (27/5/2019), Holt mengaku bersalah atas kepemilikan narkoba. Namun, pengacaranya mengatakan terdakwa masih akan berkonsultasi mengenai tuduhan penyerangan.

Telur yang dilemparkan tersebut tidak pecah. Meski demikian. seorang perempuan berusia 70 tahun terjatuh dalam insiden tersebut.

Holt sekarang dibebaskan dengan jaminan, dan akan diajukan lagi ke Pengadilan Albany pada Juli 2019.

Menurut polisi, Holt berjalan di belakang Morrison dan melemparkan telur yang mengenai kepala pria berusia 51 tahun itu.

Dalam insiden tersebut, Morrison lebih mengkhawatirkan keadaan seorang perempuan lansia bernama Margaret Baxter, yang terjatuh karena keributan yang ditimbulkan.

Baca juga: Murid Sekolah di Australia Pamer Kemampuan Berbahasa dan Kesenian Indonesia

"Saya membantu dia berdiri dan memeluknya," kata Moorison di akun Twitternya.

Di hari kejadian, Baxter mengatakan dia terjatuh terduduk namun tidak mengalami kesakitan.

"Saya baru saja mengalami operasi di bagian perut, sehingga saya memegang bagian perut untuk memastikan tidak terkena pukulan atau injakan," katanya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X