Perempuan Korea Utara Dijual Sebagai Budak Seks di China

Kompas.com - 21/05/2019, 12:42 WIB
Ilustrasi perdagangan manusiaHANDINING Ilustrasi perdagangan manusia

BEIJING, KOMPAS.com - Ribuan perempuan asal Korea Utara dipaksa menjadi pekerja seks di China. Demikian hasil laporan sebuah organisasi HAM yang berbasis di London, Inggris.

Mereka diculik dan dijual sebagai PSK atau dipaksa menikahi pria China. Demikian laporan Inisiatif Masa Depan Korea.

Organisasi ini mengatakan, nilai perdagangan perempuan ini menghasilkan setidaknya 100 juta dollar AS atau sekitar Rp 1,4 triliun per tahun untuk berbagai kelompok kejahatan.

Baca juga: Seoul Siap Beri Bantuan Kemanusiaan ke Korea Utara Senilai Rp 115 Miliar

Para perempuan itu tak bisa berbuat apa-apa karena pilihan lain adalah dipulangkan ke Korea Utara di mana mereka terancam mendapat siksaan.

"Korban dijual sebagai PSK dengan paling murah dengan harga 30 yuan (Rp 62.000) dan 1.000 yuan (Rp 2 juta) jika di jual sebagai istri," kata penulis laporan, Yoon He-soon.

"Mereka juga dijual ke situs-situs sex untuk diekploitasi oleh para penonton di seluruh dunia secara online," tambah Yoon.

Para perempuan yang berusia antara 12-29 tahun ini diculik dan dijual di China atau diperdagangkan langsung dari Korea Utara.

Banyak di antara mereka pernah dijual lebih dari satu kali dan dipaksa menjalani lebih dari satu bentuk perbudakan seks dalam kurun waktu setahun setelah mereka meninggalkan Korea Utara.

Sebagian besar dari mereka dipekerjakan di rumah-rumah bordil di wilayah timur laut China tempat banyak pekerja migran berdiam.

Para perempuan itu juga dipaksa bekerja di industri seks siber untuk melakukan aksi seksual dan kerap mengalami serangan seksual di depan kamera.

Para pelanggan situs-situs semacam ini sebagian besar diyakini berasal dari Korea Selatan.

Perempuan yang dipaksa menikah biasanya dijual di kawasan pedesaan dengan harga mulail 1.000 yuan hingga 50.000 yuan atau sekitar Rp 104 juta.

Setelah dinikahi, para perempuan ini biasanya kerap menjadi korban kekerasan seksual yang dilakukan suaminya.

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya


Close Ads X