Akibat Makan Sambil Duduk di Kursi, Pria Ini Dibunuh

Kompas.com - 21/05/2019, 13:44 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.
|

NEW DELHI, KOMPAS.com - Aroma kemarahan sekaligus ketidakberdayaan menyelimuti komunitas Dalit, di desa Kot yang terpencil di India.

Bulan lalu, sekelompok sekelompok pria berkasta lebih tinggi mengeroyok Jitendra (21) seorang pria asal komunitas Dalit.

Begitu parah luka yang diderita Jitendra sehingga pemuda itu meninggal dunia sembilan hari kemudian.

Apa salah Jitendra hingga harus kehilangan nyawa seperti itu? Dia hanya duduk dan makan di kursi di hadapan para pria itu di sebuah pesta pernikahan.

Baca juga: Mencintai Gadis Berbeda Kasta, Pemuda Ini Dipukuli Pakai Sepatu

Tak satu pun dari ratusan tamu yang hadir dalam pesta itu, termasuk seorang pemuda Dalit, mau  memberi kesaksian apa yang terjadi terhadap Jitendra pada 26 April lalu.

Khawatir akan pembalasan pelaku, para tetamu paling jauh hanya mengaku berada di pesta perkawinan itu.

Hanya polisi yang secara terbuka menjelaskan peristiwa tersebut.

Makanan yang disajikan dalam pesta itu dimasak warga yang berasal dari kasta lebih tinggi.

Sebab, sebagian besar warga di kawasan terpencil itu tidak mau menyentuh makanan yang dimasak komunitas Dalit, kasta terendah dalam agama Hindu.

"Perkelahian terjadi saat makanan disajikan. Kontroversi muncul terkait siapa yang boleh duduk di kursi," kata perwira polisi Ashok Kumar.

Dalit, dulu disebut sebagai "yang tak boleh disentuh", sudah lama mengalami penindasan dari warga dengan kasta yang lebih tinggi.

Komunitas Dalit masih terus mengalami kekerasan di seluruh India dan upaya untuk mengangkat komunitas ini secara sosial selalu digagalkan.

Sebagai contoh, empat prosesi pernikahan komunitas Dalit di negara bagian Gujarat diserang warga dalam pekan pertama Mei.

Masih kerap ditemukan laporan seorang anggota komunitas Dalit diancam, dipukuli, bahkan dibunuh karena sebab yang amat sepele.

Budaya semacam ini amat jelas terlihat termasuk di desa Kot yang berada di kawasan pegunungan negara bagian Uttarakhand.

Jitendra, ujar beberapa orang, meninggalkan pesta pernikahan itu sambil menangis. Namun, di tengah jalan disergap dan diserang lagi dengan lebih brutal.

Ibu Jitendra, Geeta Devi menemukan putranya terkapar tak berdaya di luar rumahnya keesokan harinya.

"Dia mungkin tergeletak di sana sepanjang malam. Di tubuhnya ada memar dan luka. Dia mencoba bicara tetapi tidak bisa," ujar Geeta.

Geeta tak tahu siapa yang meninggalkan anaknya tergeletak begitu saja di luar rumah. Satu hal yang pasti, Jitendra meninggal dunia sembilan hari kemudian.

Kematian Jitendra menjadi tragedi ganda bagi Geeta yang ditinggal mati suaminya lima tahun lalu.

Sejak suaminya meninggal, Jitendra yang berprofesi sebagai tukang kayu menjadi tulang punggung keluarga dan harus berhenti sekolah untuk bekerja.

Baca juga: Kasta, Kepercayaan, dan Konflik di Balik Perpolitikan India

Keluarga dan teman-temannya, menggambarkan Jitendra sebagai sosok pendiam yang tak banyak bicara.

Keluarga Jitendra menuntut keadilan, tetapi tak banyak mendapat dukungan dari komunitasnya sendiri.

"Ada ketakutan. Keluarga ini tingga di kawasan terpencil. Mereka tak punya tanah dan rapuh secara ekonomi," kata aktivis Dalit, Jabar Singh Verma.

"Di desa-desa sekitar, komunitas Dalit kalah jumlah dibanding warga dari kasta yang lebih tinggi," tambah Jabar.

Dari 50 keluarga yang tinggal di desa Kot, hanya 12 atau 13 keluarga yang merupakan anggota komunitas Dalit.

Polisi sejauh ini sudah menangkap tujuh orang terkait dengan kematian Jitendra. Namun, semuanya membantah terlibat pembunuhan itu.

"Ini konspirasi terhadap keluarga kami. Mengapa ayah saya harus menggunakan cercaan kasta dalam pernikahan Dalit?" ujar seorang perempuan yang ayah, kakak, dan pamannya ikut ditangkap polisi.

"Dia (Jitendra) pasti malu karena dipukuli dan menelan puluhan pil yang berujung kematiannya," ujar seorang pria dari kasta lebih tinggi.

Namun, warga Dalit di desa itu, yang marah akibat kematian Jitendra, membantah tuduhan tersebut.

Mereka mengatakan, Jitendra memang menderita epilepsi tetapi menegaskan pemuda itu tak mungkin mengalami overdosis obat.

Meski marah, sebagian besar  keluarga Dalit di desa Kot lebih memilih diam.

"Ini disebabkan karena secara ekonomi mereka bergantung kepada warga dengan kasta lebih tinggi," kata seorang aktivis, Daulat Kunwar.

"Sebagian besar warga Dalit tak punya tanah. Mereka bekerja di ladang milik warga kaya dari kasta lebih tinggi. Mereka tahu konsekuensinya jika melawan," tambah dia.

Keluarga Jitendra sudah mengalami konsekuensinya. Geeta Devi mengatakan, mereka ditekan agar tidak menyampaikan kebenaran.

Baca juga: Cintai Pria Beda Kasta, Gadis Ini Dibunuh Ayah Kandungnya

"Beberapa orang datang ke kediaman kami dan berusaha menakut-nakuti kami. Tak ada yang mendukung kami, tetapi saya tidak akan menyerah untuk mendapatkan keadilan," Geeta menegaskan.

Warga Dalit berujumlah 19 persen dari seluruh penduduk Uttarakhand dan kekerasan terhadap Dalit memiliki catatan panjang di negara bagian ini.




Sumber BBC
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X